KOMBO MANJA


 | 👄 CIKGU KAHWINLAH DENGAN SAYA 👄|

SINOPSIS 👄
Bukan mudah menjadi sorang Ardleen Arsya. Mungkin orang lain nampak hidup dia selalu happy. Tergedik sana, tergedik sini. Huha sana huha sini. 
Tapi hakikatnya, cuma dia dan tuhan saja yang tau betapa hidup dia diuji. 
"Aku bukan suruh kau mengangkang. Aku suruh kau ringan-ringan je. Alah...macam tak biasa. Kau tu dari kecik lagi makan duit haram. Duit aku jual tubuh. Dah besar nak jadi baik konon." - Mak. 
Membesar dalam keadaan tertekan. Buat Ardleen rasa, hidup ni tak berbaloi kalau hanya diselubungi rasa sedih. Cari sesuatu yang boleh buat jiwa sendiri bergembira, ya, itu matlamatnya.
"Aku rasa aku kena kahwin dengan cikgu tu. Biar anak-anak aku pandai-cerdik-bijak macam Cikgu Aef. Takdelah nanti bengap macam kita ni. Math pun boleh failed. Aku kena atur strategi ni. Apa pun jadi, aku nak jugak Cikgu Aef jadi laki aku." - Ardleen Arsya
Misi mengusik dan mengorat cikgu tuisyen handsome bernama Aef Afkar membuatkan hidup Ardleen seakan kembali ceria. Kena cop gedik, muka tak malu, satu patah tak dihiraukan. Ekspresi dan reaksi Cikgu Aef boleh jadi hiburan kala hatinya berduka.
"Aef tak pernah jumpa perempuan gedik macam tu, umi. Baru 17 tahun tu. Dia asyik ajak Aef kahwin je. Gila la. Tak tau segan langsung." - Aef Afkar. 
Tapi, persoalannya. Cikgu Aef pun keliru dengan perasaan sendiri. Kalau diusik, dia meluat. Tapi masa Ardleen tak ada,  kenapa dia selalu teringat-ingat?
Adakah itu namanya cinta?
❣️KEKASIH HATI GEZA MIKAIL❣️
"Kau, yang kat situ. Sini kejap!" 
Adra tunding jari pada diri sendiri. Dia ada namalah. Suka-suka hati je nak gelarkan dia 'kau'.
Apabila Geza angguk, dia melangkah. Berdiri lebih dekat dengan lelaki itu.
 Puan Laila di sebelah sudah menggeleng dengan tingkah anaknya. Cerewet! Tapi daripada siapa lagi sifat cerewet itu diwarisi kalau bukan daripada dia.
"Sekarang kau kenalkan diri kau kat aku. Tapi yang simple-simple jelah. Macam nama kau, umur, dan kenapa aku kena terima kau kerja kat sini. Bukan apa, supaya aku yakin yang kau takkan dera anak aku."
Agak dingin suara lelaki itu. Ada ke dia nampak muka Adra ni macam orang jahat?
"Nama saya..."
Geza angkat kening bila Adra seperti sukar mahu menjawab. Bukan susah mana pun. Dia cuma minta gadis itu kenalkan diri, itu je.
"Geza ni garang sangat. Mana tak gagapnya Adra ni. Cuba senyum sikit, barulah rupa tu takde macam nak telan orang." 
Puan Laila menyampuk. Dia tahu sejak bila Geza berubah menjadi seorang yang dingin seperti ini. Semuanya sejak bekas menantunya itu buat perangai. Tetapi dia tahu, sedingin-dingin Geza yang sekarang, jauh di lubuk hati masih tersimpan sifatnya yang dulu. 
"Yelah, sekarang awak kenalkan siapa diri awak." 
Sudah sedikit lembut pertuturan Geza setelah ditegur ibunya. Namun, dia masih berwajah serius sambil mendakap tubuh sendiri. 
Sebelum mula. Adra tarik nafas dalam-dalam. Senyuman diukir, sekadar untuk meredakan suasana.
"Nama saya Adra Sofea, boleh panggil saya Fea je. Umur saya 22 tahun. Kenapa saya nak jaga anak Encik? Sebab saya tak sanggup nak tengok ibu Encik sedih, susah hati fikirkan Encik yang susah nak buat kerja, selalu tak cukup tidur. Asyik stress...Selalu tak boleh nak fokus kerja encik..."
siap dihintung dengan jari lagi apa yang dia senaraikan.
"Cukup! Dah banyak sangat tu." 
Geza sembunyi senyum. 'Polos!' Bisik hatinya.
Puan Laila yang sejak tadi tersenyum kembali membuka mulut. Lagipun dia sudah lambat untuk ke butik.
"Ibu dah lambat nak pergi butik ni. Adra, kalau ada apa-apa tanya je pada Geza. Petang nanti driver saya akan hantar awak balik." 
Puan Laila nampak kalut mahu ke butik.
"Jangan takut-takut. Nampak je garang tapi orangnya baik."
 Sempat lagi dia titipkan kata-kata buat Adra sebelum berlalu.
Selesai menunjukkan bilik dan segala keperluan Mikayla. Geza bawa diri ke bilik kerjanya yang terletak bersebelahan dengan ruang tamu.
DARI dalam bilik kerjanya Geza dapat mendengar suara tangisan Mikayla. Sengaja pintunya dibiar terbuka sedikit, senang untuk dia perhatikan Adra. Sejak semalam ibunya tak henti-henti memuji gadis itu. Nak tahu juga apa kelebihan yang ada pada Adra sehingga menjadi kesayangan ibunya.
Kali ini Geza tidak dapat bersabar lagi bila tangisan anaknya belum berhenti. 
"Belum sehari kerja dah buat hal."
 Kaki dihayun laju menuju kamar anaknya. Tombol pintu dipulas.
"Kau ni..." 
Belum sempat dia memarahi Adra, lidahnya kelu. Dari celah pintu yang terbuka, dia dapat melihat sosok Adra yang lengkap bertelekung sedang mendukung anaknya.
Mungkin baru selesai menunaikan solat Asar. Matanya jatuh pada jam ditangan. Sudah hampir pukul enam petang. Dia sendiri belum menunaikan kewajipan yang satu itu. Terasa khilaf kerana tadi sempat akal warasnya menuduh Adra.
Diperhatikan tingkah Adra yang leka melayani anaknya.
"Satu-satu, saya sayang...Allah. Dua-dua, saya sayang..."
 Mikayla yang terhibur, tertawa kecil di dalam pangkuan Adra.
Geza menutup pintu kembali. Dia mahu mandi, solat dan selepas itu dia mahu meluangkan masa dengan anaknya. Seharian ini dia belum sempat bermesra dengan si kecil itu dek lambakan kerja yang menanti. Dalam tak sedar, ada senyum yang terlukis. Dia lega bila melihat Mikayla tenang bersama Adra. 
Usai mandi dan solat, dia turun semula ke bawah. Langkah dibawa semula ke kamar anaknya. Sebaik sahaja pintu dibuka, tidak ada kelibat yang dicari. Adra mahupun anaknya tiada di situ.
Jangan-jangan...
Mustahil gadis seperti Adra berniat mahu menculik anaknya. Arh, akalnya sudah tidak dapat berfikir lagi. Daripada menuduh secara melulu, ada baiknya dia mencari.
"Kak Midah dah lama kerja kat sini ke?"
Dari jauh suara yang kedengaran mesra itu seperti mengetuk gegendang telinganya.
Sebaik sahaja sampai di ruang dapur, dia melihat Adra yang sedang memangku Mikayla rancak berbual dengan Kak Midah iaitu tukang masak mereka. Sudah dua minggu Kak Midah bercuti kerana ada ahli keluarganya yang sakit di kampung.
"Encik Geza nak makan ke? Atau nak apa-apa ke? Kak Midah siapkan,"
 soal Kak Midah apabila majikannya itu menjengah dapur.
"Kak Midah bila balik. Dah sihat ke ahli keluarga Kak Midah yang sakit tu?" 
Kerusi di sebelah Adra ditarik sebelum duduk. Sengaja dia mengambil tempat di sebelah gadis itu. Kenapa? Dia sendiri tidak pasti. Cuma satu keinginannya saja, mungkin. Malas dia mahu bersoal jawab dengan diri sendiri.
"Alhamdulillah, dah sihat. Tu yang balik harini. Tak best pulak cuti lama-lama ni. Tak sangka pulak, sampai-sampai dah ada pengasuh cantik yang jagakan anak Encik Geza."
Adra yang sedang menyuap Mikayla makan, pura-pura tidak dengar. Walhal mukanya sudah panas gara-gara dipuji cantik di depan Geza.
Geza disebelah pula intai sedikit gadis itu. Memang dia tak nafikan, Adra ini cantik orangnya. Memiliki mata yang bundar serta hidung yang mancung menambahkan lagi kecantikan gadis itu.
"Dah kenyang yer sayang?" 
Adra bertanya pada Mikayla walaupun dia tahu si kecil itu belum pandai bercakap.
"Sayang abi, sini abi dukung Mikayla." 
Tangan dihulurkan, mahu mengambil anaknya dari pangkuan Adra. Tanpa sengaja tangan kekarnya menyentuh jemari halus Adra.
Cepat-cepat Adra serahkan si kecil itu pada Geza. Lagipun waktu kerjanya sudah tamat, mahu segera pulang.
"Saya dah bagi Mikayla makan, lampin pun saya dah tukar. Kalau takde apa-apa saya nak minta diri dulu." 
Sebenarnya dia tak mahu berlama-lama dengan Geza. 
"Saya balik dulu Kak Midah." 
Kak Midah mengangguk. Namun belum sempat Adra membuka langkah, suara Geza lebih cepat menahan.
"Tunggu jap. Aku ada something nak cakap."
Adra berdebar. Serius semacam bunyinya. Dia ada buat salah ke? Masih sabar menanti. Riak wajah cuba dikawal sebaik mungkin agar tidak terlihat oleh lelaki yang sedang tunak memandangnya.
"Terima kasih."
"Itu je?" 
Spontan Adra menyoal. Lekas-lekas dia tekup mulutnya bila menyedari kesilapan sendiri.
"Kenapa? Awak ada nak benda lain ke selain daripada ucapan terima kasih?" 
Laju Adra menggeleng.
❤️ CIKGU, KAHWINLAH DENGAN SAYA ❤
Cikgu Aef hempuk segala buku yang ada atas meja. Habis berselerak. Muka Cikgu Aef merah. Telinga dia pun merah. Nafas dia laju. Tulang rahang dia tenggelam timbul. Tali leher dia tarik-tarik. Cabut. Lepas tu lempar atas lantai. "Bodoh! Apsal kau suka kacau hidup aku hah? dah janji hari tu. Dah janji dah. Lepas kau dating dengan aku, kau takkan kacau aku lagi. Apa jadahnya kau ni? penipu. Dasar..." Pam! Cikgu Aef tumbuk meja. 
Aku kebelakang lagi. Aku undur. Aku terkebil-kebil. Niat aku bukan nak kacau dia pun. Dan, kalau aku kacau dia pun. Aku masih ada hak. Sebab dating haritu mana cukup pun 24 jam. Lagi 5 minit nak cukup 24 jam. Cikgu math ni bodoh ke apa. Tak reti nak kira? 
Cikgu Aef datang dekat. Dia pegang lengan aku. kuat. "Apa kau nak hah? apa niat kau sebenarnya? Apa kau nak dari aku? hah?" Aku betul-betul nampak Cikgu Aef macam sangat-sangat bengang. Tak pernah aku tengok dia jadi gila macam tu. 
Kecut perut aku. Sejuk kaki tangan. 
"Sa...Saya...Saya..." Tergagap-gagap aku sambil usaha nak lepaskan genggaman Cikgu Aef kat lengan aku. Kuat gila dia pegang.
"Saya, saya. Saya apa?" Kuat suara jantan Cikgu Aef jerkah aku. 
Terloncat tubuh aku. 
Aku tarik lengan aku. Terlepas. Aku undur ke belakang. Aku bukak beg. Air mata dah penuh kat pelupuk mata. Aku tak boleh r kalau lelaki yang aku sayang. Lelaki yang aku hormat main jerkah-jerkah. Jerit-jerit. Hati aku ni kadang-kadang jadi tisu jamban. Lembek. 
"Saya nak bagi ni. Saya jumpa kat parking tadi. Cuba cikgu check. Dompet cikgu ada ke tak?" Air mata dah meleleh ke pipi. Aku lap. Dia jatuh lagi. Aku tunduk-tunduk sembunyi muka. 
"Allah..." Cikgu Aef merengus. Dia tekup muka dengan dua-dua belah tangan. Dia merengus lagi. Dia serba salah. Dia capai dompet. "Ardleen..." Muka dia tenang sikit dari tadi. Tumbuh riak-riak menyesal. "Ardleen..." perlahan suara dia.
Aku tutup zip beg. Aku langkah keluar. Air mata masih lagi laju. Sampai hati Cikgu Aef buat aku macam ni. 
Aku dengar langkah Cikgu Aef melaju. Dia kejar aku. "Ardleen. Kejap! Ardleen." 
Aku tak pusing. Biar. Biar dia. Aku panjat skuter.  Terus pecut. Tak pusing langsung. Biarlah. Sekali sekala kena jual mahal. 
On the way balik rumah. Aku sengih-sengih. Duk bayang babak Cikgu Aef pujuk aku esok. Auwwww...Taksyabarrr.

TERIMA KASIH CINTA

ORDER HINGGA 3 MAC ATAU 
SEHINGGA KOATA PENUH.
HARGA RM32 SM / RM35 SS
POSTAGE RM8 SM/ RM13 SS
TERIMA KASIH CINTA
- Sinopsis:
Pertemuan An dengan dua anak kecil Yaya dan adiknya Lea membawa ke pertelingkahan dan perselisihan faham antara dia dengan Harris Ibrahim. Lelaki bongkak dan sombong itu tidak perlukan pertolongan An untuk menjaga anak-anaknya malah memberi amaran pada An untuk tidak lagi terlalu mengambil berat terhadap mereka. Tapi tidak bagi Yaya dan Lea. Anak kecil itu belum pandai hidup berdikari. Mereka tetap mengharapkan belas dari An. Bagai menjilat ludah yang telah dihamburkan, Harris kembali menagih pertolongan dari ummi; ibu saudara An, untuk menjaga kedua anaknya itu tatkala dia bertugas malam. Tan Sri Syed Abdul Rashid; Pengerusi Paradigm Holdings Sdn Bhd tempat An bekerja mengarahkan An mengurus sebuah projek yang ada di luar negara. Tanpa pengetahuan An, itu adalah permainan licik dari Tan Sri. Berkahwin dengannya atau An berhenti kerja atas alasan mengabaikan tanggungjawab jika enggan. Razlan yang bakal mengahwini wanita pilihan keluarga datang menagih cinta lama dan mahu memperisterikan An. Hidup An mula kucar-kacir. Orang tua An mahu An berhenti kerja. Rezeki ALLAH itu luas kata mereka. Tetapi An nekad untuk ke negara yang majoriti penduduknya berkulit hitam asalkan tidak mengahwini lelaki yang lebih tua dari bapanya. Dan Razlan bukan lagi cinta hatinya kerana lelaki itu tidak pernah berani mengota janjinya. Saat itulah Harris datang melamar mahu memperisterikan An demi anak-anaknya yang sudah menjadikan An mommy mereka. Harris bukan lelaki idaman An, jauh sekali untuk dijadikan suami. Biarpun usia An sudah menginjak 33 tahun, tapi dia belum terdesak untuk menamatkan zaman bujang. Apakah akan jadi pada rumahtangga mereka jika kasih sayang tidak akan wujud di antara mereka? Mampukah kebahagiaan jadi miliknya jika kasih sayang datang dari Yaya dan Lea sahaja? Benar, cinta bukan segalanya. Tetapi penting dalam membina rumahtangga bahagia. Apakah cinta mampu dimilikinya jika cinta lelaki itu hanya pd arwah isterinya? Dan An sekadar dijadikan pengasuh dan penjaga ke dua orang anaknya? Semua persoalan ini terjawab dlm kisah 
TERIMA KASIH CINTA hasil idea terbaru ASofea.


 

MY DANGEROUS ARLO RUSSO ~ Mum Linz

PRE ORDER SEHINGGA 30 DECEMBER 2020
LIMITED PRINT
PENULIS NOVEL BEST SELLER

Darwina merungkai tangan sasa Arlo yang membelit pinggangnya sebelum melangkah turun dari ranjang dan memungut pakaiannya yang terdampar di atas lantai satu persatu. Belum sempat tangannya menyentuh helaian pakaiannya yang terakhir, tubuhnya terasa melayang. Spontan, jeritan keluar dari mulutnya. Bergema.
"Arlo, let me go!" Kakinya digoyang-goyang. Memberontak. Dia hampir kehabisan tenaga gara-gara tindakan Arlo semalam. Sehari suntuk dia dikurung di bilik. Letih lesu tubuhnya.
Arlo menghempas kasar tubuh Darwina ke atas katil sebelum mengurung tubuh langsing itu di dalam pelukan hangatnya.
"It's too late." Balas Arlo bersahaja sebelum menenggelamkan wajahnya ke ceruk leher jinjang Darwina.
Sebaik sahaja wajahnya diangkat, anak mata hazelnya mencari anak mata hitam Darwina yang bersinar galak seakan sedang memarahinya.
"Time for Cinderella run away is 12 am, not at 3 am. This is my time, not your time tesoro."
"What?" Berkerut kening Darwina kurang faham dengan maksud sebenar Arlo.
Air liurnya diteguk berulang kali bila hembusan nafas hangat Arlo menampar lembut pipinya. Wajah lelaki itu juga semakin mendekat dengan wajahnya sehinggakan hidung mereka bersentuhan.
"You said I'm a devil, right?" Soal Arlo dengan suara huskynya.
"This is the devil's time. So let's play. I won't let you go anywhere." Tambah Arlo sebelum wajahnya ditunduk buat sekian kalinya. Bibirnya mencari ulas bibir Darwina tanpa memberi peluang untuk Darwina bersuara.
U N T U K T E M P A H A N
Like
Comment
Share


 

COMBO BAD HEROES

🛑
PRE-ORDER. Pembayaran dilanjutkan sehingga 5 DEC 2020.
🛑
Pengeposan dalam bulan DEC 2020.
🛑
Cetakan mengikut pembayaran.
🛑
TIADA DALAM EDISI EBOOK.
Untuk tempahan,
atau
Perasan ada susuk lain yang berdiri di belakangnya, terus Dariz pusingkan tubuh. Di situ, ada Darlina yang sedang tunak merenung wajahnya. Dari raut wajah itu, Dariz yakin Darlina sudah mendengar segala-galanya. Namun langsung tiada riak cuak menghiasi wajah tampan itu.
“Aku telefon kau balik, Hel.” Panggilan diputuskan sebelum Dariz menyilang tangan ke tubuh sendiri.
“Tengok kau pandang aku macam tu, aku rasa kau dah boleh agak kenapa aku kahwini kau kan?”
Darlina diam mengatur nafas supaya dia boleh berlagak tenang. Jemari sendiri dikepal kuat. Dia tak boleh cepat melatah. Kelak Dariz akan terus memandang rendah pada dirinya. Lagipun dia dah berjanji pada Laila.
Dia harus kuat.
Dari awal lagi dia dah sepatutnya boleh agak tentu ada agenda Dariz begitu beria-ia mahu mengahwininya.
“Kenapa?” Ringkas pertanyaan Darlina. Nampak saja tak melatah, walhal hati di dalam sudah lintang-pukang.
“Apa yang dah kau buat pada Fazhel?”
Terkedu. Tak duga soalan itu yang meniti pada bibir Dariz.
“Apa yang saya dah buat pada dia?” Soalan berbalas soalan. Dariz hambur tawa. Bangkit berdiri, merapati Darlina. Hinggakan si isteri undurkan beberapa tapak ke belakang.
“Kau ni nampak macam polos, tapi sebenarnya kau dengan perempuan-perempuan murah dekat luar tu sama aje. Tak apalah kalau kau tak nak mengaku. Aku tak kahwini kau kerana cinta. Cukup kau tahu aku kahwin dengan kau sebab pertaruhan aku dengan Fazhel. Aku kahwin dengan kau untuk kepentingan nafsu aku sebagai lelaki. Aku dapat kau dan aku akan dapat perempuan yang aku idamkan selama ni. Bear this in your mind, lady.” Terus-terang, tiada satu pun rahsia di antara mereka lagi.
Hela nafas, Darlina rasa dada dia sesak. Namun entah kenapa, kesalahan ini tidak diletakkan seratus-peratus terhadap Dariz. Dariz tak tahu. Dariz tak tahu punca sebenar Fazhel begitu dendamkan dirinya.
“Saya tahu awak tak pernah ikhlas jadi suami saya. Tak apa, dari awal lagi saya dah bersedia. Cuma saya nak tahu apa pertaruhan yang awak dan Fazhel dah buat di belakang saya?”
“Fazhel letakkan kau sebagai syarat pertaruhan kami. Kalau aku berjaya buat kau tunduk pada aku, aku menang. Dan andai kata aku menang, aku akan dapat ‘habuan’ daripada dia.” Tanpa perasaan bersalah langsung, lancar saja Dariz melontar bicara.
Hancur luluh hati Darlina saat ini. Apatah lagi melihat betapa tenangnya wajah Dariz ketika ini.
Kepala Darlina terangguk-angguk tanda mengerti. Jadi itulah puncanya? Itu saja punca seorang Syed Dariz begitu berkehendakkan dirinya. Tentang Fazhel. Tanpa sepatah kata, tubuh terus dipusingkan untuk berlalu. Tiada guna lagi dia berdepan dengan Dariz, kelak hati juga bakal terluka teruk.
“Wait, Darlin.” Tegah Dariz seraya memaut lengan Darlina agar si isteri berhenti untuk melangkah.
Kaki Darlina terpasak ke lantai. Namun Darlina langsung tidak mengangkat pandangan memandang wajah Dariz. Naluri cukup yakin, masih ada lagi bicara yang bakal menyakitkan hati akan keluar daripada bibir Dariz.
“Kau tak nak tanya aku apa ‘habuan’ yang aku akan dapat tu?”
Menoleh, wajah Darlina terlihat kosong. Dariz pamer senyum sarkastik.
“Fazhel serahkan perempuan simpanan dia untuk satu malam pada aku.” Sebaris ayat, sekaligus buat Darlina rasa lemah tak berdaya.
“Aku tak kahwini kau kerana cinta, Darlin. Aku kahwini kau sebab aku nak merasa perempuan simpanan Fazhel. Fazhel cabar aku dan aku adalah lelaki yang cukup pantang dicabar. Alang-alang mama dah mula desak aku kahwin. Aku pun tak adalah rugi sangat nikah dengan perempuan macam kau kan? Selagi aku rasa aku nak pakai kau, aku akan pakai. Bila aku rasa kau dah tak diperlukan, kau sendiri faham status kau selepas tu macam mana kan?” Dalam satu nafas, lancar sahaja Dariz mengakui perihal itu.
Kedua-dua belah tangan Darlina terasa menggeletar. Ikutkan sabar yang bersisa, sudah melayang telapak tangan dia ke pipi Dariz. Memilih untuk diam, bukan tanda kekalahan. Biarlah Dariz menang untuk kali ini.
Tolak jemari Dariz, Darlina dah bersedia hendak beredar. Meninggalkan Dariz yang dah mula mengerutkan kening sendiri.
“Perempuan tu tak ada perasaan ke? Punyalah aku beria-ia nak sakitkan hati dia, dia boleh nampak macam tak kisah langsung?” Menggumam, seolah-olah berbicara dengan diri sendiri.
Tanpa Dariz ketahui, ada titisan jernih yang mengalir lewat sepasang mata milik Darlina. Sengaja Darlina sorok, supaya dia tidak sesekali terlihat lemah.
Terima kasih untuk pengalaman manis malam pertama kita, Dariz.
Monolog Darlina bersama tangisan bisu. Elok kaki berdiri di luar bilik, Darlina hamburkan tangisan sepuas hati. Berharap tangisan ini mampu membasuh luka di hati.
Sesungguhnya, ini kali pertama hati dia merasa sesakit ini.
Sangat-sangat sakit!

Kuatkan diri untuk berdepan dengan Esqandar. Ikutkan jiwa yang memberontak, sudah lama dia mengamuk di dalam wad yang menempatkan lelaki itu.
“Mummy aku dah hilang kedua-dua belah kaki.” Lenggok bahasa Raihana jelas tidak sama seperti dulu.
Diam. Esqandar masih tegak berdiri menghadap jendela. Raihana senyum sinis. Untuk apalah dia bercerita pada Esqandar, tentu saja Esqandar tak kisah. Yang Esqandar tahu hanya mahu kikis duit Datuk Sonia. Bila keadaan Datuk Sonia dah berubah macam ni, tentu saja Esqandar akan angkat kaki dan goda perempuan tua berpangkat ‘Datuk’ yang lain. Dasar lelaki murahan.
“Dia dah sedar?”
“Jadi kau tahulah mummy aku sedang koma?” Soalan berbalas soalan.
Sekali lagi lelaki itu terdiam. Tak mahu buang masa, Raihana menapak dekat. Ditarik keluar sesuatu dari dalam tas tangan, kasar diletakkan di atas meja.
“Aku dah sediakan cek berjumlah seratus ribu ringgit untuk kau.”
Mendengarkan bicara Raihana, Esqandar langsung pusing tubuh. Terkaku Raihana melihat wajah Esqandar. Kesan luka memenuhi wajah lelaki itu. Membengkak sana-sini. Sedikit-sebanyak buat Raihana jatuh kasihan. Berdeham, Raihana tak mahu cepat sangat bersimpati dengan lelaki itu. Pokok pangkalnya semua ini takkan terjadi kalau bukan disebabkan Esqandar!
“Aku harap duit ni cukup untuk kau. Sajalah aku bagi sebab aku takut kau terpaksa merempat pula selepas ni. Selama ni kau bergantung sepenuhnya dekat mummy aku kan?” Sinis Raihana, sengaja mahu menyakitkan hati Esqandar.
Pandang cek di atas meja, bersilih-ganti dengan wajah Raihana. Tengok tingkah-laku Esqandar, mulalah Raihana rasa gerun. Sebelum berlaku apa-apa yang tidak elok, ada baiknya dia beredar dulu.
“Lepas ni aku tak nak kau cari mummy aku lagi. Cukuplah dengan apa yang kau dah buat pada dia. Mummy aku takkan cacat kalau bukan kau yang memandu malam tu! You know what? Aku tak tahu macam mana nak gambarkan betapa bencinya aku pada kau sekarang ni. Apa yang kau buat dalam kereta waktu tu? Apa, Esqandar? Kau sibuk buat maksiat sebab tu kau hilang kawalan kan? Doktor bagitahu kau dan mummy di bawah pengaruh alkohol ketika kejadian.” Luluh jiwa Raihana waktu melepaskan apa yang terbuku.
Aib Datuk Sonia seakan dijaja. Yakin tentu saja ada mulut-mulut yang akan bercerita tentang Datuk Sonia dan Esqandar.
Datuk Sonia mabuk! Waktu kemalangan lelaki simpanan Datuk Sonia pun turut ada.
Allah.. rasa tak sanggup Raihana mahu membayangkan semua itu. Malu.
“I’m sorry.”
Tersentak, Raihana panggung wajah. Esqandarkah yang sedang meminta maaf padanya? Atau Raihana sebenarnya sudah tersilap mendengar?
“Aku.. aku minta maaf.” Gugup suara Esqandar kedengaran. Penuh penyesalan.
Sedetik..
Dua detik..
Tawa halus Raihana terhambur. Diiringi titisan air mata yang mula mencemari pipi. Raihana seka, malangnya makin laju air mata itu turun mengalir.
“Kau sedang minta maaf dengan aku? Really?” Riak muka Raihana jelas mengejek Esqandar. Esqandar pegun bila tubuh kecil molek itu merapatinya sekali lagi.
“Dah terlambat, Esqandar. Aku mungkin akan maafkan kau kalau semua ni tak terjadi. Mummy aku hilang kedua-dua belah kaki. Kau ingat senang ke aku nak maafkan kau??” jerkah Raihana penuh beremosi.
Menyebabkan kedua-dua belah lutut Esqandar terasa lembik. Tak sempat berpaut, Esqandar jatuh melutut di atas lantai. Menunduk, ada titisan air mata yang menitis. Menggambarkan beban perasaan bersalah begitu menjerut seluruh jiwa lelakinya.

ESQANDAR LELAKI PALING HINA

PRE ORDER
ESQANDAR LELAKI PALING HINA
LIMITED EDITION 
RM40 SM / RM47 SS
termasuk pos

“Berapa kali saya perlu ulang yang awak mesti tinggalkan mummy saya?” Suara Raihana keras mengetuk deria telinga Esqandar. Buat Esqandar kembali memusingkan tubuh.
“Aku dah hantar mummy kau balik pun kau masih nak tunjuk bagus depan aku?” Terjungkit kening Esqandar. Tercalar juga ego dia sebagai lelaki. Tak habis-habis kena sembur dengan Raihana, lelaki mana yang mampu duduk diam saja?
“Hantar mummy saya dalam keadaan mabuk. Dengan ‘love bite’ merata-rata. Awak ni Islam atas nama aje ke??” Naik satu oktaf. Semakin hilang sabar.
Tengok wajah memerah Raihana, makin seronok pula Esqandar hendak menduga. Menapak ke hadapan, berdiri merenung Raihana dengan pandangan jengkel.
“It wasn’t me who started it.” Sebaris ayat. Mengundang garis halus di dahi Raihana.
“Maksud awak?”
Tak jawab soalan Raihana, terus Esqandar selak leher baju yang dipakai. Terpampang beberapa kesan merah di situ. Lebih tepat, kesan gigitan seseorang. Pandang kesan merah yang ditunjukkan Esqandar, sampaikan wajah Raihana turut berubah merah.
“Dah nampak kan? Jadi kau rasa aku dengan mummy kau, siapa yang lebih ganas?” Sinis.
Raihana rasa pijar kedua-dua belah pipi. Datuk Sonia itu mummy dia, harus dia rasa malu dengan perbuatan mummy dia yang jelas tak bermoral. Hilang ayat, Raihana tak mampu nak meluah kata. Tengok keadaan Raihana, Esqandar jungkit bahu. Pasang niat nak berlalu. Tatkala ada sesuatu yang melonjak-lonjak minta diluahkan, Esqandar dekatkan wajah dia pada Raihana.
“One question, girl.” Leret Esqandar buat seluruh tubuh Raihana terasa meremang.
Raihana kebam bibir. Berdebar-debar. Aneh sungguh sekeping hati milik dia. Bencikan Esqandar, tapi kenapa tiap kali berdepan dengan Esqandar perasaan dia mula berubah tak menentu?
“Kau dengan mummy kau, agak-agak siapa yang lebih ganas eh?” Sambung Esqandar lalu segera menegakkan tubuh semula. Bimbang juga pelempang Raihana bakal singgah ke wajah.
Tengok air muka Raihana yang dah berubah, cukup membuatkan Esqandar faham. Mesti darah di tubuh Raihana sedang menggelegak teruk.
“Awak jangan nak biadap dengan saya, boleh tak?”
“Kau pun sama. Jangan pandai-pandai nak ceramah aku. Kau ceramah mummy kau dulu. Kalau dia dah insaf, tahulah waktu bila aku nak bertaubat pula.”
“Esqandar!”
“Talk to you later, girl.” Abaikan amukan Raihana, selamba Esqandar berlalu ke kereta. Siap melambai tangan lagi. Terpejam kedua-dua belah kelopak mata Raihana.
Lelaki ini, memang tak pernah serik langsung. Tak sudah-sudah nak menyusahkan hidup dia. Kalau Datuk Sonia itu tak punya kaitan dengan Raihana, tak sudilah Raihana nak bazirkan air liur nasihatkan Esqandar.
Buat sakit hati.
Buat pedih jiwa dan raga.
Ikutkan rentak perasaan yang bergelodak, memang melayang selipar yang dipakai ke kepala Esqandar. Mujurlah Raihana masih mampu kawal diri. Fuh!
Pre-order dibuka sehingga 15 NOV 2020. Cetakan mengikut pembayaran. Tiada di mana-mana kedai buku. Jualan atas talian sahaja.
“Hantar mummy saya dalam keadaan mabuk. Dengan ‘love bite’ merata-rata. Awak ni Islam atas nama aje ke??” Naik satu oktaf. Semakin hilang sabar.
Tengok wajah memerah Raihana, makin seronok pula Esqandar hendak menduga. Menapak ke hadapan, berdiri merenung Raihana dengan pandangan jengkel.
“It wasn’t me who started it.” Sebaris ayat. Mengundang garis halus di dahi Raihana.
“Maksud awak?”
Tak jawab soalan Raihana, terus Esqandar selak leher baju yang dipakai. Terpampang beberapa kesan merah di situ. Lebih tepat, kesan gigitan seseorang. Pandang kesan merah yang ditunjukkan Esqandar, sampaikan wajah Raihana turut berubah merah.
“Dah nampak kan? Jadi kau rasa aku dengan mummy kau, siapa yang lebih ganas?” Sinis.