AKU HARUS MEMILIH ~ HANI FAZUHA

LIMITED EDITION - STOK TERHAD
HARGA RM68.00 SEM/ RM75.00 SS

termasuk poslaju

Sinopsis :

Tiga bulan bertahan, akhirnya ijab dan kabul terlerai. Amelia akur, rupanya rapat itu bukan jaminan untuk serasi.

“Kita masih boleh mencuba, Mel.” – Haqif

“Mencuba sesuatu yang sia-sia itu kerja bodoh, Haqif.” Amelia.

“I nak you, Mel. Tapi you paksa I terima orang lain.” Zafri.

Cinta itu bukan sesuatu yang boleh dikutip dan diletak ke hati. Bahagia juga bukan sesuatu yang boleh diambil bila ada yang sudi memberi. Sebab itu dulu dia tidak memilih Zafri.

“I nak kita kahwin semula.” - Haqif

“Sejarah selalunya orang tak ulang, lebih-lebih lagi yang menyakitkan.” – Amelia

“Jangan cari bahagia di tempat sama yang pernah membuatkan you terluka, Mel.” – Zafri.
Haqif itu bekas suaminya dan Zafri itu bekas suami kawannya. Jika ditanya, dia tak mahu keduanya. Tapi aturan takdir memaksa dia untuk memilih salah seorang daripada mereka. 
Haqif atau Zafri? Yang pasti, untuk bahagia, hati perlu ikhlas dan redha.

MY EX ~ AZIZAH AMI

MY EX
[ dalam bentuk ZINE]
RM15.00
poslaju RM8 / RM12 SS
My Ex
"Abang kena pergi, sayang. Kalau tak mandi wajib macam mana abang nak solat nanti?" soal Noah lalu mengucup ubun-ubun Liz.
Noah menarik senyuman lebih panjang. Dadanya masih berdebar setiap kali mengimbau peristiwa itu. Masih terasa sensasi cinta antara mereka. Dokumen diletak ke bibir.
"Astaghfirullah!!" jeritan Harez buat Noah terkejut. Dokumen yang melekat pada bibir segera dicampak ke bawah.
" Berangan 18sx ke apa ni?!" soal Harez sambil gelak panjang. Noah perbetulkan rambutnya. Tali leher diketatkan. Merah jugalah muka tu nak tahan malu. Menyibuk betullah Si Harez ni!
"Kau berangan cium ex kau ke?" Bahu Noah ditepuk berkali-kali sebelum dia duduk di kerusi. Noah raup wajah.
"Sibuk je lah kau ni..." jeling Noah.
"Dah serupa kambing cium daun kat ranting sebelum ngap pun ada! Parah kau ni. Pergi rujuk baliklah..." nasihat Harez itu masih beserta dengan tawa yang meleret.
WhatsApp 018-9666752

BELLA ~ ACIK LANA

HARGA RM48.00 SEM / RM58.00 SS
termasuk poslaju
STOK TERHAD
PRINT ON DEMAND SAHAJA. TAK MASUK KEDAI BUKU.
Bella - Acik Lana
“Hmmm, apa benda yang kau nak story dengan

aku ni? Sampai tak menyempat nak tunggu petang,
cerita best sangat ke?”
Pertanyaan Faid membuatkan mata Bella
bersinar ceria. Dada disapa debar halus. Keterujaan
yang terpadam seketika tadi kembali memuncak saat
ini. Dengan muka malu-malu, dia memandang tepat
renungan Faid yang masih terarah kepadanya.
“Cerita ni memang best sangat-sangat.”
“Oh, really? Kau dapat naik pangkat ke apa?”
Tekaan Faid membuatkan Bella tergelak kuat.
Bab naik pangkat memang boleh buat dia bahagia
juga, tapi sekarang ada perkara lain yang lebih
membahagiakan. Terlalu gembira sampai pipi dah naik
lenguh sebab asyik nak tersenyum saja.
“Faid, ini bukan kes aku naik pangkat, but more
than that.”
“Maksud kau?” Kening Faid berkerut. Wajah
Bella yang putih kemerahan ditatap dalam-dalam.
Hmmm, dia dah boleh mengagak tapi sengaja dibiarkan
Bella membuka mulut sendiri.
“I’m in love…” balas Bella dengan kepala
tertunduk sedikit. Malu!
“Seriously, Bella? Again?” keluh Faid dengan
reaksi jelas bertentangan.
“Hmmm, aku dah agak kau akan cakap macam
tu,” kata Bella.
Dia kembali memandang ke wajah Faid yang
jelas mempamer riak bersahaja. Lelaki itu langsung tak
berkongsi keterujaan dengannya.
“Kali ni aku serius Faid, ini memang real. Dia
memang betul-betul sukakan aku,” jelas Bella yakin.
“Then apa jadi dengan Khairul? Dulu kau kata
Khairul pun sukakan kau jugak, kan?” pintas Faid dengan
suara serius. Air muka juga berubah sedikit tegang.
Memang setiap kali Bella datang dengan kisah
jatuh cinta, Faid akan bereaksi begini. Dia sebenarnya
risau kalau Bella dipermainkan oleh lelaki-lelaki bedebah
dekat luar sana tu. Semua suka mengambil kesempatan
saja, bukan serius pun.
“Faid, Khairul tu lain. Kau pun tahu dia rapat
dengan aku sebab nak kikis duit aku aje kan?” keluh
Bella seraya menyedut limau ais di dalam gelas.
“Aku yakin Daniel ni jauh bezanya dan dia
memang serius sukakan aku. Aku boleh rasa semua tu,”
sambung Bella lagi.
“Oh, so nama mamat tu Daniel?”
“Haah. Nama dia Daniel. Daniel yang handsome
bagai nak gila!” Tanpa mempedulikan reaksi dingin Faid,
Bella tertawa sendiri. Dengan muka berseri-seri, dia
menongkat dagu dengan mata terkelip membayangkan
wajah tampan Daniel. Aduhai, kali ini dia memang dah
jatuh cinta teruk. Lebih teruk daripada sebelum ini!
“Kau yakin ke dia betul-betul sukakan kau?
Aku bukan apa, aku cuma tak nak dia gamekan kau aje.
Bukan kau tak pernah kena, dah banyak kali kut kena.”
Nasihat Faid membuatkan Bella ketawa kecil.
Dah banyak kali dia mendengar ayat yang serupa. Tapi
Faid patut tahu yang kali ini kisah cintanya mungkin
berbeza. Mungkin bersama Daniel, dia boleh menemui
cinta yang dinanti-nantikannya selama ini. Umur dah
dua puluh enam tahun, tapi bercouple pun dia tak
pernah. Sedih dan loser sangat kan?
“Kalau Daniel dah ajak aku jadi partner dia
untuk company dinner malam esok, kau tak rasa ke dia
memang suka aku?” soal Bella dengan muka sedikit
yakin. “Punyalah ramai perempuan cantik dekat situ,
tapi dia tetap pilih aku.”
“Hmmm, entah-entah diaorang sengaja nak
kenakan kau, Bella.”
“Pleaselah, kau ni jangan fikir negatif sangat,
Faid.”
“Aku cakap benda betul, aku tak nak kau sakit
hati lagi. Aku tak nak orang-orang macam tu terus buli
kau. Bukannya kau tak pernah kena.”
Bella terdiam. Memang ada betulnya kata-kata
Faid sebab lelaki ini sudah banyak kali menjadi saksi
dirinya dibuli dan dipersendakan. Tapi siapa tahu kalau
Daniel betul-betul ikhlas ingin menjalin hubungan
dengannya? Tak cuba, tak tahu kan?
“Faid, nanti kau tolong aku cari baju untuk
dinner tu ya? Aku tak pandailah nak pilih baju yang
cantik-cantik.” Bella kembali mengukir senyuman manis.
Bagai tak terkesan dengan nasihat Faid sebentar tadi.
Dalam diam, perasaan Faid semakin berkocak
bimbang. Ingat lelaki yang digambarkan handsome bagai
nak gila macam Daniel tu ikhlas nak bercouple dengan
Bella? No way, dia tak percaya langsung! Ini mesti ada
benda yang tak kena. Tak mungkin lelaki seperti Daniel
ada ‘selera’ dengan perempuan sepertinya.

Blurb Love , Unlikely 

Timah – nama yang begitu sempoi, sesempoi orangnya. Pertembungan dengan si jejaka dalam suatu insiden yang tidak disengajakan menyerlahkan sifatnya yang tenang lagi selamba sehingga mampu mengusik perhatian dan menarik minat lelaki itu. Namun Timah punya kompleks rendah diri yang agak tinggi ekoran ‘kecomelan’ tubuh badannya, lebih-lebih lagi diri sering menjadi bahan usikan serta ejekan sejak alam persekolahan lagi.


Firas tidak mengerti mengapa dia sering ditolak oleh gadis itu. Namun dia tidak mampu menerima alasan-alasan yang dilemparkan Timah sedangkan hati yang disangka telah mati kini seakan bergetar kembali. Maka gadis itu berterusan diburu.

Dan ketika Timah mula akur dengan kehendak hati, langkah murninya telah disalah erti. Firas kecewa lalu meninggalkan si pemilik hatinya terkapar-kapar sendiri. Namun sejauh mana kaki mampu berlari, hati tidak mampu menjauhi. Timah kembali dijejaki setelah kebenaran menampar tepat ke pipi. Masih ada ruangkah untuk Firas kembali bertapak di hati si gadis?
atau
WhatsApp 018-9666752

ISTERI ENCIK SAYANG

HARGA RM26 SM / RM29 SS
postage RM8 SM / RM12 SS

Sinopsis :
“Aku ceraikan kau, Amna Binti Adam dengan talak satu.” – Hadi
Tak sampai sehari memegang gelaran isteri, dia diceraikan. Bertahun dia merawat hati. Membina kembali kepercayaan kepada lelaki dan juga namanya perkahwinan.
Empat tahun berlalu...
Masa merubah seorang Amna. Tiada lagi Amna yang gemuk dan berjerawat. Yang ada hanyalah Amna yang persis model. Dan statusnya juga berubah. Daripada janda, kini menjadi tunangan Ahmad Isyq Iman. Lelaki yang mulutnya tak pernah ada insurans.
“Jadi perempuan ni, jangan murah sangat air mata tu. Simpan sikit untuk yang layak.” – Iman
Dalam Amna masih berbolak-balik untuk terima Iman menjadi suami, muncul kembali Hadi yang ajak dia menikah semula. Alasannya, Amna dah cantik. Tak hodoh macam dulu.
“Am tak percaya ke abang rindukan Am? Empat tahun abang pendam.” - Hadi
Antara Iman dan Hadi, siapa yang harus Amna pilih? Iman tunang yang tak pernah diiktiraf. Atau bekas suami yang pernah dia cinta sepenuh hati dahulu?
💟💟💟💟
TEASER
Kosong.
Itu yang aku rasa saat ini.
Hidup yang aku rasa indah sebentar tadi terus hancur dalam sekelip mata hanya dengan satu lafaz. Bagaimana aku rasa hidup aku mula bahagia dengan satu lafaz. Macam itu juga hidup aku musnah dengan satu lafaz.
Lafaz yang paling ditakuti oleh kaum isteri.
“Aku ceraikan kau, Amna Binti Adam dengan talak satu.” Bagai pita rakaman suara itu terngiang-ngiang di tepi telinga aku. Padahal tuan punya suara dah lama menghilang dari pandangan mata.
Tanpa sedar, aku tersenyum sendiri. Tersenyum kerana mengenang nasib sendiri.
Tiga bulan aku bergelar tunangan orang.
Tujuh jam aku bergelar isteri.
Dan mungkin selamanya aku akan bergelar janda.
Hanya kerana aku tak cantik. Aku gemuk. Aku diceraikan oleh suami sendiri tak sampai 24 jam aku menjadi isteri.


DERHAKA CINTA JEBAT ~ CIK TET


RM30 SEM / RM33 SS
postage RM8 SEM / RM12.

🌸🌼🌸🌼🌸🌼
BLURB DERHAKA CINTA JEBAT

Jebat Zulkarnain… 
Dia seorang yang perengus. Egonya melebihi tahap tujuh petala langit. Setiap bait bicaranya hanya mengundang luka di hati insan yang terlalu sayangkannya.

Aisyah Humairah…
Bila hati dah terlanjur cinta… dia rela menadah hatinya untuk disakiti berkali-kali, walaupun jelas… sayang Jebat padanya hanya dusta semuanya. Cinta Jebat hanyalah helah untuk pemuda itu melunaskan dendamnya.

“Sebesar kuman pun tiada cinta dalam hati aku untuk perempuan curang macam kau ni.”
Bicara itu membunuh jiwanya. Sakit yang teramat.
“Kalau tiada sayang, kenapa awak biarkan saya terus merasa, sayalah wanita yang paling bahagia bila bergelar isteri pada suami yang paling saya cinta?”
“Sebab aku nak kau rasa balik setiap kesakitan dan derita yang kau hadiahkan untuk orang yang aku sayang. Aku akan pastikan, setiap nafas yang kau hela akan beralaskan duri yang amat tajam.”
Aisyah pasrah, Aisyah reda. Hukuman diterima dengan senang hati, tapi kenapa layanan Jebat padanya sering tak selari?
Kata benci, tapi kenapa Jebat yang terlebih cemas bila dirinya ditimpa sesuatu? Sikap caring Jebat melebihi ego dan panas baran yang sering ditonjolkan.
Pening Aisyah. Apa sebenarnya yang ada dalam hati Jebat? Kenapa Jebat begitu berdendam dengannya? Benarkah dirinya dah tak bertempat langsung dalam hati Jebat Zulkarnain?

HALYN BUKAN CINDERELLA

RM28 SEM / RM31SS
postage RM8 SEM / RM12

Blurb HALYN BUKAN CINDERELLA
Kalaulah aku tidak pernah bertemunya, tentu situasi itu berbeza. Dia mungkin berada dalam dunianya sendiri tanpa mengetahui kewujudanku.

“Untuk pengetahuann… awakkk…” Darahku menggelegak, tidak mampu menahan amarah. “Saya bukan pelayan kafe ini!” ~ Halyn Yong Olyphant.
Dapatkah Halyn mengharungi kehidupan mengejutnya sebagai gadis biasa yang tiba-tiba menjadi buruan paparazi dan media sosial sepanjang percintaannya dengan Kaizil?
Amanda, model yang terkenal itu pula tidak pernah putus asa memburukkan imej Halyn di mata umum. “Takkanlah Kaizil pilih awak. Dia dah buta agaknya sampai tak tahu yang mana satu berlian.”
“Dua lebih baik daripada satu, jangan tanggung semuanya sendiri, luahkan pada aku. Aku perlukan kau dalam hidup aku dan aku mahu kau pun begitu...” ~ Kaizil Harlan.
Seberapa besar pun cintaku padanya kadangkala membuat aku menyesali pertemuan kami.
“Kita dah tak ada apa-apa lagi, nak jelaskan apa pula!” Aku menambah alasan yang tepat. “Satu England tahu aku gadis liar, aku mata keranjang.” ~ Halyn
Lalu entah bagaimana, tiba-tiba Kaizil muncul di seberang sana, pertemuan yang tidak disengajakan. Dia, seperti aku, berdiri di situ dengan mata kami saling bertentangan. Renungannya tajam menusuk, tidak ada senyuman nipis seperti yang aku bayangkan.

SEBENARNYA SAYA ISTERI DIA ~ ZURA ASYFAR

SEBENARNYA SAYA ISTERI DIA 2 - Zura Asyfar
( Sekuel = SAMBUNGAN SSID )
TEASER
“Nampaknya, anak saya dah sampai.” Tambah Datuk Khazri lagi. Kelihatan seorang lelaki memakai sut lengkap dan kemas berjalan memasuki bilik itu sebelum memberhentikan langkah berhampiran dengan Datuk Khazri yang sudah pun berdiri. Firash dan Syaf juga berdiri tanda hormat. Masing-masing melemparkan senyum.
“Kenalkan.. ni Khairel Hazmy.. orang yang bertanggngjawab yang incharge projek landskap kita nanti.” Perkenal Datuk Khazri pada Firash dan Syaf pada anak tunggalnya itu. Sekelipan Firash terus menghulur tangan untuk berjabat tangan.
“Saya Firash Arshad... ni wife saya Syafa Aqira..” Seketika kelihatan dahi Khairel seakan berkerut apabila memandang ke arah wanita muda yang diperkenalkan oleh anak kenalan papanya itu. Entah kenapa hati terus sahaja dilanda debar halus. Apatah lagi apabila melihat wajah dan senyuman yang dilemparkan kepadanya. Serius memang nampak sama!
“Khairel Hazmy.. Boleh panggil Khai.” Sedikit teragak-agak Khairel memperkenalkan dirinya. Hilang terus rasa yakin dan bersemangat sebelum dia memasuki bilik bapanya itu. Masing-masing kembali duduk sebelum Khairel mengambil tempat bersebelahan dengan bapanya. Sekejap-sekejap matanya melirik pandang ke arah wanita yang bernama Syafa Aqira itu. Walaupun wanita muda itu tidak memandangnya. Namun sungguh hatinya mula terasa gelisah. Resah semacam!
WhatsApp 018-9666752

MEMANG SALAH DIRIKU ~ HANI FAZUHA


TERLARIS!! STOK BERBAKI 3 NASKAH SHJ!
LIMITED EDITION. HABIS TIADA REPRINT!
HARGA RM45 SEM / RM50SS

********

Aku buat-buat tak dengar dia panggil aku. Tapi Hanna panggil lagi sekali. Takkan aku nak buat tak dengar juga, kang dia cakap aku pekak pulak.

“Ya, sayang...”
“B pernah bawa Mimie ke rumah ni, kan? Sekali tu masa Hanna ada. Selain tu, dah banyak kali kan?”
Aduhai Hanna... soalan KBAT sungguh dia beri aku. Susah nak cari jawapan ni. Kalau jujur sangat kan silap-silap merajuk. Kalau berbohong, takut pulak nanti dia tahu, masak kena panggang.

“Ada la beberapa kali juga.” Aku memilih untuk jujur.
Hanna bangkit tiba-tiba dan dia pandang aku. Saat itu aku rasa makin seram. Hanna ni sejak mengandung, bercakap kena hati-hati sikit.

“Pernah tak lepak-lepak macam ni dengan Mimie?” soalan ditanya lagi dna pantas aku menggeleng. Gila nak duduk-duduk begini berdua tanpa ikatan. Kang terlanjur, mampos.

“Dia teman masa mula-mula tengok rumah. Lepas tu masa pindah dan kekadang bila B tertinggal apa-apa, nak balik ambil, dia ikut tapi setakat tunggu dalam kereta saja.” Panjang kebar aku jelaskan.

“Sayang... jangan fikir luar kotak boleh tak?” Aku buat permintaan. Kalau nak cakap jangan fikir pasal Mimie, tak mungkinlah dia akan dengar.
Hanna kembali baring. Kali ini tangannya peluk pinggang aku. Lain macam sungguh Hanna ni.

“Kata tadi nak minum. Ni B sorang jer minum ni.” Aku menunduk sedikit untuk mencapai muk di atas meja. Dan-dan dia angkat kepala dan ambil kesempatan cium dada aku yang tak berbaju.

Haih! Hanna ni, suka sungguh buat jiwa lelaki aku bergolara.
“Na... jangan suka goda B macam ni. Kalau boleh B tak nak kerah tenaga sayang kerap sangat. Takut sayang penat.”
Dia sengih lebar.
“B... Mimie kata, dia kena buang keluarga sebab tak nak gugurkan kandungan dan tak nak kahwin dengan lelaki pilihan keluarganya. Kesian dia B. Dah la sarat mengandung, hidup sendirian. Dia nak lahirkan anak tu, B. Biar tanpa ayah sekali pun, dia sanggup.” Senafas Hanna bercerita.

“Kesian dia kan?” Hanna pandang aku, seolah mahu aku berkata sesuatu.
Aku pandang dia sekilas. Rambutnya yang sudah agak panjang berselerak atas paha aku, aku lurutkan perlahan.

“Jangan percaya sangat, Na. Dia tu drama queen. Macam-macam cerita versi berbeza dia boleh cipta untuk tagih simpati. Jangan terpedaya.” Aku nasihati Hanna. Dulu aku tak nampak. Sekarang ni, macam-macam cerita pula aku dengar tentang dia tu. Sebab tu bila Hanna kata dia jumpa Mimie, aku cukup risau.

Dan aku pelik sungguh ada juga manusia yang begitu. Jangan nanti bila dia dah lahirkan anak tu, dia jaja pula anak dia sakit ke apa untuk tagih simpati. Orang macam tu, elok saja kena panah petir.

“Aduhh...” Hanna bangkit sambil menekan perut.
“Kenapa?” Aku sudah menggelabah bila tengok mukanya berkerut seribu.
“Sakit perut.”
“Hah! Nak beranak dah ke?”
Terus mata Hanna membulat pandang aku. Cara dia pandang tu macam aku ni jelmaan hantu yang menakutkan.

“B! apa ni? Baru empat bulan kut, takkan dah nak beranak. Logik sikit fikir!” Hanan marah tiba-tiba.
Dan aku terpinga-pinga. Betul juga. Apasal aku bengong sangat boleh terfikir sampai ke situ? Ni semua salah Mimie. Terlampau fikirkan dia, otak aku jadi tak betul.

“Nak ke tandas sekejap.” Hanna bangkit.

“Nak B temankan ke tak?” Aku ikut bangkit.
“Tak payah!” Hanna sudah berjalan menonong ke arah dapur. Cari tandas di situ.

Tak percayakan dia, aku ikut dari belakang. Tunggu dia depan pintu bilik air. Untuk Hanna, aku sanggup saja jadi Jaga tandas. Kalau dia masih ragu kasih sayang aku, tak tahu lagi nak cakap apa.
WhatsApp 018-9666752

KIRIMKAN RINDU ~ HANI FAZUHA

atau
COMING SOON. 
BELUM TERBIT ! 
SAMBUNGAN ZINE JGN SIMPAN SEMUANYA
LIMITED EDITION
BOLEH EMAIL ATAU WHATSAPP  SY UTK BOOKING. HANYA YG SERIUS NK BELI SAHAJA!
SEBAIK BUKAK PRE ORDER TERUS BUAT BYRN YEA.
SAYA AMBIK ORDER CUKUP2 DAN EXTRA SIKIT SBB KOATA TERHAD!
*******
“Assad, kalau I minta you daftarkan perkahwinan kita, you akan buat tak?”

Pergerakannya terus terhenti. Dia pandang aku seketika sebelum mata kembali fokus pada makanan di pinggan.
Kemudian tangan kembali bergerak menyuap makanan ke mulut, makan tanpa suara seolah apa yang aku tanya tadi bukan dituju untuknya.
Mata aku tak beralih dari wajahnya yang tenang tanpa riak itu. Dan situasi begini buatkan aku gagal untuk meneka apa yang sedang berada di fikirannya. Dia memang pandai dalam bab-bab begini, gaya tenang dengan muka beku.
“Kalau I mengandung...”
“You tak makan ubat ke, K?” Dia memintas. Sudu di tangannya diletakkan ke pinggan.
Mata aku tak berkelip pandang dia. Hati tiba-tiba jadi hangat.
“Ubat tu bukan Tuhan, Assad. Kalau Tuhan nak beri, telan ubat sebakul pun tetap akan lekat juga.” Aku sembur dia tanpa tapisan.
Geram dan sakit hati sudah mula menguasai diri.
“You pun kadang-kadang tak agak-agak, asyik mintak saja....”
“I belum bersedia” Sekali lagi dia memintas bicaraku
“Tak bersedia atau memang tak nak anak dengan I?” Balasku kasar. Mataku tajam menikam wajah dia. Bunga-bunga pergaduhan sudah mula menunjukkan wajah.
“Atau you memang rancang akan buang I bila dah puas nanti?”
Dia diam lagi. Pandang aku lama.

Mr Hot Daddy ~Mum Linz

DAPATKAN CEPAT SBLM STOK HABIS 
RM38 SM / RM40 SS
termasuk postage
"Tersengih sengih kenapa?" Sergah Amanda Aisyah tiba tiba. Bila masa Amanda Aisyah keluar dari bawah katil pun dia tak sedar.

"Keluar jugak akhirnya, ingatkan nak tidur bawah katil terus sampai ke malam." Anak mata memandang Amanda Aisyah dari atas ke bawah. Berhenti lama di bahagian kaki Amanda Aisyah.

Amanda Aisyah hairan. Kenapa? Apa yang ditenung suaminya. Kening dijongketkan.

"Mana tuala?" Tanya Ilham Wazir tapi mata tidak bergerak dari memandang kaki Amanda Aisyah. Kaki ke yang dipandang? Entah entah...

"Hahhh..!!!" Badan dibongkokkan mengintai bawah katil. Sah, tuala terlucut masa kat bawah katil tadi.

"Ummiii...!!" Jerit Amanda Aisyah kuat. Tangan cuba menutup apa yang boleh ditutup. Dah lah tak pakai seluar kecik. Sekejap tshirtnya ditarik ke depan, belakang pula yang nampak. Bila tshirtnya ditarik ke belakang yang kat depan pula terjojol. Jangan jangan doktor segak dah nampak dia punya.... Waaaaa... malu....!

Laju kaki melangkah ke bilik air dan...

Duummmm... Macam nak roboh pintu bilik air dihempas Amanda Aisyah.

Terdengar gelak kuat dari sebalik pintu. Sakan Ilham Wazir gelakkan dirinya. Macam mana nak berhadapan dengan suaminya lepas ni?

Malu... sungguh aku malu... telapak tangan ditekup ke muka.
atau

SAAT GERIMIS MENGINTAI RASA -PUTERI AQISH

READY STOK ‼️

SAAT GERIMIS MENGINTAI RASA -PUTERI AQISH 
RM36 SM | RM40 SS 
TERMASUK POS

TAKDIR telah menjodohkan Adelia Marissa dan Hanafi Azidan dalam satu ikatan murni. Namun, hanya kerana sebuah kesilapan, kebahagiaan yang dirasai direnggut pergi dan ikatan yang baru terbina terlerai begitu sahaja.

Perpisahan mereka menyatukan Hanafi dan Anissa. Manakala Adelia terus diuji perasaannya dengan gangguan orang sekeliling termasuklah Hanafi dan Anissa.

Dalam mengharungi kehidupan yang semakin menggigit jiwa, hadir Quds Haider dalam hidupnya. Disebabkan terperangkap dalam satu kejadian yang tidak diduga, Adelia dan Quds terpaksa bersatu dalam perkahwinan. Puas ditolak, namun mereka terpaksa akur dengan kata putus daripada kedua belah keluarga.

“Adelia datang sini sebab nak tetapkan tarikh nikah yang keluarga Quds putuskan!” – Quds Haider.

Walaupun dipaksa untuk bersatu, namun mereka tetap berusaha mencipta bahagia. Namun, cinta yang mula mengintai ruang hati masing-masing mula teruji. Akibat fitnah, Quds melukakan hati si isteri dengan tuduhan-tuduhan yang merobek hati. Dan saat kebenaran terbongkar, hati Adelia sudah terluka parah.

“Saya minta maaf. Serendah-rendahnya dari jiwa dan hati saya, saya merayu awak tolong maafkan saya? Maafkan segala tuduhan saya?” Quds menikan anak mata Adelia yang tampak letih dan sedih.

“Senang kan jadi seorang Quds Haider?” sindir Adelia dalam tangis. Sindiran yang menjemput keluhan bersalah dari bibir lelaki itu.

Mampukah Quds Haider mendapatkan kemaafan Adelia? Dapatkah mereka menggembalikan semula kebahagiaan yang pernah mereka kecapi? Atau adakah Adelia akan menempuh kegagalan yang sama sekali lagi?

atau

BETUL BENAR BENAR CINTA

RM24 SM / RM27 SS
postage RM8 SM / RM12 SS
BLURB:
“Kau ni siapa?’’ – Zara
“Aku? Insan yang tak bernama.’’ – Zairiel
Itulah detik di mana segala-galanya berubah dalam hidup Zara. Kehadiran Zairiel, rakan zaman kanak-kanaknya membuatkan lahir bibit-bibit cinta dalam hati Zara. Apatah lagi, Zairiel sering mengungkapkan kata-kata yang menggambarkan lelaki itu turut mempunyai perasaan yang sama dengannya.
“Dah lama dia nak balas dendam pada kau. So please, stay away from him.” – Taufik
Amaran Taufik tidak diendahkan. Zara terus hanyut dalam perasaan cinta yang tak bertepi. Tapi, kepercayaan Zara dikhianati!
“Ini hanyalah satu permulaan, Nurzara Anasuha. Selepas ni, lebih banyak kegilaan yang kau bakal saksikan. Yang kau takkan dapat lepaskan diri daripadanya, seumur hidup kau. Dan aku sendiri yang akan pastikan hal itu.’’ – Zairiel
Bermulalah episod duka baharu dalam hidup Zara. Hari demi hari, kebencian Zara terhadap Zairiel semakin membuak-buak. Dia tidak gentar untuk melawan Zairiel, walaupun pengakhirannya dia yang akan lebih sengsara.
Dugaan dalam hidup Zara semakin memburuk apabila Aiman dan Arissa hadir di antara dia dengan Zairiel. Satu demi satu salah faham timbul angkara Zairiel, dan Zara yang menjadi kambing hitamnya. Tapi, setiap perkara buruk yang berlaku membawa seribu satu hikmah buat diri Zara.
“Aku takkan jadi batu penghalang antara kau dengan Arissa. Bahkan, bila tiba saatnya nanti kau ceraikan aku untuk bersama dia, aku tetap gembira untuk kau. Aku akan rasa bahagia apabila kau bahagia walaupun kau suami yang tak bertanggungjawab. Cheater, liar, cold-hearted, feelingless. Yet, I still love you, Zairiel Ashraf.’’ – Zara
Akhirnya, rahsia kenapa Zairiel begitu berdendam dengan Zara terbongkar. Dalam sedih, Zara gembira. Tapi, kebahagiaan itu hanya sementara. Insan bernama Zara diuji lagi. Tragedi itu membuatkan hati Zara beku. Kosong. Kekesalan Zairiel tidak bertepi, tapi segalanya sudah terlambat. Masih adakah ruang kemaafan untuk Zairiel dalam hati Zara?
atau