KOMBO ANAASA





PRE ORDER...
PROMOSI HARGA DISKAUN ONLINE . HARGA SPT DLM POSTER.

KOMBO UNTUK LEBIH PENJIMATAN.

Cepat..Order sekarang!
inbox Mybiz SantaiShop atau 
🍭Whatsapp >>
📲018-9666752
📲018-9666752
📲018-9666752
-
SINOPSIS
-
*GENTLEMAN - AILAH DIELA*
Dia manis.
Dia pemalu.
Dia perahsia.
Di matanya ada seribu satu duka. Dia adalah Nur Hannah.
Aryan Mirza, dia adalah lelaki yang akan memastikan wanita miliknya sentiasa bahagia. Berkahwin dengan Hannah bukanlah sesuatu yang pernah dia impikan. Tetapi apalah dayanya kerana saat mata bertentang mata, hati lelakinya dah jatuh suka.
“Senyum dan ketawa ini masih milik saya rupanya. Bukan mudah nak dapat tau.”- Aryan Mirza
“Tapi, dah dapat pun kan...”- Nur Hannah
“Mestilah. Bak kata orang tu... Saya kan...” – Aryan Mirza
“Suami gentleman!” – Nur Hannah
Wahai Aryan Mirza,
Bahagiakan dia. Pastikan senyuman manis dengan pipi merah delima itu sentiasa miliknya. Bimbing dia hingga ke syurga.
Namun berjayakah dia dengan pelbagai dugaan yang datang? Malia bekas kekasih yang kembali menagih cinta dan Imran, lelaki yang entah dari mana muncul seringkali mengganggu isterinya.
“Maaf... Maaf sebab saya lambat datang dalam hidup awak.”- Aryan Mirza
“Itu semua jalan hidup yang telah ditentukan. Sekurang-kurangnya saya bersyukur sangat sekarang ni sebab saya jumpa juga dengan lelaki yang ikhlas sayangkan saya.” – Nur Hannah
“Saya akan pulangkan semua apa yang telah awak hilang.”- Aryan Mirza.
Kuatkah kamu wahai Aryan Mirza? Mampukah kamu memadam api fitnah yang datang dari segala sudut. Setebal manakah iman kamu untuk menepis godaan gadis secantik Malia? Teguhkah kamu berdiri untuk si manis yang kamu sayang? Itu soal hatinya.
Tapi, Hannah kata dia lelaki gentleman. Pastilah dia boleh!
-
-
*LUQ-DILLA AHMAD*
Gadis bisu? Gila! Dia tak pernah menerima gadis bisu untuk berkhidmat di kelabnya. Tapi kerana sekeping surat, dia pula yang terpaksa menerima gadis yang tak diundang ini.
Luqman Hakim. Dia sakit kepala memikirkan apa nak dibuat dengan beban yang baru dia terima ini. Apatah lagi gadis itu hanya tahu pandang dia sahaja.
“Kau ingat aku faham dengan bahasa tangan kau tu? Bahasa tubuh kau tu aku fahamlah!” – Luqman
Irdina. Walau tak punya suara, tapi dia bukan gadis biasa. Pantang tubuhnya dicuit. Kerana satu niat, dia berani untuk berhadapan dengan Luqman Hakim. Namun, dia silap percaturan. Luqman Hakim bukan mudah seperti yang dia fikirkan.
“Kalau kau jadi mistress aku, kau kena layan aku tiap-tiap malam sampai aku bosan dengan kau” -Luqman
Tidak! Untuk hambakan diri itu bukan dia. Biarpun terpaksa hilang nyawa, maruah diri akan tetap dia jaga. Jadi, dia pula yang akan lamar Luqman untuk jadi suami dia.
Luqman garu kepala. Kahwin dengan gadis bisu? Gelap dunia dia!
“Kau ingat, aku nak sangat ke kahwin dengan kau yang bisu ni?”-Luqman
Itu kata Luqman Hakim.
Tapi siapa tahu kerana gerak-geri Irdina, Luqman mula rasa lain macam.n Kerana tak faham apa yang gadis itu katakan, Luqman masih setia ingin mendengar. Dan kerana sikap Irdina yang bukan seperti gadis sempurna yang lain, hati Luqman bagai ditumbuhi bunga segar. Luqman jatuh cinta!
Irdina pula, untuk jatuh cinta pada orang kanan Tengku Badri yang panas baran dan hati kering ini adalah di luar kemahuannya. Dia tidak menjangkakan yang Luqman sangat serius untuk berkahwin dengannya. Dia sedar dia serba kekurangan. Malah dia akan buatkan Luqman menyesal kerana memilih dia.
Bila kenyataan yang mengambil alih angan-angan, Luqman parah! Hatinya luka! Kerana seorang Irdina…
Dia bukan lelaki yang sempurna dan tak akan menjadi lelaki yang sempurna pada pandangan orang lain. Tetapi lelaki jahat itulah yang asyik bermain di fikiran dan matanya. Luq! Walaupun cinta itu bukan milik kita, namun percayalah, aku cinta kamu!
-
-
*SUPERHERO HATI-WARDINA AISYAH*
Akasyah Alimin, dia duda terhangat idaman wanita. Kehilangan isteri tercinta menyebabkan dia menjadi seorang yang menyendiri. Masanya hanya dihabiskan pada kerja dan pesakit-pesakitnya. Sehingga dia tidak sedar, perbuatannya ini mengundang rasa kecewa di hati si kecil bernama Adam. Satu-satunya permata hati peninggalan arwah Zahida.
“Kalau abah sayangkan Adam, abah tak mungkir janji. Abah kata nak datang awal… tapi abah tak datang pun. Kalau Adam masih ada mama… tentu mama tak biarkan Adam tunggu lama-lama kat sekolah.” - Adam
Dahlia Suhana. Kenangan cinta monyet itu tak pernah dilupakan. Walau telah bertahun lamanya, lelaki pertama yang pernah dicintai dalam diam itu tetap bernafas dalam hati. Meski dirinya merupakan tunangan orang, namun si dia juga yang dinanti.
Wan Daniel, dia kasanova terhebat. Tak pernah kekal dengan mana-mana wanita. Baginya cinta ibarat menukar baju. Tak perlu kekal lama. Siapa sangka, hatinya tunduk pada seorang gadis gemuk yang comel. Berbagai usaha dilakukan sehingga dia berjaya meraih hati si gadis pujaannya itu.
Namun, satu pertemuan, merubah segala-galanya.
“Saya dah lama cintakan awak. Sejak kita di bangku sekolah. Cuma saya tak berani nak luahkan isi hati saya masa tu.” – Akasyah Alimin.
“Kenapa mesti ada pertemuan dan perpisahan? Sungguh… Aku tak suka semua ni!” – Dahlia Suhana.
“Mungkin memang dah takdir hidup awak bersama dia dan bukannya saya. Apa pun keputusan awak, saya terima dengan hati terbuka. Cuma saya nak awak tahu, awak satu-satunya wanita yang berjaya membuka pintu hati saya untuk berumah tangga.” – Wan Daniel.
Suhana keliru. Siapa yang harus dipilih? Antara si doktor dan si juruterbang? Atau perlukah dia terus menguburkan perasaannya sendiri demi kebaikan semua orang? Benar, kisah cinta tak seharusnya berakhir dengan sesuatu yang menggembirakan. Takdir Allah itulah yang terbaik. 
atau
WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

HEY LADY!

PRE ORDER
LIMITED EDITION 
Harga : RM27(SM)/RM30(SS)
+ Postage RM8/RM12
Sinopsis :
“L is Lena. Lena is Lovely. L is Love. And love is...you!”
Kata Lena, saka bengong Aali sedang ‘menurun’ saat dia lafazkan ucapan itu. Yang Lena tak tahu, bukan mudah sebenarnya untuk seorang Aali Azfar tundukkan ego sendiri dan ungkapkan kata-kata itu. Banyak yang terpaksa dilakukan demi mendapatkan cinta seorang Lena.
“Oh man! The things I do for love. Kalau tak dapat juga pikat hati dia, kena migrate ke Afrika juga nampaknya aku!” – Aali Azfar.
Mujurlah pepatah kalau dah jodoh tak ke mana itu berpihak pada mereka. Hubungan yang bermula sejak zaman awal remaja mereka berakhir dengan happily ever after. 
Tapi hidup berumah tangga ini tak semudah yang dianggap. Sewaktu bercinta, semuanya indah belaka. Bila dah jadi suami isteri, barulah boleh nampak ‘warna’ sebenar masing-masing.
“Mana pergi tuala abang?” tanya Lena.
“Dah masuk washing machine.”
“Kan baru pakai...”
“Abang memang tukar tuala hari-hari.”
“What???” Mata Lena membulat. Berapa banyak tuala pula dia kena belikan untuk Aali ni?
Hey, Lady! cuma sebuah kisah tentang sepasang suami isteri yang cuba menyesuaikan diri dalam hidup berumah tangga. Kisah tentang suka duka dan pahit manis yang berlaku dalam hidup Aali dan Lena dalam perjalanan menuju happily ever after.
Mampukah kedua-dua mereka harungi ujian yang mendatang?
atau
WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

JIKA INI CINTA

PRE ORDER 
LIMITED EDITION 
Harga : RM26(SM)/RM29(SS) 
+ RM8/RM12 (postage)
Sinopsis :
Ana Najwa - Jadi jutawan dalam perniagaan sebelum umur 30 tahun dan menjadi isteri kepada Izzat adalah impiannya.

Namun bila lukisan takdir tidak berpihak padanya, seorang Ana Najwa mula jatuh tersungkur dengan pelbagai dugaan.
Kepercayaannya dikhianati dan kesedihannya berganda bila mendapat berita yang perit untuk diterima.

Nasrin - Dia bukanlah yang pertama di hati Najwa. Namun cinta yang ada dalam hati terlalu menginginkan dia jadi yang terakhir untuk gadis yang dicintai. Kecurangan Izzat terhadap Najwa bagaikan memberi dia nyawa untuk merebut hati gadis itu.

“Kau jangan sesekali nak samakan aku dengan dia. Ini bukan simpati, Ana Najwa. Ini cinta.” - Nasrin
“Kalau betul ini cinta, tolong pimpin aku ke syurga.”- Ana Najwa.

Nasrin mengajar Najwa erti cinta yang sebenarnya. Hati Najwa mula rasa suka dan jatuh cinta. Namun keadaannya tidak mengizinkan untuk dia terus mencintai Nasrin selama yang dia inginkan.

Mereka mencipta impian untuk bersama selamanya. Tapi, lakaran takdir mendahului semua yang diimpikan. 
Apakah harapan yang mereka kumpul untuk bahagia bersama mampu mengatasi ketentuan yang telah tertulis?

atau
WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

KOMBO GEDIK SANTAI


WOW!! SANTAI! 🌼
🎉Terbaik dalam rekod LIMITED EDITION kami
🎇 Karya terhebat Mum Linz
🎇Kisah cinta sadis dan kelakar, boleh gelak sampai tertonggeng NorShiemah Md Yasan
🐰 Pakej Gedik SANTAI
ABCG (Abam Beku Cik Gedik) ni sah order sehingga 
23/12/17... PRINT ON DEMAND
Psstt: Ada bookmark kalendar cun untuk uolss tau. 
(selagi stok masih ada)
-
-
SINOPSIS:

ABAM BEKU CIK GEDIK
Izzul Haq, pakar neurologi yang kecundang dalam percintaan. Baginya tanpa cinta, hidup tetap boleh diteruskan. Kepala pun tak berserabut. Dua kali gagal dalam urusan cinta membuatkan dirinya dingin, beku dengan perempuan. Cukuplah dua kali hatinya dilukai, cukuplah dua kali dia merintih kesedihan.
Kamelia Ariana pula seorang perempuan yang happy go lucky. Sentiasa ceria dan mudah tersenyum. Suka berdandan dan memakai pakaian mengikut trend terkini. Pertemuannya dengan Izzul Haq ketika menemani daddynya, membuahkan rasa cinta di hatinya. Berkali-kali ditolak tetapi Ariana tidak pernah mengaku kalah.
“You jangan perasan boleh tak? Listen here Miss Kamelia Ariana. I think I should straighforward with you. First, I tak suka you datang cari I tanpa sebab. Second, I tak suka you terpekik, terlolong jerit nama I. Lastly, please wear something properly. Sakit mata I tahu tak?" 
"You nak I jumpa you bila I ada sebab kan. I'm here, because I miss you. You tak nak I jerit nama you kuat-kuat kan, so after this, I akan panggil you dengan nada paling manja. Izzuulll Haqqq..." suara sengaja dilenggokkan. Jari mula menari-nari di atas meja, berlagak menggoda.
"And yang last tu, I janji lepas ni I akan pakai sopan sikit. Now, can we proceed to next level?" 
Dalam benci, dalam menyampah terbit rasa rindu di hati Haq. Hidup mereka mula disulami bahagia dan pelangi sebelum kecewa, kesedihan dan air mata mulai mengambil tempat. 
Badai yang melanda membuatkan mereka berfikir berkali-kali untuk meneruskan semuanya. Masih wujudkah cinta tanpa memerlukan pengorbanan? Atau sememangnya tertulis di dinding takdir untuk mereka berpisah? 
Sama-sama kita harungi kisah cinta Miss Gediks dalam menangani kedinginan MR Beku. Akankah bahagia menyinari hidup mereka?
-
-
MR HOT DADDY
"Manda.. Manda..!"
"Wuhuuu....! Minyak panas dah sampai." Ilham Wazir memanggil manggil Amanda Aisyah.
"Tadi ada kat atas katil, ni pergi mana pulak." Gumam Ilham Wazir sendirian.
Amanda Aisyah yang menyorok di bawah katil pula sudah kesejukan. Bukan sejuk disebabkan aircond tapi sejuk takut. Berpeluh dalam dingin. Risau jika Ilham Wazir menjumpainya. Kaki Ilham Wazir yang berdiri di depan katil dipandang. Mata dipejam, seram.
Ilham Wazir menghayun langkah ke arah bilik air.
Pintu bilik air dibuka. Tiada
Kaki dihayun ke arah almari baju pula.
Dalam almari baju. Pun tiada.
"Manda.!!" Lagi sekali Ilham Wazir memanggil.
"Hisyy.. mana pergi ni?"
Kepala di garu, tiba-tiba matanya terpandangkan katil. Perlahan lahan kaki di bawa menuju ke katil. Dijengok ke bawah katil.
-
-
KESUMA JIWA
Jiwa menongkat motosikal kesayangannya sambil tersenyum kepada Roslim yang sedia menantikannya. Mana lagi dia boleh berjumpa dengan Roslim kalau tidak di kedai Pak Usop. Memang itulah tempat Roslim manfaatkan masanya. Tangan diangkat dan kaki Jiwa melangkah laju masuk ke dalam kedai Pak Usop. Tangan kanan dihulur dan Roslim menyambut kemas. Rindu pula Roslim kepada Jiwa yang sudah lama tidak bertemu. Manakan tidak, Jiwalah sebelah jiwanya di medan papan dam. Kalau Jiwa tiada, bagaikan papan dam itu tiada serinya. 
“Lama tak nampak kau. Takkan kau merajuk dengan Pak Usop sampai kau tak nak datang kedai ni. Pak Usop tu, hari-hari asyik tanya kau. Tahu tak?” Jiwa mencebik. Macamlah dia tak tahu yang sebenarnya Roslim yang rindu dengannya. 
“Pak Usop ke engkau yang rindukan aku. Boleh blahlah alasan murah kau tu.” 
Jiwa mencapai papan dam dan buah dam disusun. Dia tidak memandang kepada Roslim dan ralit menyusun buah dam sambil diperhatikan oleh Roslim. Setelah selesai menyusun buah dam, Jiwa mula bersuara.
“Pak Usop! Teh tarik gelas besar satu.” Jerit Jiwa tanpa menghiraukan suaranya itu membuatkan Roslim bingit mendengarnya.
“Kau ni sejak kerja kebun, kasar betul.” Komen Roslim. 
Jiwa sekadar memandang dan tidak menjawab. Ala, jealouslah tu. Tak dapat suara dengan kulit kasar macam kita. Biasanya orang cemburu ni selalunya bagi komen macam tu. Suka cari alasan bagi orang panas hati.
“Ini baru dikatakan kulit orang jantan.” 
Penyakit cebik berpindah kepada Roslim. Ada masa dia bosan juga bila Jiwa tiada sama untuk habiskan masa dengan papan dam. Tapi, nak buat macam mana. Kalau Jiwa sudah tidak sudi nak singgah di kedai Pak Usop ni lagi.
“Habis tu, hari ni kau tak ke kebun ke?” Tanya Roslim sambil memandang pelik. Bukan main lagi duduk sini nak main dam. 
“Hari ni abah aku bagi cuti. Lagi pun Kesuma dengan Hakeem ada.” 
“Eh, buah hati aku macam mana? Dia sihat tak? Ada dia cakap yang dia rindu kat aku?” Tanya Roslim.
“Sihat tu memanglah sihat. Dengan mulut dia juga sihat sekali.” Ujar Jiwa sambil terbayangkan Kesuma yang suka sangat berperang mulut dengannya. Pantang dia berjumpa dengan Kesuma, mulalah nak berbalas pantun. Kalau ada abahnya, pening lalat juga orang tua tu tengok reaksinya dengan Kesuma. Macam anjing dengan kucing.
“Diam tak diam, dah 6 bulan kau kerja dengan abah kau kat kebun. Dari kulit kau putih, dah jadi arang. Apa yang best sangat kau kerja dengan abah kau tu. Cuba cerita sikit. Mana tahu aku berminat juga nak ceburkan diri dalam bidang kebun ni.”
Jiwa senyum sambil menggerakkan buah dam. Sesekali dia memandang kepada Roslim.
“Itulah, sepanjang aku kerja dengan abah aku, satu benda yang aku dah beli yang buatkan aku bangga.”
“Apa tu?”
“Aku dah beli BMW. Kau mampu?” Terbuntang mata Roslim mendengarkan jawapan Jiwa. Biar betul mamat ni. 
“Kau jangan buat lawak antarabangsa kat sini, Jiwa. Benda-benda macam ni jangan nak buat main.” Roslim seakan tidak percaya apa yang dikatakan oleh Jiwa sebentar tadi.
“Mana ada aku buat lawak.”
“Aku tak percaya. Kerja kebun kut. Takkan kau mampu nak beli BMW dalam masa tiga bulan. Kau jangan buat lawak kasar, Jiwa.” 
Jiwa tidak menunggu lama. Dia kemudiannya menarik tangan Roslim. 
Roslim bercekak pinggang. “Aku tak tahu nak cakap apa dengan kau. Nak aku campak kau ke atau nak aku humban kau? Ini plat motorlah sengal!” Roslim menghadiahkan satu tumbukan di lengan padu Jiwa. Terus meletus tawa Jiwa.
“Betullah. Ini kan BMW. Aku tak cakap pun yang aku beli kereta BMW. Kau tu yang salah sangka. Salahkan aku pulak.” Ujar Jiwa dengan tawa yang masih bersisa. Roslim menjeling tajam kepada Jiwa. Panas hatinya apabila dikenakan oleh Jiwa.
“Nasib baik kawan tau. Kalau tidak sia-sia aje hidup kau hari ni.” Roslim rasa tidak puas hati dengan Jiwa yang cuba mempermainkannya.
“Janganlah ambik hati. Dengan siapa lagi aku nak bergurau kalau bukan dengan kau.” Pujuk Jiwa. 
Melihatkan Roslim yang mati dengan kata dan berdiri bak patung cendana mendorong Jiwa memandang ke belakang. Apa yang menarik sangat sampai menganga mulut si Roslim ni? Saat Jiwa memusingkan kepala, bukan kata Roslim dengan dia juga ternganga. Wa la wei… buah hati aku. Jiwa tersenyum apabila melihatkan Juwita dan Linda yang melangkah menuju ke kedai Pak Usop. Jiwa membelek muka dan rambut di cermin sisi motosikal barunya. Dia bersandar dengan penuh megah. 
“Hai, cik adik sayang. Datang nak jumpa dengan abang ke?” Tegur Jiwa sambil tersenyum. 
Juwita menjeling masam. “Perasan.”
“Janganlah masam cik adik. Nanti hujan pulak.” Tegur Roslim. Dia pun nak tumpang sekaki dengan adegan ngorat-mengorat ni. 
“Tolong jangan nak ganggu kita orang. Tepilah sikit.”
“Oi, kuak. Permaisuri aku nak lalu.” Jiwa sengih. Betapa dia gembira dapat bertemu dengan Juwita. Hesy, berdebar pulak hati ni. 
“Juwita.” Langkah Juwita terhenti. Dia tidak berpaling. Linda yang berada di sebelah memberi isyarat.
“Tak ada masa aku nak pandang lelaki macam tu.” Bisik Juwita.
atau

WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

KOMBO GEDIK PISANG


WOW!! GEDIK PISANG! 🌼
🎉Terbaik dalam rekod LIMITED EDITION kami
🎇 Karya terhebat Mum Linz
🎇Karya terbaik Yin Yeen
🎇Kisah cinta sadis dan kelakar, boleh gelak sampai tertonggeng NorShiemah Md Yasan
🐰 Pakej Gedik Pisang
ABCG (Abam Beku Cik Gedik) ni sah order sehingga 
23/12/17... PRINT ON DEMAND
Psstt: Ada bookmark kalendar cun untuk uolss tau. 
(selagi stok masih ada)
-
-
SINOPSIS:

ABAM BEKU CIK GEDIK
Izzul Haq, pakar neurologi yang kecundang dalam percintaan. Baginya tanpa cinta, hidup tetap boleh diteruskan. Kepala pun tak berserabut. Dua kali gagal dalam urusan cinta membuatkan dirinya dingin, beku dengan perempuan. Cukuplah dua kali hatinya dilukai, cukuplah dua kali dia merintih kesedihan.
Kamelia Ariana pula seorang perempuan yang happy go lucky. Sentiasa ceria dan mudah tersenyum. Suka berdandan dan memakai pakaian mengikut trend terkini. Pertemuannya dengan Izzul Haq ketika menemani daddynya, membuahkan rasa cinta di hatinya. Berkali-kali ditolak tetapi Ariana tidak pernah mengaku kalah.
“You jangan perasan boleh tak? Listen here Miss Kamelia Ariana. I think I should straighforward with you. First, I tak suka you datang cari I tanpa sebab. Second, I tak suka you terpekik, terlolong jerit nama I. Lastly, please wear something properly. Sakit mata I tahu tak?" 
"You nak I jumpa you bila I ada sebab kan. I'm here, because I miss you. You tak nak I jerit nama you kuat-kuat kan, so after this, I akan panggil you dengan nada paling manja. Izzuulll Haqqq..." suara sengaja dilenggokkan. Jari mula menari-nari di atas meja, berlagak menggoda.
"And yang last tu, I janji lepas ni I akan pakai sopan sikit. Now, can we proceed to next level?" 
Dalam benci, dalam menyampah terbit rasa rindu di hati Haq. Hidup mereka mula disulami bahagia dan pelangi sebelum kecewa, kesedihan dan air mata mulai mengambil tempat. 
Badai yang melanda membuatkan mereka berfikir berkali-kali untuk meneruskan semuanya. Masih wujudkah cinta tanpa memerlukan pengorbanan? Atau sememangnya tertulis di dinding takdir untuk mereka berpisah? 
Sama-sama kita harungi kisah cinta Miss Gediks dalam menangani kedinginan MR Beku. Akankah bahagia menyinari hidup mereka?
-
-
KESUMA JIWA
Jiwa menongkat motosikal kesayangannya sambil tersenyum kepada Roslim yang sedia menantikannya. Mana lagi dia boleh berjumpa dengan Roslim kalau tidak di kedai Pak Usop. Memang itulah tempat Roslim manfaatkan masanya. Tangan diangkat dan kaki Jiwa melangkah laju masuk ke dalam kedai Pak Usop. Tangan kanan dihulur dan Roslim menyambut kemas. Rindu pula Roslim kepada Jiwa yang sudah lama tidak bertemu. Manakan tidak, Jiwalah sebelah jiwanya di medan papan dam. Kalau Jiwa tiada, bagaikan papan dam itu tiada serinya. 
“Lama tak nampak kau. Takkan kau merajuk dengan Pak Usop sampai kau tak nak datang kedai ni. Pak Usop tu, hari-hari asyik tanya kau. Tahu tak?” Jiwa mencebik. Macamlah dia tak tahu yang sebenarnya Roslim yang rindu dengannya. 
“Pak Usop ke engkau yang rindukan aku. Boleh blahlah alasan murah kau tu.” 
Jiwa mencapai papan dam dan buah dam disusun. Dia tidak memandang kepada Roslim dan ralit menyusun buah dam sambil diperhatikan oleh Roslim. Setelah selesai menyusun buah dam, Jiwa mula bersuara.
“Pak Usop! Teh tarik gelas besar satu.” Jerit Jiwa tanpa menghiraukan suaranya itu membuatkan Roslim bingit mendengarnya.
“Kau ni sejak kerja kebun, kasar betul.” Komen Roslim. 
Jiwa sekadar memandang dan tidak menjawab. Ala, jealouslah tu. Tak dapat suara dengan kulit kasar macam kita. Biasanya orang cemburu ni selalunya bagi komen macam tu. Suka cari alasan bagi orang panas hati.
“Ini baru dikatakan kulit orang jantan.” 
Penyakit cebik berpindah kepada Roslim. Ada masa dia bosan juga bila Jiwa tiada sama untuk habiskan masa dengan papan dam. Tapi, nak buat macam mana. Kalau Jiwa sudah tidak sudi nak singgah di kedai Pak Usop ni lagi.
“Habis tu, hari ni kau tak ke kebun ke?” Tanya Roslim sambil memandang pelik. Bukan main lagi duduk sini nak main dam. 
“Hari ni abah aku bagi cuti. Lagi pun Kesuma dengan Hakeem ada.” 
“Eh, buah hati aku macam mana? Dia sihat tak? Ada dia cakap yang dia rindu kat aku?” Tanya Roslim.
“Sihat tu memanglah sihat. Dengan mulut dia juga sihat sekali.” Ujar Jiwa sambil terbayangkan Kesuma yang suka sangat berperang mulut dengannya. Pantang dia berjumpa dengan Kesuma, mulalah nak berbalas pantun. Kalau ada abahnya, pening lalat juga orang tua tu tengok reaksinya dengan Kesuma. Macam anjing dengan kucing.
“Diam tak diam, dah 6 bulan kau kerja dengan abah kau kat kebun. Dari kulit kau putih, dah jadi arang. Apa yang best sangat kau kerja dengan abah kau tu. Cuba cerita sikit. Mana tahu aku berminat juga nak ceburkan diri dalam bidang kebun ni.”
Jiwa senyum sambil menggerakkan buah dam. Sesekali dia memandang kepada Roslim.
“Itulah, sepanjang aku kerja dengan abah aku, satu benda yang aku dah beli yang buatkan aku bangga.”
“Apa tu?”
“Aku dah beli BMW. Kau mampu?” Terbuntang mata Roslim mendengarkan jawapan Jiwa. Biar betul mamat ni. 
“Kau jangan buat lawak antarabangsa kat sini, Jiwa. Benda-benda macam ni jangan nak buat main.” Roslim seakan tidak percaya apa yang dikatakan oleh Jiwa sebentar tadi.
“Mana ada aku buat lawak.”
“Aku tak percaya. Kerja kebun kut. Takkan kau mampu nak beli BMW dalam masa tiga bulan. Kau jangan buat lawak kasar, Jiwa.” 
Jiwa tidak menunggu lama. Dia kemudiannya menarik tangan Roslim. 
Roslim bercekak pinggang. “Aku tak tahu nak cakap apa dengan kau. Nak aku campak kau ke atau nak aku humban kau? Ini plat motorlah sengal!” Roslim menghadiahkan satu tumbukan di lengan padu Jiwa. Terus meletus tawa Jiwa.
“Betullah. Ini kan BMW. Aku tak cakap pun yang aku beli kereta BMW. Kau tu yang salah sangka. Salahkan aku pulak.” Ujar Jiwa dengan tawa yang masih bersisa. Roslim menjeling tajam kepada Jiwa. Panas hatinya apabila dikenakan oleh Jiwa.
“Nasib baik kawan tau. Kalau tidak sia-sia aje hidup kau hari ni.” Roslim rasa tidak puas hati dengan Jiwa yang cuba mempermainkannya.
“Janganlah ambik hati. Dengan siapa lagi aku nak bergurau kalau bukan dengan kau.” Pujuk Jiwa. 
Melihatkan Roslim yang mati dengan kata dan berdiri bak patung cendana mendorong Jiwa memandang ke belakang. Apa yang menarik sangat sampai menganga mulut si Roslim ni? Saat Jiwa memusingkan kepala, bukan kata Roslim dengan dia juga ternganga. Wa la wei… buah hati aku. Jiwa tersenyum apabila melihatkan Juwita dan Linda yang melangkah menuju ke kedai Pak Usop. Jiwa membelek muka dan rambut di cermin sisi motosikal barunya. Dia bersandar dengan penuh megah. 
“Hai, cik adik sayang. Datang nak jumpa dengan abang ke?” Tegur Jiwa sambil tersenyum. 
Juwita menjeling masam. “Perasan.”
“Janganlah masam cik adik. Nanti hujan pulak.” Tegur Roslim. Dia pun nak tumpang sekaki dengan adegan ngorat-mengorat ni. 
“Tolong jangan nak ganggu kita orang. Tepilah sikit.”
“Oi, kuak. Permaisuri aku nak lalu.” Jiwa sengih. Betapa dia gembira dapat bertemu dengan Juwita. Hesy, berdebar pulak hati ni. 
“Juwita.” Langkah Juwita terhenti. Dia tidak berpaling. Linda yang berada di sebelah memberi isyarat.
“Tak ada masa aku nak pandang lelaki macam tu.” Bisik Juwita.
-
-
SERAKAH
“Ayah, dah azan tu.” Kartini cuba mencapai jam loceng yang menjerit nyaring di tepi katil. Hanya hujung jari sahaja berjaya menjangkau jam di atas meja. Jam terdiam sendiri kerana terjatuh ke lantai. Tangan yang cuba mendiamkan jam loceng telah dikunci pergerakannya oleh Arsyad.
“Sakitlah ayah…”
“Diam!” 
Kedua-dua tangan Kartini dicengkam melekat ke katil. Arsyad belum puas. Dia perlukan ‘sarapan pagi’ sebelum keluar bekerja sebentar nanti.
“Argh!!!”
“Diamlah! Nanti adik kau dengar.”
Agak keras bisikan Arsyad di telinga Kartini.
Prang! Bunyi benda terjatuh di tingkat atas mengejutkan Habsah dari lena. Dalam keadaan mamai tangannya mengagau hingga ke sisi katil. Arsyad tiada di tempat tidur. Serta-merta mata Habsah terbuka luas. Jantungnya berdegup keras.
Kerusi roda yang sedia terletak di tepi katil ditarik rapat. Bersusah-payah dia bangun mengalihkan tubuh kurusnya ke kerusi roda. 
“Abang…” Sengaja Habsah memanggil dengan suara yang kuat. 
Perlahan-lahan Habsah menolak kerusi roda. Jam di dinding ditenung sebaik sahaja berjaya keluar dari bilik. Kemudian pandangannya beralih ke mata-mata tangga yang menuju ke tingkat atas. 

“Abang…” Habsah memanggil lagi. Masih tiada jawapan. Tayar kerusi roda digenggam kemas. Mahu sahaja dia memijak mata-mata tangga itu untuk melihat anak-anak daranya di tingkat atas. Apakan daya keinginan itu hanya mampu disimpan di dalam hati.
atau

WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

KOMBO GEDIK MANJA

🌼 WOW!! GEDIK MANJA! 🌼
🎉Terbaik dalam rekod LIMITED EDITION kami
🎇 Karya terhebat Mum Linz
🎇Karya terbaik Yin Yeen
🎇Kisah cinta sadis dan kelakar, boleh gelak sampai tertonggeng NorShiemah Md Yasan
🐰 Pakej Gedik Manja 

ABCG (Abam Beku Cik Gedik) ni sah order sehingga 

23/12/17... PRINT ON DEMAND

Psstt: Ada bookmark kalendar cun untuk uolss tau. 

(selagi stok masih ada)
-
-
SINOPSIS:

ABAM BEKU CIK GEDIK
Izzul Haq, pakar neurologi yang kecundang dalam percintaan. Baginya tanpa cinta, hidup tetap boleh diteruskan. Kepala pun tak berserabut. Dua kali gagal dalam urusan cinta membuatkan dirinya dingin, beku dengan perempuan. Cukuplah dua kali hatinya dilukai, cukuplah dua kali dia merintih kesedihan.
Kamelia Ariana pula seorang perempuan yang happy go lucky. Sentiasa ceria dan mudah tersenyum. Suka berdandan dan memakai pakaian mengikut trend terkini. Pertemuannya dengan Izzul Haq ketika menemani daddynya, membuahkan rasa cinta di hatinya. Berkali-kali ditolak tetapi Ariana tidak pernah mengaku kalah.
“You jangan perasan boleh tak? Listen here Miss Kamelia Ariana. I think I should straighforward with you. First, I tak suka you datang cari I tanpa sebab. Second, I tak suka you terpekik, terlolong jerit nama I. Lastly, please wear something properly. Sakit mata I tahu tak?" 
"You nak I jumpa you bila I ada sebab kan. I'm here, because I miss you. You tak nak I jerit nama you kuat-kuat kan, so after this, I akan panggil you dengan nada paling manja. Izzuulll Haqqq..." suara sengaja dilenggokkan. Jari mula menari-nari di atas meja, berlagak menggoda.
"And yang last tu, I janji lepas ni I akan pakai sopan sikit. Now, can we proceed to next level?" 
Dalam benci, dalam menyampah terbit rasa rindu di hati Haq. Hidup mereka mula disulami bahagia dan pelangi sebelum kecewa, kesedihan dan air mata mulai mengambil tempat. 
Badai yang melanda membuatkan mereka berfikir berkali-kali untuk meneruskan semuanya. Masih wujudkah cinta tanpa memerlukan pengorbanan? Atau sememangnya tertulis di dinding takdir untuk mereka berpisah? 
Sama-sama kita harungi kisah cinta Miss Gediks dalam menangani kedinginan MR Beku. Akankah bahagia menyinari hidup mereka?
-
-
MR HOT DADDY
"Manda.. Manda..!"
"Wuhuuu....! Minyak panas dah sampai." Ilham Wazir memanggil manggil Amanda Aisyah.
"Tadi ada kat atas katil, ni pergi mana pulak." Gumam Ilham Wazir sendirian.
Amanda Aisyah yang menyorok di bawah katil pula sudah kesejukan. Bukan sejuk disebabkan aircond tapi sejuk takut. Berpeluh dalam dingin. Risau jika Ilham Wazir menjumpainya. Kaki Ilham Wazir yang berdiri di depan katil dipandang. Mata dipejam, seram.
Ilham Wazir menghayun langkah ke arah bilik air.
Pintu bilik air dibuka. Tiada
Kaki dihayun ke arah almari baju pula.
Dalam almari baju. Pun tiada.
"Manda.!!" Lagi sekali Ilham Wazir memanggil.
"Hisyy.. mana pergi ni?"
Kepala di garu, tiba-tiba matanya terpandangkan katil. Perlahan lahan kaki di bawa menuju ke katil. Dijengok ke bawah katil.
-
-
KESUMA JIWA
Jiwa menongkat motosikal kesayangannya sambil tersenyum kepada Roslim yang sedia menantikannya. Mana lagi dia boleh berjumpa dengan Roslim kalau tidak di kedai Pak Usop. Memang itulah tempat Roslim manfaatkan masanya. Tangan diangkat dan kaki Jiwa melangkah laju masuk ke dalam kedai Pak Usop. Tangan kanan dihulur dan Roslim menyambut kemas. Rindu pula Roslim kepada Jiwa yang sudah lama tidak bertemu. Manakan tidak, Jiwalah sebelah jiwanya di medan papan dam. Kalau Jiwa tiada, bagaikan papan dam itu tiada serinya. 
“Lama tak nampak kau. Takkan kau merajuk dengan Pak Usop sampai kau tak nak datang kedai ni. Pak Usop tu, hari-hari asyik tanya kau. Tahu tak?” Jiwa mencebik. Macamlah dia tak tahu yang sebenarnya Roslim yang rindu dengannya. 
“Pak Usop ke engkau yang rindukan aku. Boleh blahlah alasan murah kau tu.” 
Jiwa mencapai papan dam dan buah dam disusun. Dia tidak memandang kepada Roslim dan ralit menyusun buah dam sambil diperhatikan oleh Roslim. Setelah selesai menyusun buah dam, Jiwa mula bersuara.
“Pak Usop! Teh tarik gelas besar satu.” Jerit Jiwa tanpa menghiraukan suaranya itu membuatkan Roslim bingit mendengarnya.
“Kau ni sejak kerja kebun, kasar betul.” Komen Roslim. 
Jiwa sekadar memandang dan tidak menjawab. Ala, jealouslah tu. Tak dapat suara dengan kulit kasar macam kita. Biasanya orang cemburu ni selalunya bagi komen macam tu. Suka cari alasan bagi orang panas hati.
“Ini baru dikatakan kulit orang jantan.” 
Penyakit cebik berpindah kepada Roslim. Ada masa dia bosan juga bila Jiwa tiada sama untuk habiskan masa dengan papan dam. Tapi, nak buat macam mana. Kalau Jiwa sudah tidak sudi nak singgah di kedai Pak Usop ni lagi.
“Habis tu, hari ni kau tak ke kebun ke?” Tanya Roslim sambil memandang pelik. Bukan main lagi duduk sini nak main dam. 
“Hari ni abah aku bagi cuti. Lagi pun Kesuma dengan Hakeem ada.” 
“Eh, buah hati aku macam mana? Dia sihat tak? Ada dia cakap yang dia rindu kat aku?” Tanya Roslim.
“Sihat tu memanglah sihat. Dengan mulut dia juga sihat sekali.” Ujar Jiwa sambil terbayangkan Kesuma yang suka sangat berperang mulut dengannya. Pantang dia berjumpa dengan Kesuma, mulalah nak berbalas pantun. Kalau ada abahnya, pening lalat juga orang tua tu tengok reaksinya dengan Kesuma. Macam anjing dengan kucing.
“Diam tak diam, dah 6 bulan kau kerja dengan abah kau kat kebun. Dari kulit kau putih, dah jadi arang. Apa yang best sangat kau kerja dengan abah kau tu. Cuba cerita sikit. Mana tahu aku berminat juga nak ceburkan diri dalam bidang kebun ni.”
Jiwa senyum sambil menggerakkan buah dam. Sesekali dia memandang kepada Roslim.
“Itulah, sepanjang aku kerja dengan abah aku, satu benda yang aku dah beli yang buatkan aku bangga.”
“Apa tu?”
“Aku dah beli BMW. Kau mampu?” Terbuntang mata Roslim mendengarkan jawapan Jiwa. Biar betul mamat ni. 
“Kau jangan buat lawak antarabangsa kat sini, Jiwa. Benda-benda macam ni jangan nak buat main.” Roslim seakan tidak percaya apa yang dikatakan oleh Jiwa sebentar tadi.
“Mana ada aku buat lawak.”
“Aku tak percaya. Kerja kebun kut. Takkan kau mampu nak beli BMW dalam masa tiga bulan. Kau jangan buat lawak kasar, Jiwa.” 
Jiwa tidak menunggu lama. Dia kemudiannya menarik tangan Roslim. 
Roslim bercekak pinggang. “Aku tak tahu nak cakap apa dengan kau. Nak aku campak kau ke atau nak aku humban kau? Ini plat motorlah sengal!” Roslim menghadiahkan satu tumbukan di lengan padu Jiwa. Terus meletus tawa Jiwa.
“Betullah. Ini kan BMW. Aku tak cakap pun yang aku beli kereta BMW. Kau tu yang salah sangka. Salahkan aku pulak.” Ujar Jiwa dengan tawa yang masih bersisa. Roslim menjeling tajam kepada Jiwa. Panas hatinya apabila dikenakan oleh Jiwa.
“Nasib baik kawan tau. Kalau tidak sia-sia aje hidup kau hari ni.” Roslim rasa tidak puas hati dengan Jiwa yang cuba mempermainkannya.
“Janganlah ambik hati. Dengan siapa lagi aku nak bergurau kalau bukan dengan kau.” Pujuk Jiwa. 
Melihatkan Roslim yang mati dengan kata dan berdiri bak patung cendana mendorong Jiwa memandang ke belakang. Apa yang menarik sangat sampai menganga mulut si Roslim ni? Saat Jiwa memusingkan kepala, bukan kata Roslim dengan dia juga ternganga. Wa la wei… buah hati aku. Jiwa tersenyum apabila melihatkan Juwita dan Linda yang melangkah menuju ke kedai Pak Usop. Jiwa membelek muka dan rambut di cermin sisi motosikal barunya. Dia bersandar dengan penuh megah. 
“Hai, cik adik sayang. Datang nak jumpa dengan abang ke?” Tegur Jiwa sambil tersenyum. 
Juwita menjeling masam. “Perasan.”
“Janganlah masam cik adik. Nanti hujan pulak.” Tegur Roslim. Dia pun nak tumpang sekaki dengan adegan ngorat-mengorat ni. 
“Tolong jangan nak ganggu kita orang. Tepilah sikit.”
“Oi, kuak. Permaisuri aku nak lalu.” Jiwa sengih. Betapa dia gembira dapat bertemu dengan Juwita. Hesy, berdebar pulak hati ni. 
“Juwita.” Langkah Juwita terhenti. Dia tidak berpaling. Linda yang berada di sebelah memberi isyarat.
“Tak ada masa aku nak pandang lelaki macam tu.” Bisik Juwita.
-
-
SERAKAH
“Ayah, dah azan tu.” Kartini cuba mencapai jam loceng yang menjerit nyaring di tepi katil. Hanya hujung jari sahaja berjaya menjangkau jam di atas meja. Jam terdiam sendiri kerana terjatuh ke lantai. Tangan yang cuba mendiamkan jam loceng telah dikunci pergerakannya oleh Arsyad.
“Sakitlah ayah…”
“Diam!” 
Kedua-dua tangan Kartini dicengkam melekat ke katil. Arsyad belum puas. Dia perlukan ‘sarapan pagi’ sebelum keluar bekerja sebentar nanti.
“Argh!!!”
“Diamlah! Nanti adik kau dengar.”
Agak keras bisikan Arsyad di telinga Kartini.
Prang! Bunyi benda terjatuh di tingkat atas mengejutkan Habsah dari lena. Dalam keadaan mamai tangannya mengagau hingga ke sisi katil. Arsyad tiada di tempat tidur. Serta-merta mata Habsah terbuka luas. Jantungnya berdegup keras.
Kerusi roda yang sedia terletak di tepi katil ditarik rapat. Bersusah-payah dia bangun mengalihkan tubuh kurusnya ke kerusi roda. 
“Abang…” Sengaja Habsah memanggil dengan suara yang kuat. 
Perlahan-lahan Habsah menolak kerusi roda. Jam di dinding ditenung sebaik sahaja berjaya keluar dari bilik. Kemudian pandangannya beralih ke mata-mata tangga yang menuju ke tingkat atas. 
“Abang…” Habsah memanggil lagi. Masih tiada jawapan. Tayar kerusi roda digenggam kemas. Mahu sahaja dia memijak mata-mata tangga itu untuk melihat anak-anak daranya di tingkat atas. Apakan daya keinginan itu hanya mampu disimpan di dalam hati.
atau
WhatsApp 018-9666752
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM