Kerana Aku UntukMu ~ Acik Lana


ANTARA NOVEL ACIK LANA YG BEST! SIAPE BELUM ADA BLH ORDER YEA.
HARGA 35.00 SEM / RM38.00 SS
postage RM8.00 SEM / RM12.00 SS
“Fakhry tu siapa Zenia? Abang you?” ~ Darriz Imdad
“No, Fakhry tu suami I.” ~ Zenia

Jiwa terhenyak pedih dengan sebuah kenyataan. Memang tidak ada manusia yang berdosa kerana jatuh cinta, tapi jatuh cinta kepada isteri orang, sudah tentu salah! Lalu perasaan cinta diusir walaupun terlalu sukar mahu menghapus bayangan Zenia daripada hidupnya. Tambahan pula kehadiran Aiman ibarat ‘tali' yang terus mengikat mereka berdua.
ZENIA... Dua tahun perkahwinan tanpa cinta bersama Fakhry, benar-benar telah mendera jiwa Zenia. Zenia jelak dengan perangai kaki pukul dan sikap suka berfoya-foya Fakhry sehingga sanggup berzina di rumah sendiri. Akhirnya ikatan itu terlerai jua. Namun kehidupan Zenia masih tidak aman kerana Fakhry masih terus mengganggu.
Kehadiran Darriz Imdad yang lebih berani merapati membuatkan dia berasa selamat dan dilindungi. Perasaan cinta mula berbenih, hingga akhirnya mereka disatukan biarpun mendapat tentangan hebat daripada ibu Darriz Imdad sendiri. Namun ribut taufan menjengah kebahagiaan mereka. Semuanya gara-gara Fakhry. Sikap obsesi Fakhry terhadap Zenia akhirnya membawa kepada konflik yang tidak disangka-sangka. Banyak hati yang terluka!



“Have some pride Fakhry, begging someone to like you is so pathetic!” ~ Zenia
“Aku takkan mengalah, aku tetap takkan lepaskan kau macam tu aje. Kau tetap hak aku dan aku akan paksa kau untuk terima aku semula!” ~ Fakhry

Jadi di mana pengakhiran kisah cinta tiga segi ini? Darriz Imdad atau Fakhry yang berjaya memiliki seluruh diri Zenia? Dan mampukah bahagia muncul kembali setelah ada noda hitam yang terpalit?
atau
WhatsApp 010-4398892

Isteri Dalam Sangkar ~ Wardina AIsyah

HARGA RM26.00 SEM / RM29.00 SS
postage RM8.00 SEM / RM12.00 SS

AISYAH, hidupnya tidak seindah yang disangka. Dalam usia yang muda, dia kehilangan kedua ibu bapa. Pada Mak Su Ainin dan dua orang anaknya dia menumpang teduh. Tetapi dia dilayan tak ubah seperti seorang hamba.
TENGKU ISKANDAR, dia punya segala-galanya namun gaya hidupnya tidak digemari Tengku Maria, membuatkan ibunya itu bercadang untuk menjodohkannya. Rimas dengan desakan hidup, Tengku Iskandar mengajak Tengku Haziq bercuti. Di situlah dia berjumpa dengan Aisyah dan dia terpaksa mengahwini Aisyah demi menjaga maruah keluarga.
“Hoi perempuan kampung! Kau dengar sini baik-baik. Jangan ingat kau dah sah jadi isteri aku, aku akan layan kau sama seperti isteri-isteri lain di luar sana. Kau tak ubah seperti melukut di tepi gantang. Kalau bukan sebab aku nak jaga maruah aku dan keluarga aku, jangan harap aku nak kahwin dengan kau. Perempuan macam kau bukan taste aku la!!!” - Tengku Iskandar.
Pasrah dengan nasib diri, Aisyah melangkah ke kota bersama lelaki yang membencinya. Hidup dalam sangkar serba mewah, tetapi miskin kasih sayang. Dia bagaikan perempuan simpanan. Namun dia tiada pilihan.
Hari demi hari, hati Tengku Iskandar kian terpaut. Aisyah yang manis, Aisyah yang lembut, dan Aisyah yang tidak pernah membantah. Dia jatuh cinta. Sungguh, hatinya tidak berbohong! Saat cinta terluah, saat bahagia dikecapi, Tengku Maria datang menuntut janji. Tengku Iskandar perlu berkahwin dengan Puteri Waiduri.
“Siapa kata abang nak Aisyah keluar dari kondo ni? Kondo ni tempat Aisyah. Takde sesiapa boleh gantikan tempat Aisyah kat sini.” - Tengku Iskandar.
Tengku Maria mengamuk apabila mengetahui hubungan rahsia mereka. Tanpa belas kasihan, dia menghalau Aisyah dari kondominium anaknya. Dia tidak mahu mendengar sebarang penjelasan. Kehilangan Aisyah menjadikan Tengku Iskandar murung. Sasau dia jadinya.
Mengapa dugaan harus terjadi saat hati melakar cinta? Ke mana agaknya Aisyah menghilang? Mampukah dua hati bersatu?

atau
WhatsApp 010-4398892

Isteri Dalam Sangkar 2 ~ Wardina AIsyah

HARGA RM25.00 SEM / RM28.00 SS
poslaju RM8.00 SEM/ RM12.00 SS

‘Aku ibarat burung yang terkurung dalam sangkar cintanya.’
Biarpun perkahwinan yang telah dibina selama lima tahun ini sunyi tanpa suara tangisan bayi, namun itu tak mampu mengugat rasa cinta Tengku Iskandar kepada Aisyah. Baginya, Aisyah segala-galanya. Sumber kekuatan dan tulang belakang yang sentiasa menyokongnya. Suka duka dikongsi bersama. Mereka bahagia walaupun hanya berdua.
“Cuma Aisyah cinta hati abang. Datanglah walau seribu jelitawan, hati abang tetap milik Aisyah seorang.” – Tengku Iskandar
Kehadiran Fasha di kondo milik Tengku Iskandar dan Aisyah merubah segala-galanya. Fasha yang cantik, seksi dan menggoda. Aksinya yang manja menggetarkan jiwa lelaki Tengku Iskandar. Akhirnya, dia terkulai layu dalam dakapan gadis berkulit hitam manis itu. Segala janji dan sumpah setianya kepada Aisyah sudah tidak bermakna.
“Daripada abang buat Aisyah macam ni, lebih baik abang lepaskan Aisyah. Biarlah Aisyah cari jalan hidup Aisyah sendiri.” – Aisyah
“Jangan harap! Aku takkan lepaskan kau. Kau milik aku sampai bila-bila.” – Tengku Iskandar.
Egonya melambung tinggi. Biarpun tangannya memeluk Fasha, namun dia tak akan melepaskan Aisyah. Aisyah miliknya. Itu janjinya.
Dalam kecewa, Aisyah pasrah. Walau apa sekalipun, dia tetap isteri Tengku Iskandar. Sekejam mana pun perlakuan suaminya, syurganya tetap berada di tapak kaki lelaki itu. Tapi, sampai bila dia harus hidup begini? Terus mengharapkan cinta suami yang kian melupakan dirinya. Aisyah buntu dan keliru. Perlukah dia bangkit menawan semula hati beku Tengku Iskandar? Atau... perlukah dia terus menjadi isteri dalam sangkar suaminya itu?
atau
WhatsApp 010-4398892

Suamiku Paling Sweet


HARGA RM29.00 SEM / RM32.00 SS


“Mama... Nak tolong tu memanglah boleh. Tapi ada ke patut suruh Sya jadi orang gaji rumah dia? Waaa... Mama,


Sya goreng telur pun boleh terbelah lima kuali, tahu tak?”- QISYA IRIS 

Rela dalam paksa, Qisya terpaksa mengikut kata mamanya, menjadi orang gaji di rumah kawan mamanya. Dua bulan.

Namun, sudah cukup untuk mengubah hidupnya bila dia terpaksa menjadi isteri dan mummy orang dalam usia yang cukup muda, 22 tahun.

Marah. Benci. Tak boleh terima kenyataan. Cukup membayangkan perasaan Qisya sehingga hampir sahaja Izz Haikal diterajangnya pada malam perkahwinan mereka. Tapi, berbeza pula dengan penerimaan Izz. Hanya tenang dan menerima semuanya. 

“Macam mana cincin ni ada kat sini?” - IZZ

“Macam mana cincin ni ada kat sini? Sebab dia tak ada dalam kotaklah.”- QISYA

“Wrong answer. Cincin ni ada kat sini sebab dia dah temui pemilik dia.”- IZZ

Cincin tersarung di jari Qisya menandakan kesudian Qisya untuk terus hidup bersama Izz.

Hari demi hari berlalu, cukup untuk Izz leburkan hati Qisya. Diikutkan saja kepala isterinya yang masih remaja itu.

Baik, penyayang, penyabar, romantik. Pendek kata Izz sangat sempurna pada Qisya.

Sampaikan kalaulah boleh diceritakan kepada semua orang, nak saja dia bukukan, letak tajuk

Suamiku Paling Sweet sebab memang dia rasa Izzlah suami yang sangat sempurna padanya. Dan Qisya tahu satu rahsia besar! Rahsia

yang buat air matanya tak henti-henti mengalir. Rahsia yang buatkan Qisya mahu cium tangan Izz untuk meminta keampunan.

Buatkan dia mahu peluk Izz ketat-ketat sebagai tanda terima kasih tak terkira. Sesungguhnya Izz tahu segalanya.

atau
WhatsApp 010-4398892

Sweet Dreams ~ Acik Lana



Panas panas! 

Adelagi x yg nk buku camni?! koata booking 4 lg. Bukak order sbb ade yg cancel booking. Kalau nk kene cepat. Sabtu 25/2 sy amik buku.
NO BOOKING YEA.. SIAPA CEPAT DIA DPT yg ada sign & chop bibir Acik.
HARGA RM50 SM/ RM55 SS. (Termasuk pos)
Sinopsis :
Putri - Gelaran seperti Ratu Kelam Kabut, Minah Clumsy sudah cukup sinonim dengan dirinya sejak kecil lagi. Habis semua tiang dan dinding dia langgar, malah sudah banyak kali dia jatuh tertonggeng ke dalam longkang. Bernasib malang atau dia memang punya masalah koordinasi fizikal tak balance?
.
Namun beberapa siri kejadian malang tiba-tiba berubah dengan kemunculan seorang jejaka misteri yang sering menyelamatkannya. Tak sempat mencium tanah, tubuh dia sudah disambut. Tak sempat tergolek, tangannya sudah dipaut. Pelik, lelaki itu mutant atau superhero? Datangnya sering tanpa isyarat.
.
“Just tell me, kenapa you selalu muncul bila I susah? Macam mana you tahu semua benda tu akan berlaku?” ~ Putri.
.
Qash Adam - Kesengsaraan hidup di zaman silam membuatkan dia kemurungan dan hidup dalam pengasingan. ‘Anugerah’ yang dikurniakan membuat seluruh tubuh rasa terbeban. Dihina, difitnah, dicaci kerana punya ‘kuasa magis’ membuatkan dia menolak sebarang bentuk hubungan dengan manusia. Dia tertekan, ini kelebihan atau satu sumpahan? Mimpi yang datang bukan biasa-biasa. Datangnya dengan segunung tanggungjawab yang terlalu besar.
.
Namun kemunculan seraut wajah dalam mimpinya meletakkan Qash dalam keadaan keliru. Siapa gadis itu? Apa hubungkait antara mereka berdua? Dan dari satu pertolongan ke satu pertolongan mula menjelaskan maksud yang tersirat disebalik mimpi. Pentingkah kehadiran perempuan bernama Putri dalam hidupnya nanti?
.
“This might sound weird, Putri. But I’m different. Diri I tak macam orang lain.” ~ Qash Adam
.
Banyak peristiwa lucu, pertelingkahan dan salah faham berlaku apabila si malang bertemu dengan si adiwira. Rahsia demi rahsia terbongkar. Namun sebanyak mana pun perbezaan antara Putri dan Qash, ada perasaan halus mengikat hati mereka berdua. Berkahwin kemudian bercinta.
.
Tapi di pengakhirannya… bagaimana?
atau
WhatsApp 010-4398892

offer free postage

atau
WhatsApp 010-4398892
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM


Berita gembira dari Penerbitan Kaseh...
Sempena Pesta Buku MABOPA yang sedang berlangsung di Sunway Putra Mall, KASEH membuat tawaran kepada semua yang tidak berkesempatan atau yang berada jauh di luar kawasan untuk memiliki buku-buku KASEH dengan harga kaseh sayang. Semua best2.

Yang pasti dan penting sekali, TIADA KOS PENGHANTARAN! POSTAGE FREE!.. Haaa...tu dia.
. Tawaran kaseh sayang ini bermula dari sekarang sehingga 5 Mac 2017.
Meh order meh... FREE POSTAGE FREE POSTAGE!

My Bodyguard ~ Hayati Ahmad

Inginkan kelainan? Saya suka novel nih! Sgt best!  Mendapat komen 5 bintang dr pn editor katanya ia antara yg terbaik DAN dia juga sempat terbawa dlm emosi yg dalam ketika membacanya...menangis, ketawa, super sengal.. 
TERBIT 2014. ADA YG NAK X?  BAKI STOK TERHAD!

HARGA RM28.00 SEM / RM32.00 SS
postage RM8.00 SEM / RM12.00 SS

Sinopsis :
Kesinambungan kisah Lukhman Hakimi dan Aulia dari naskah Bodyguard From Taiping diteruskan dalam My Luv Bodyguard.
Lukhman Hakimi, seorang usahawan yg berjaya, tegas, matang dan berkarisma tetapi bertukar menjadi lelaki yg romantis..sengal..garong..dan yang paling utama..seorang imam keluarga yang hebat. Dalam menempuhi dan mengecapi manis nya alam berumahtangga, tiba-tiba timbul masalah yang tidak terjangkau dek akal Aulia yang naif, blurr dan polos itu. Kehadiran bekas isteri Lukhman Hakimi benar-benar memberi tamparan hebat. Di sokong kuat oleh nenek Lukhman Hakimi yang prejudis terhadap Aulia. Aulia di kejutkan dengan berita yang telah meluluhkan kan cinta dan hati nya dikala dia sedang membawa seorang khalifah di dalam rahim nya. Lukhman Hakimi curang??..Maka bermula la episod pembalasan dendam Aulia terhadap Lukhman Hakimi. Adakah Lukhman terus-terusan bersabar memujuk dan mengejar semula cinta Aulia?. Kuat kah iman Lukhman Hakimi dalam menahan rasa cemburu terhadap Airiel dan Arjuna yang selalu mendekati Aulia dan memang di ketahui menaruh rasa cinta terhadap Aulia??..ketika bertentang mata walaupun dalam watak yang berbeza..mengapa ada getar rasa didada Aulia terhadap Lukhman Hakimi dalam cubaan melunaskan kan dendam perasaan??..berjaya kah Lynn memporak perandakan masjid yang terbina demi kepentingan sendiri..
Dia cukup ‘sengal’, lurus dan polos sehingga terpaksa menerima bebanan-bebanan dugaan yang menguji akal singkatnya.
“Sayang nak jadi apa?” Aku tersengeh-sengeh melihat Akim yang tekun hendak mendengar kelentong ku.
Orang nak jadi komunis.” Aku menjawab jujur, Akim terus ketawa dengan jawapan ku.
“Betullah, kalau semua nak jadi askar siapa pulak nak jadi komunis, so orang lah yang jadi komunis.”
“Ni fakta ke auta.”
“Faktalah.”
“Sayang…” Aku rasa Akim bagaikan merengek lembut, aku terus gigit bibir. Langsung tidak sakit sebab aku rasa semua tubuh ku sudah kebas!“Bismilahirahmanirahim….” Akim membisikkannya dengan perlahan lalu dia merapatkan bibirnya ke wajah ku… semakin rapat… dan rapat.“Aaaachommmmmmmmmmm!!!” bersembur semua apa yang tidak sepatutnya ke muka Akim. Serta merta dia menutup mukanya yang tempias oleh segala hasil dari mulut ku ini.“Sorry!” Aku terpekik sedikit, lalu terus bangun dan berlari keluar dari bilik dia. Bahaya!
Owh my english...erkk bukan bukan.... owh my gosh!!” Baik aku pakai plastik bungkus sawi sahaja kalau begini!.- Syarifah Aulia Rukiah


“Ya, Abang suka bila tengok wajah sayang macam ni, wajah yang akan memerah bila dia malu.” Akim terus berkata-kata dalam nada rendah, dan aku rasa dia perlu tahu, semakin perlahan suara dia maka semakin kuatlah rasa aku hendak terpitam. Aku ingin menjawab, namun lidah ku kelu dan aku rasa muka ku telah berbahang kepanasan. Sekali lagi Akim bawa tangan ku ke bibirnya, hangat bila bibirnya mengucup tangan ku.
“Lia sayang abang?” Aku tidak tahu hendak jawab apa, rasanya aku hendak balik ke kampung sekarang juga dan aku sudah tidak peduli kalau Akim hendak merapu apa lagi. Daripada aku mati syahid sakit jantung di rumah ini, lebih baik aku pulang sahaja. Demi kasihnya, aku syukuri takdirMu.” ~ Lukhman Hakimi


“Kalau Mikha nak tidur dengan papa, jom masuk bilik mama.”“Hari tu papa tidur bilik Mikha dengan Mummy boleh je.” Purrrrrrrr berderau darah ku. Nafas aku rasakan tercungap-cungap. Aku terus beristighfar sambil mengurut dada.~ Mikha
“Tahniah my honey madu, seronok dapat bermadu dengan you Rukiah. Lagipun you baru saja beranak, so biar i sahaja yang layan keperluan Lukhman yang urmmm...”. Lynn menjilat bibirnya lalu memberikan flying kiss kepada ku. ~ Lynn....

atau

WhatsApp 010-4398892

Dara ~ Sutera Hati

BUKU INI TIADA DI JUAL DI KEDAI BUKU
HANYA DI JUAL OLEH SELLER TERTENTU SHJ
BAKI BUKU SANGAT TERHAD !!

HARGA RM38.00/ RM42.00
termasuk poslaju [sem]
#bacaan18tahunkeatas
#dewasa


Review..
Mengisahkan seorg gadis berumur 16 tahun dinikahi ustaz kerana ingin melindungi gadis itu dari nafsu serakah bapanya yg seperti haiwan. Konon warak tapi jiwa syaitan sebenarnya... Memang ada unsur-unsur berbaur seks tetapi digarap secara simbolik oleh penulis.

Jangan lihat dari sudut negatif semata-mata. Kisah dipaparkan memang wujud dlm masyarakat pincang. 


------------------------------------------
Blurb:
"KEHEBATAN perempuan melayu itu bila dia mampu meletakkan maruahnya sama tinggi dengan  gelarannya."
"Jangan bercakap tentang maruah kalau ustaz sendiri tak tahu erti maruah!"

Haryani membiarkan selindangnya jatuh ke bahu. Rambutnya mengurai, dan gadis itu menyeka rambutnya yang hitam berkilat itu ke telinga. Ustaz Umar Zakir tersenyum memandang Haryani. Senyum Haryani tersungging, gelagat lelaki itu menjengkelkan.
Lelaki itu beredar tanpa memandang wajah Haryani yang kelat...

Aku menyerahkan jiwa ku yang mana di dalamnya ada kamu biarpun aku tak mampumenjadi muslimah seperti yang engkau dambakan ~ Haryani
Aku menikahi mu atas rasa tanggungjawab yang tergalas dibahu ku.~ Umar Zakir



BERMINAT SILA..
atau 
WA 010-4398892
atau



The Secret Club


*BACAAN DEWASA*
limited edtion. 
HARGA RUNTUH HINGGA 31 Dec 2016
RM35.00 SEM /RM38.00 SS
termasuk poslaju

nak order? 
WHATSAPP 010-4398892


Rafe senyum bila Pipa ubah topik. Dia dapat rasa yang Pipa tengah menilainya. Pipa tengah fikir pro and cons bercinta dengan dia tapi nampak macam cons yang menang. Rafe rasa moral dia yang buat Pipa berat hati nak terima dia. Alasan je bila Pipa kata dia nak main dengan lelaki yang dah jadi suami dia. Konon nak jaga hati mak bapak dia. Kalau betul, malam masa dia orang berenjut tu lagi Pipa dah terajang dia macam Pipa terajang JJ.
"As soon as I selesai mandi kita gerak. You nak breakfast apa? Cereal? Telur separuh masak makan dengan roti?"
"Nasi lemak dengan roti canai ada?" usik Pipa. Sengaja dia mintak benda yang Rafe tak sebut.
"Bereh!" Rafe angkat gagang telefon dan telefon entah sapa, suruh orang tu hantar 10 bungkus nasi lemak dan 10 keping roti canai.
"I main-main je la..."
"I tak pernah main-main dengan you." Rafe bagi hint lagi. Dia dah terpikat kat Pipa. Dia memang nak kat Pipa. Masalahnya, separuh hati dia belum sedia nak berkahwin.

"Dear prospect, this book is NOT about THAT only. It tells a story about life that we never thought exist, about friendship, about absolute affection, about love, loyalty, heartbreaking family crisis, siblings and lessons in life.
Read it before u judge. It's in Bahasa Malaysia."
~ penulis Jane Isfahan 


Red Hot Diva


SPECIAL OFFER RM35.00 SEM / RM38.00 SS 

termasuk poslaju
*selagi stok masih ada 

*BACAAN DEWASA*

atau
WhatsApp 010-4398892


QAISARA menjerit dan menangis sambil mencakar pipi Zilah yang bengkak. Suara jeritannya menakutkan Zilah, seperti suara orang yang diserang histeria. Zilah duduk semula, cuba menenangkan Qaisara tetapi Qaisara terus mencakar pipinya dengan kuat.
“Allah, Qaisara!” jerit Zilah, penuh kesakitan.
Pipinya ditekup dengan tapak tangan. Sakitnya tidak terkata. Kuku Qaisara panjang belum berketip lagi. Koyak kulit pipi Zilah yang luka dan masih belum sembuh dengan sepenuhnya.
Melihat mamanya mengaduh kesakitan, Qaisara semakin mengganaskan lagi serangan. Dia menarik rambut mamanya, memulas-mulas kepala mamanya dengan sekuat hati sehingga segenggam rambut Zilah tercabut dari umbinya.
“Qaisara... kenapa ni? Ya Allah!”
Qaisara masih tidak puas hati. Dia terus menampar-nampar muka mamanya. Leher baju mamanya pula menjadi mangsa tangan kecilnya. Baju Zilah ditarik sekuat hati sehingga koyak.
Zilah menangkap tangan Qaisara semasa anaknya cuba mencakar dadanya. Dia terus memeluk Qaisara dengan sekuat hati supaya Qaisara tidak dapat lagi mencederakannya.
“Qaisara!”
Qaisara menjerit nyaring. Tanpa Zilah sangka, Qaisara menggigit bahunya.
“Allah, Qaisara!”
Zilah menolak anaknya itu dengan kuat. Terpaksa. Bukan sengaja. Tubuh Qaisara terhumban ke kepala katil. Kepalanya terhantuk pada kepala katil yang diperbuat daripada kayu jati, menyebabkan anak kecil itu mengerang kesakitan sambil memegang kepalanya.
Qaisara meringkuk di tepi kepala katil itu sambil menangis. Matanya terus merenung Zilah. Semakin benci dia pada mamanya kerana menyakitinya.
Zilah terus mendapatkan Qaisara yang sudah lembik. Terus memeluk anaknya itu. Qaisara tidak melawan kerana dia terasa terlalu lemah. Kepalanya pula pening.
“Sayang mama. Mama mintak maaf, sayang,” pujuk Zilah sambil menggosok-gosok badan Qaisara.
Dia membacakan ayat-ayat suci al-Quran dengan perlahan. Habis satu ayat, ditiupnya ke kepala anaknya itu sambil berdoa agar anaknya itu cepat tenang. Kemudian dia membaca ayat yang lain pula dan menghembus ayat itu ke kepala Qaisara seusai membacanya.
Qaisara tidak larat melawan mamanya lagi kerana kepalanya terlalu sakit. Dia membiarkan sahaja mamanya mengusap-usap badannya. Hatinya terasa tenang pula dengan usapan mama itu. Terasa seperti hendak bangun dan memeluk mamanya sahaja. Dia rindu pada mamanya tetapi dia masih marah!
Dia marah pada mamanya kerana selepas melahirkan Amsyar, mamanya langsung tidak mahu mempedulikannya lagi. Dia masih ingat lagi peristiwa selepas mamanya balik dari hospital bersama Amsyar tujuh tahun yang lalu.
Semasa itu mama duduk di atas katil sambil meriba Amsyar yang sedang menetek. Papa pun ada bersama mama dan Amsyar tetapi papa sedang tidur di atas katil itu, kepenatan setelah beberapa hari tidak tidur sejak sebelum Amsyar dilahirkan.
Di mana Qaisara?
Dia berdiri di pintu, merenung ke arah mama yang sedang membelai Amsyar. Dia mahu duduk bersama mama dan adik barunya. Dia menunggu mama memanggilnya tetapi mama tidak mengajaknya masuk langsung.
Mama hanya memandang ke arahnya sahaja. Renungan mama seolah-olah memberitahunya bahawa mama sudah tidak menyayanginya lagi sebab mama sudah ada Amsyar.
Dia merajuk tetapi mama tidak datang memujuk seperti kebiasaannya. Mama buat tidak tahu sahaja padanya. Dia baru berusia tiga tahun semasa itu. Dia masih memerlukan kasih sayang dan belaian mama. Tergamak mama mengabaikannya.
Mulai saat itu, dia menganggap mama memang sudah tidak menyayanginya lagi terutamanya apabila mama selalu memarahinya setiap kali dia mendekati Amsyar.
Mula-mula dahulu mama tidak marah bila dia bermain-main dengan Amsyar tetapi selepas dia mendukung Amsyar dan Amsyar terjatuh dari pelukannya, mama terus memarahinya. Mama pukul tangannya. Dia menangis kesakitan tetapi mama pukul lagi dan lagi. Selepas itu mama membiarkannya menangis seorang diri. Sedikit pun mama tidak mahu memujuknya. Dia menangis sehingga tertidur. Bila dia terjaga, mama terus tidak mempedulikannya.
Mama tidak tahu, dia masuk ke dalam bilik itu sebab Amsyar merengek-rengek mahukan susu. Mama pula di bilik air. Dia hanya mahu memujuk adiknya itu. Mahu mendodoi Amsyar sementara mama di dalam bilik air. Tetapi mama memukulnya pula.
Semakin dia yakin mama membencinya. Dan semakin hari semakin dia membenci mamanya. Dan juga Amsyar.
Hanya papa sahaja yang menyayanginya. Papa selalu menghiburkan hatinya, membawanya berjalan-jalan semasa mama sibuk dengan Amsyar. Hatinya terpujuk.
Tetapi selepas itu papa terpaksa bekerja di Melaka. Semuanya sebab mama. Mama yang menyuruh papa duduk di Melaka. Dia dengar semasa mama memujuk papa. Mama kata hidup mereka akan lebih senang jika papa terima tawaran pekerjaan di Melaka itu. Duit mereka akan lebih banyak.
Papa tidak mahu pergi tetapi mama paksa juga papa pergi ke sana.
Dia tahu mama sengaja menghalau papa keluar dari situ sebab papa selalu memarahi mama. Papa selalu bergaduh dengan mama. Dia tidak tahu punca papa selalu marah-marah pada mama tetapi dia yakin mamalah puncanya. Mama selalu buat salah dan selalu menyakiti hati papa. Sebab itulah papa marah.
Hidup siapa yang senang sebenarnya bila papa tidak ada bersama mereka? Hidupnya? Tidak! Dia selalu kesunyian. Dia selalu menangis kerana merindui papa. Mama memang tidak pernah memujuknya sebab mama memang tidak pernah menghiraukannya lagi semenjak Amsyar ada.
Jadi hidup siapa yang senang bila papa duduk di Melaka?
Hidup mama!
Bila papa duduk di Melaka, dia tengok mama selalu gembira. Selalu tersenyum. Bila papa balik, muka mama masam semula. Mama seperti tidak suka bila papa balik ke rumah mereka. Dan mama selalu bergaduh dengan papa. Muka mama pun selalu lebam-lebam kena pukul dengan papa. Dahulu dia tidak pernah nampak tetapi sejak papa duduk di Melaka, muka mama selalu lebam.
Memang padan muka mama kena pukul dengan papa. Dia suka tengok mama sakit. Biar mama rasa macam mana sakitnya hatinya kerana mama pisahkan papa darinya.
Dia bahagia bila papa ada bersama mereka tetapi setiap hari Ahad, papa tetap balik ke Melaka. Tetap meninggalkan mereka. Sepatutnya bila papa balik ke sini, papa duduk terus dengan mereka tetapi papa tetap balik ke Melaka. Dia tidak faham mengapa. Yang dia faham, mamalah puncanya.
Mama buat banyak benda yang dia tidak faham. Salah satunya, dia tidak faham kenapa mama menjual kereta Kelisa mereka. Bukankah kereta Kelisa itu menyenangkan hidup mereka? Kenapa mama jual juga sedangkan papa tidak bagi mama menjual kereta itu?
Dia dengar segala-galanya. Pada suatu petang, papa dan mama bersembang di dapur. Dia pula duduk di tepi pintu dapur sebab enggan berenggang dengan papa. Dia menunggu papa habis bercakap dengan mama, kemudian dia hendak mengajak papa keluar berjalan-jalan.
Semasa itu dia mendengar mama memberitahu papa bahawa mama hendak menjual kereta Kelisa itu. Papa kata, tak usahlah... sian kat anak-anak. Tetapi mama tetap berdegil. Mama bercakap tentang kira-kira yang dia buat. Qaisara tidak faham apa yang mama perkatakan tetapi selepas mama bercakap, papa pun berkata, saya tak suruh awak jual kereta tu. Tapi kalau awak nak jual jugak, awak tanggunglah susahnya!
Masalahnya bukan hidup mama seorang sahaja yang susah selepas mama menjual kereta Kelisa itu. Hidup Qaisara pun susah sama. Sudahlah susah, Qaisara terpaksa menanggung malu sebab terpaksa berjalan kaki ke sekolah. Kawan-kawannya yang lain pergi ke sekolah menaiki kereta tetapi Qaisara terpaksa berjalan kaki.
Qaisara malu, mama tahu tak? Qaisara malu!
Badan Qaisara pun selalu penat sebab terpaksa berjalan jauh. Habis lencun baju sekolahnya dengan peluh tetapi mama buat tidak tahu sahaja. Mujur Cikgu Maira baik. Cikgu Maira selalu memujuknya dan memberi semangat padanya supaya rajin belajar.
Sebab itulah dia sayang pada Cikgu Maira. Sebab itu jugalah dia mahu Cikgu Maira berkahwin dengan papa. Cikgu Maira ada kereta. Kalau Cikgu Maira berkahwin dengan papa, dia tidak perlu lagi berjalan kaki pergi ke sekolah. Atau ke kelas fardhu ‘ain seperti sekarang ini. Balik sahaja dari sekolah, mama paksa dia pergi ke kelas fardhu ‘ain pula. Mama tahu tak dia penat? Mama tahu tak kakinya selalu sakit? Mama tahu tak?
Sekarang, papa dan mama sudah berbaik. Dia tengok papa sudah mula mendengar cakap mama. Papa pun sudah pandai melebihkan Amsyar sekarang. Dia takut papa akan membencinya seperti mana mama membencinya.
Dia takut. Dan dia semakin membenci mama sebab berjaya membuat papa mengikut cakap mama. Kelmarin papa membelikan mama kereta. Papa menyuruh mama pilih kereta apa yang mama mahukan dan mama pula menyuruh Amsyar memilih warna kereta mama. Kenapa mama tidak bertanya kepadanya dahulu? Bukankah dia yang lebih layak memilih warna kereta itu kerana dia anak sulung?
Papa pun buat tidak tahu sahaja padanya semasa di kedai menjual kereta itu. Papa tidak kisah pun bila mama bertanya pada Amsyar, kereta warna apa yang Amsyar suka. Apa... papa pun dah benci padanya ke?
Selepas itu papa tidak marah-marah mama lagi. Semasa hendak balik ke Melaka, papa sentuh pipi mama yang bengkak. Papa minta maaf pada mama. Papa cium pipi mama yang sebelah lagi.
Dia rasa seperti hendak menangis bila tengok papa cium pipi mama. Dia rasa seperti hendak membenci papa juga tetapi dia tidak sanggup. Dia hanya ada papa seorang sahaja di dunia ini. Kalau dia membenci papa, dia tidak punya sesiapa lagi.
‘Papa, tolong jangan benci kakak. Tolonglah, papa, jangan baik dengan mama. Mama jahat. Mama selalu buat kakak. Mama selalu pukul kakak. Kakak sayang papa. Tolong jangan benci kakak,’ tangis hati Qaisara.
Air matanya berderai. Dia tersedu-sedu hingga akhirnya dia tertidur dalam pelukan mamanya.
ZILAH ke bilik air di dalam bilik tidur utama. Dibasuh mukanya yang berdarah. Mengeluh dia kesakitan. Luka cakaran kuku Qaisara tidak dalam tetapi disebabkan Qaisara mencakar pada bahagian yang memang sediakala cedera, kesakitan yang dirasainya berganda-ganda. Ngilunya masih terasa.
Kemudian dia memeriksa kesan gigitan Qaisara pada bahunya pula. Yang itu kecederaannya sangat dalam. Kesan gigi Qaisara nampak jelas. Mujur cepat dia menolak Qaisara. Kalau tidak, sudah terkoyak agaknya daging kulitnya itu.
Luka gigitan itu dibasuh. Mengerenyot mukanya menahan kesakitan. Allah, Qaisara... sampai hati kakak gigit mama, desis hati Zilah.
Segera dia mengambil iodine dari kotak vanity lalu disapunya iodine itu pada lukanya. Ubat kuning itu memang serasi dengannya tetapi jika lukanya itu melarat, terpaksalah dia ke klinik. Boleh terus dapatkan rawatan untuk Qaisara dan Amsyar sekali. Cepat dia memperoleh surat rujukan daripada doktor itu, cepat dia membawa anak-anaknya mendapatkan bantuan doktor pakar.
Keluar dari bilik air, Zilah terkejut apabila melihat Amsyar duduk terjelepuk di tepi pintu bilik tidurnya. Wajah Amsyar pucat. Dia kelihatan sedih dan lemah.
Cemas, Zilah bergegas mendapatkan Amsyar.
“Kenapa ni, sayang?”
Zilah mengangkat Amsyar dan meletakkan anaknya di atas riba.
“Amsyar, kenapa?” soal Zilah.
Amsyar tidak menjawab. Dipandangnya pipi Zilah yang merah. Matanya melirik ke arah kesan gigitan pada bahu Zilah. Terus dia mengetap bibir.
Dia saksikan tadi bagaimana kakaknya menyerang mamanya. Dia nampak dan dia hendak menolong mamanya tetapi kakinya terasa berat. Dia hanya mampu memandang sahaja dengan mata yang berkaca.
“Kakak tak sihat, sayang,” pujuk Zilah. “Bukan sengaja dia nak gigit mama.”
Amsyar memejamkan matanya. Air jernih meleleh dari sudut matanya.
“Jangan nangis, sayang. Mama tak apa-apa.” Zilah mencempung Amsyar lalu dibawanya ke katil. “Kita tidur kat sini, ya. Tak baik tidur lepas asar tapi mama penat. Kita tidur sekejap, ya.”
Amsyar tidak membantah. Dia memeluk Zilah dengan erat. Terkebil-kebil matanya memikirkan tentang serangan kakaknya tadi. Kenapa papa dan kakak suka sangat menyakiti hati mama, padahal mama tidak pernah marah-marah pada papa atau kakak. Mama yang selalu kena jerkah dengan papa dan kakak.
Amsyar tidak faham tetapi dia bulatkan hati untuk menjaga mama. Dia tidak akan benarkan sesiapa menyakiti mamanya lagi.
Mereka tertidur di situ. Tidak sedar langsung semasa Qaisara memerhatikan mereka dari pintu yang terbuka, dengan deraian air mata.

“SHE DID WHAT?”
“Abang, tak payahlah menjerit,” tegur Zilah.
“Melampau dah Qaisara ni!” gerutu Hakim.
Hmm... daripada siapa Qaisara belajar agaknya, desis hati Zilah. Tetapi dalam hati sahajalah dia bertanyakan soalan itu. Bawa keluar nanti, habis rosak semua yang cuba mereka bina semula.
“Saya rasa kita kena bawak dia orang jumpa doktor, bang.”
“Dia orang? Amsyar pun serang awak ke?”
“Tak. Qaisara je.”
Dan awak. Awak serang saya dan Amsyar nampak masa tu. Lepas tu awak tolak dia, awak ingat tak? Sejak malam tu Amsyar tak nak bercakap dengan sesiapa pun. Takkan awak tak perasan anak bongsu awak tak bersuara langsung?
“Habis tu kenapa nak bawak Amsyar sekali?” Hakim bingung.
“Abang tak perasan ke Amsyar diam je sejak malam tu?”
“Tak payahlah ungkit!” Hakim mula naik darah.
“Abang! Saya bercakap pasal anak-anak kita. Tolong jangan nak sentap tak tentu pasal!” tegur Zilah dengan lembut, padahal dia terasa seperti hendak menjerkah Hakim.
Dia risaukan anak-anak mereka, Hakim kalihkan topik penting itu dan jadikan cakap Zilah sebagai isu dia pula. Sengaja betullah Hakim ini. Bilalah agaknya dia hendak berubah? Cepatlah perangai buruknya itu terhakis dari dirinya. Lelah dah Zilah melayannya.
“Okey, okey, okey, okey... what do you suggest?”
“Bila abang balik sini?”
“Hujung minggu macam biasa.”
“Hurm... lambat. Saya ingat nak pergi ke klinik esok.”
“Okey. Pergilah. Ada duit ke? Luka macam tu mesti mahal ubatnya.”
“Tak kisahlah, bang! Janji tak melarat.”
Haisy... meradang betul Zilah rasa. Dia sakit sekarang. Bahu dan pipinya tidak berhenti berdenyut sejak dari tadi. Takkan itu pun Hakim hendak berkira?
“Hurm...” Hakim berjeda. Jawapan Zilah itu membuatkan hatinya curiga. “Mana awak dapat duit?”
“Apalah abang ni! Masalah ke kalau saya pakai duit yang abang bagi hari tu?” Zilah mula naik darah.
“Takdelah. Abang tanya je. Takkan tanya pun tak boleh?”
“Abang jangan nak berkira sangat dengan saya. Saya ni isteri. Emak anak-anak abang. Kalau saya sakit, satu sen pun duit awak tu tak berguna tau tak!” Zilah semakin meradang.
“Okey. Sorry, sorry, sorry...”
“Saya nak bawa Qaisara ngan Amsyar sekali. Saya nak dapatkan surat rujukan daripada doktor tu.”
“Surat rujukan untuk apa?”
“Bawak anak-anak jumpa doktor pakar.”
“Pakar apa?”
“Psikologilah kut.”
“No way, Zilah! No fucking way!”
“Kenapa pulak?”
Sakit betul hati Zilah bila mendengar perkataan fucking menyelit dalam perbualan mereka. Janji Hakim hilang ke mana? Balik-balik perkataan itu yang disebutnya. Macamlah tidak ada perkataan elok yang boleh dituturkan oleh lidahnya!
“Kau sanggup orang gelar anak-anak kita gila?” marah Hakim lagi.
“Sebelum dia orang jadi gila betul-betul, lebih baik kita fix dia orang. Itu tanggungjawab kita, bang. Jangan lepas tangan je. Kita punca dia orang jadi macam tu!”
Zilah tidak mahu cakap bertapis lagi. Meradang betul dia dengan sikap Hakim. Kerana malu pada pandangan orang, Hakim sanggup membiarkan anak-anak menderita tanpa mendapat rawatan yang selayaknya. Mentaliti lapuk betullah. Sudahlah cauvinis!
Hakim berjeda.
“No way!” Akhirnya Hakim bersuara.
Hatinya sudah tetap. Dia tidak akan mengizinkan Zilah membawa anak-anaknya berjumpa dengan doktor pakar.
“Abang nak tunggu sampai bila baru nak bawak anak-anak dapatkan rawatan? Nak tunggu sampai dah teruk baru nak cari doktor? Get reallah, bang! Ni anak-anak kita.”
“Abang tahulah dia orang tu anak-anak kita. Sebab tu abang tak bagi. Awak emaknya. Awaklah cuba rawat dia orang dulu. Tak payah nak jumpa doktor pakar bagai!” bantah Hakim.
“Ada sebab mengapa doktor-doktor pakar tu dapat gelaran doktor pakar! Kalau saya ada gelaran tu, dah lama saya rawat anak-anak kita. Dengan awak-awak sekali saya rawat. Tak payah saya nak berbincang bagai dengan awak. Menyakitkan hati je!”
Terluah juga isi hati Zilah yang sebenar. Hakim hendak marah atau mengamuk, Zilah peduli apa? Masa hadapan anak-anak mereka sangat kelam sekarang.
Zilah tidak sanggup membiarkan Hakim merosakkan hidup anak-anak mereka pula. Cukuplah hidupnya seorang yang Hakim musnahkan. Dia sudah nekad. Dia akan mendapatkan bantuan yang Qaisara dan Amsyar perlukan, tidak kiralah sama ada Hakim bersetuju atau tidak dia tetap akan membawa Qaisara dan Amsyar berjumpa doktor pakar.
“Menyakitkan hati ya berbincang dengan aku? Kau ingat aku tak sakit hati bila bercakap dengan kau?” Berdesir suara yang keluar dari mulut Hakim.
“Hurm... dah mulalah tu. Dah mula! Orang nak selesaikan masalah anak-anak, dia bukannya nak tolong. Dia cari benda yang tak ada dan besar-besarkan benda tu. Hello! The world doesn’t revolve around you alone, Encik Hakim! Why don’t you focus on the things that really matter!” tempelak Zilah.
Sukarnya berdiskusi dengan Hakim. Lelaki itu seolah-olah bukan manusia. Tidak ada perasaan langsung terhadap keluarga sendiri.
Hakim berjeda. Mengetap bibir menahan api kemarahan yang sudah mula menyala. Zilah terlalu kurang ajar malam itu. Terlalu angkuh.
Apa Zilah fikir dia boleh melakukan sesuka hatinya setelah Hakim berjanji akan berubah? No way, Jose! Berubah macam mana sekali pun, Hakim tetap suami. Tetap berkuasa. Sama ada Zilah suka atau tidak, Zilah wajib menurut perintahnya. Menerima keputusannya.
“Kau nak masuk neraka ke?”
“Abang! Cuba jangan...”
“Kau nak masuk neraka ke?” ulang Hakim. Suaranya semakin keras.
“Ah, sudahlah!”
Zilah putuskan panggilan dan mematikan telefon bimbitnya. Bosan sangat dia dengan sikap Hakim. Anak-anak sakit, Hakim faham tak? Anak-anak sakit! Zilah pun sakit. Mereka tiga beranak memerlukan rawatan tetapi Hakim sibuk tunjuk kuasa.
Sedarlah sikit, sudah ramai suami yang menerima bala kerana menyalahgunakan kuasa terhadap isteri sendiri. Hakim hendak masuk dalam golongan itukah?
“Lantak dialah nak masuk golongan mana. Baik aku siapkan kerja aku. Dapat jugak duit!” Zilah mengomel sendiri.
Hakim terlalu risaukan duitnya dan juga pandangan orang luar terhadap dirinya, sampai dia tidak boleh berfikir apa yang terbaik untuk anak-anak. Anak-anak betul jadi gila nanti macam mana? Lagilah malu. Mana boleh sorok jika sudah jadi begitu!
“Lelaki cauvinis, ada ijazah bergulung-gulung pun kalau dah namanya cauvinis, tetap bodoh!” gerutu hati Zilah.
Dia memulakan kerja. Nombor adalah cinta pertamanya. Tidak sampai sesaat, Zilah hilang dalam keghairahannya menyelesaikan masalah klien Joe.

Pencuri Hati Tuan Diktator ~ Sera Elya

ada yg nak lg x? novel yg sangat best bg sy. 
Harga termasuk pos: RM38.00 (Semenanjung)/RM42.00 (Sabah & Sarawak)
Sinopsis:

Hidup Kirana Ayu tak ubah seperti Cinderela. Dipinang dan dikahwinkan dengan Zayyan Sharafi seawal usianya 16 tahun. Namun kehadirannya dalam hidup lelaki itu bukanlah seperti hikayat putera dan puteri raja. Ayu dijadikan kuli hamba dan dilayan seperti pengemis.
Semuanya berubah apabila Zayyan ‘lepaskan’ Ayu. Dengan berbekalkan wasiat Tok Ayah, Ayu menyambung pelajaran. Sekembalinya ke tanah air, Ayu bertemu Haiqal, gay hot yang mengubah imejnya yang polos dan naif menjadi gadis yang seksi, menarik dan berkeyakinan tinggi.
Takdir Ayu dan Zayyan bertingkah. Lelaki itu mengaku dia masih lagi suami Ayu. Dan tika itu Haiqal berubah laku menjadi lelaki straight.
Haruskah Ayu kembali taat kepada Zayyan dan menelan semua kepahitan yang pernah dilaluinya? Ataupun haruskah Ayu memilih Haiqal yang berubah demi dia?
atau
WhatsApp 010-4398892
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM

ANDING AYANGAN ~ RAMLEE AWANG MURSHID

PRE ORDER
COMING SOON

TERBAHARU DARI RAM!
Mempersembahkan,

"ANDING AYANGAN"
Karya terbaharu Ramlee Awang Murshid (Novelis Thriller No.1 di Malaysia)

HARGA RM34.00
poslaju RM8.00 SEM / RM12.00


Mempersembahkan,
"ANDING AYANGAN"
Karya terbaharu Ramlee Awang Murshid (Novelis Thriller No.1 di Malaysia)

SINOPSIS - ANDING AYANGAN
oleh RAMLEE AWANG MURSHID
*******************************
Cinta Kurniaan ILAHI... Tiada Berbentuk Tapi Suci Sifatnya... NYIAN ditemui hanyut di Sungai Papar 10 tahun lalu. Dia mengalami amnesia. Lupa dari mana asal-usulnya. Nyian menjadi nelayan dalam tempoh tersebut. Selepas10 tahun... dia mulai galak bercerita tentang sebuah dongeng yang dikenali sebagai Anding Ayangan.
Ramai yang tidak mengetahui, tatkala Nyian bercerita... dongengnya menjadi hidup di sebuah dunia yang terhijab dengan dunia nyata. Peperangan berlaku di dunia dongeng. Kerajaan Ayangan gagal menawan Anding sejak 200 tahun lampau.
Persengketaan yang berteraskan kepercayaan dan politik berlanjutan sehingga salah satu hancur. Dalam peperangan muncul pelbagai kisah yang hidup dengan pelbagai ‘rupa’ manusia. Dalam banyak ‘wajah’ terbit pula sebuah percintaan antara dua pihak. Percintaan yang bertambah menyemarakkan marah dan dendam. Percintaan yang bermaharkan kematian.
Dalam kerancakan perkelahian... terpinggir sebuah tanah tengah di lautan. Tanah bergelar Pulau Chermin. Didiami raja tanpa jelata. Enggan mencampuri urusan peperangan namun terikat sumpah kalimah mempertahankan Anding dari arah lautan. Sumpah yang diikat seorang ulama berasal dari negara Brunei Darussalam.
Nantikan kemunculannya.
atau
WhatsApp 010-4398892
atau

#Sitikhair Sempurnakan Kita ~ Cheritasis

PRE ORDER
COMING SOON
HARGA: RM27.00 / RM30.00
postage RM8.00 SEM / RM12.00 SS

Kisah ini pasal Siti dengan Khair Luth. 
Siti budak stor saja. Khair Luth bos dia saja. 
Budak stor suka bos. Bos suka PA. PA suka tunangnya.
Kelang-kabut sungguh. Bila Khair Luth tengah berkira-kira nak meluahkan perasaan cinta kepada PAnya, Rosalee, tiba-tiba dia mendapat tahu wanita idamannya itu sudah pun berpunya. Bukan setakat berpunya, malahan dah bertunang dan akan melangsungkan perkahwin. Siap bagi jemputan kedua majlisnya kepada Khair Luth.
Lalu Khair Luth membuat gila. Dia mengajak adik angkat Rosalee, Siti, bermain cinta.
“I suka you, Siti. You suka I. So?” 
“Tak ada maknanya nak so, so. Lagipun saya kata suka aje. Bukannya nak couple ke apa. Beza umur kita jauh kut. Rasa macam bercinta dengan pak cik sendiri aje.”
Geram Khair Luth bila Siti dengan beraninya menolak dia. Macamlah dia betul-betul hendakkan Siti. Khair Luth main tipu saja. Ajak Siti bercinta demi makin mendekati Rosalee. Tapi bila hati Khair Luth pula menipu, suka hati saja sukakan Siti, apa pula akan terjadi?
atau
WhatsApp 010-4398892
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM