Kombo Autumm



PRE ORDER sehingga 9 okt 2017

1) KOMBO AUTUMN LEBIH JIMAT!!: 
HARGA RM60 SEM  / RM66 SS
FREE POSTAGE!!!!

***Hadiah Istimewa Kombo Autumn : FRIDGE MAGNET.
2) PEMBELIAN SEBUAH BUKU SAHAJA : 
HARGA ASAL RM30.00 /RM33.00
HARGA PROMOSI RM28 / RM31 

POSTAGE : RM7 / RM10

=====================

PRE ORDER
ENCIK KEMBAR JATUH CINTA
BLURB
Pilihan jodoh oleh Syarifah Al Bahiyah adalah pilihan muktamad. Setiap butir perkataan yang keluar daripada mulutnya adalah arahan mati. Mampukah cucu kembar pertama Syarifah Al Bahiyah, Tengku Zaim Hakimi bin Tengku Zahid Harith mencari gadis yang sekufu dengannya sebelum tempoh yang diberikan tamat?
“I don’t have someone special in my heart. Someone yang sesuai untuk dijadikan calon isteri. Along rasa macam nak give up!” - Tengku Zaim Hakimi-
Cinta yang tiba-tiba datang harus dibuang jauh disebabkan gadis pilihan Syarifah Al Bahiyah wajib dinikahi. Dapatkah Tengku Zaid Hakimi bin Tengku Zaid Harith, cucu kembar yang kedua melupakan cinta yang mula bersemai dihati?
“Angah tak kan bertindak sesuka hati, Angah tak kan lukai hati orang yang Angah sayang…” – Tengku Zaid Hakimi-
Sengaja tidak membenarkan mana-mana perempuan hinggap dihatinya disebabkan jodoh sudah diatur oleh nendanya. Adakah akan hadir rasa cinta pada gadis yang akan dikahwini oleh Tengku Zalif Hakimi bin Tengku Zahid Harith, cucu kembar ketiga Syarifah Al Bahiyah?
“…….I don’t think I can love her. Mungkin dia pun sama, mama papa dia yang suruh kahwin. Entah-entah boyfriend sana sini. Mana kita tahu.” -Tengku Zalif Hakimi-
Cinta yang sudah dipupuk sejak zaman persekolahan perlu bersaing dengan cinta gadis pilihan Syarifah Al Bahiyah. Demi kasih dan cinta, adakah Tengku Zaqif Hakimi bin Tengku Zahid Harith, cucu kembar keempat Syarifah Al Bahiyah akan sanggup berpoligami?
“Saya akan buat apa sahaja asalkan kita dapat bersama, boleh Intan tunggu saya ceraikan dia” -Tengku Zaqif Hakimi-
Di sebalik cerita cinta cucu-cucu kembar Syarifah Al Bahiyah terselit seorang insan yang bernama Nurul Iffah binti Atan. Demi wasiat bapa Iffah, serta rasa cinta, kasih dan pengorbanan, kakinya dikunci di banglo Syarifah Al Bahiyah. 
“………. this is my place for 28 years.” -Nurul Iffah-
Siapa Iffah? Kenapa dia sangat dibenci Syarifah Al Bahiyah? Sama-sama kita nantikan pengakhirannya dalam Encik Kembar Jatuh Cinta.
“Perasaan tu kurnia Allah, even kita trying so hard nak elakkan, tapi kalau memang Allah nak bagi, Dia akan bagi jugak.” – Nurul Iffah-

******************************
MAHABBAH TERINDAH ADAM DAN HAWA 
BLURB
Kerana cemburu, dia bertindak di luar kewarasan. Harga diri menjadi taruhan hati butanya. Kerana kecewa, si dia hilang tanpa sebarang jejak. Meninggalkannya dengan penyesalan yang hampir membuatkan dia rebah. Sesak dadanya menanggung sebuah kerinduan.
Tiga tahun berlalu.. mereka ditemukan dalam satu pertemuan yang tak dirancang. Si dia muncul kembali di depan mata, namun hadirnya bukan bersendirian. Ada si comel yang petah berkata-kata menemani cinta hatinya. Melihat iras wajah itu, hati kuat mengatakan kebenaran.
“Kenapa sembunyikan semua ni dari abang? Tak cukup lagi ke tiga tahun Hawa hukum abang?”-Adam
“Sepuluh tahun pun belum tentu cukup untuk saya lenyapkan kebencian saya pada awak. Jangan pernah merayu kemaafan dari saya selagi awak tak jumpa dan cantum balik serpihan hati saya yang awak dah hancurkan dengan teruk.”-Hawa
Kerasnya hati seorang Hawa Nafisa begitu sukar untuk dilentur. Adam kian terdesak, lebih-lebih lagi bila ada jejaka lain yang cuba untuk dekat dengan cinta hatinya. Si comel, satu-satunya harapan yang dia ada untuk dia takluki semula sekeping hati yang terluka itu.
“Mama tak atap ime acih pun? Epatyah tium. Baji muahh tat papa.”-Suri Dahlia
“Abang akan jaga anak kita dengan seluruh jiwa dan nyawa abang seperti mana teguhnya kasih abang pada mamanya Suri. Yang sayang kena tahu, cinta Adam pada Hawanya.. takkan pernah mati.”-Adam
“Tak payah nak jadi mat romeo dekat sinilah, tak laku pun.”-Hawa
Hari-hari dihidangkan dengan kata-kata cinta dan sayang, hati yang keras cair jugak akhirnya. Bahagia dibina, namun masih ada yang dengki dan cemburu. Rumahtangga mereka kembali diuji dengan fitnah yang dijaja sepupu sendiri. Adam koma. Amukan Datin Aisah meragut semua bahagia yang baru dicipta. Kerana terpaksa, sekali lagi Hawa pergi membawa diri bersama dengan Suri dan satu lagi tanda cinta dari Adam untuknya. Sejarah bakal berulang dan kali ini bukan dengan kerelaan hatinya.
Jauh dari mata, Hawa cuba untuk lupakan semuany, namun pertemuan dengan seorang pemuda bernama Husaini membangkitkan semula kerinduan Hawa pada si dia yang dah lama dia tinggalkan.
“Walau sebesar mana dugaan untuk kita, cinta itu takkan terhakis dari hati abang. Jarak.. bukan penamat kasih kita. Aliran masa.. takkan menghanyutkan cinta dalam hati abang. Kerana cinta seorang Adam.. akan tetap untuk Hawanya.”

SELIMUT MALAM ~ REPRINT HARDCOVER


PRE ORDER

SELIMUT MALAM 

versi reprint HARDCOVER
ada yang minat tak? koata terhad
HARGA RM85.00 SEM / RM90 SS
termasuk postage
WhatsApp 010-4398892

PENSYARAH HOT ITU SUAMI AKU

SOLD OUT!
BAB 8..

PENSYARAH HOT ITU SUAMI AKU..
Hari isnin adalah hari yang paling tidak disukai mana mana pelajar. Termasuklah Dewi Yusra. Tetapi yang menjadi tanda tanya kenapa ramai student perempuan yang monyok, sedih. Yang menangis pun ada. Memang tersangatlah pelik.
"Hey, kau ni kenapa?" Soal Dewi pada salah seorang pelajar yang duduk di atas tangga sambil mengelap air mata.
Soalan Dewi tidak dijawab sebaliknya gadis itu meraung raung seperti orang gila.
Dewi Yusra mengundurkan langkahnya kebelakang, rasa takut hadir.
"Gila..!!" Rungut Dewi, langkahnya diatur laju ke kelas.
Sampai sahaja di kelas, Dewi bertambah pelik bila Diana dan Anisah turut termenung. Raut wajah mereka menggambarkan kesedihan.
"Weh.. korang ni kenapa? Mati laki?" Tanya Dewi belum sempat duduk. Rasa ingin tahunya berkobar kobar.
"Kau tak tahu ke Dewi? Lecturer hot dah nak kahwin." Terang Diana.
"Hahh!!!!" Terkejut Dewi. Terlepas buku yang dipeluk dari tadi.
"Haa.. kau pun terkejut kan. Aku ni rasa down sangat. Terus tak ada mood nak belajar." Mata Anisah berkaca kaca. Nampaknya kawan baiknya itu betul betul sukakan Aduka.
"Aku kalau dapat perempuan yang berani nak rampas Aduka aku tu, siap aku lenyek dia dengan lori simen." Sambung Anisah. Penumbuk digempal.
"Korang mana tahu ni? Gosip je kot." Dewi Yusra cuba menenangkan kawannya. Agak takut melihat reaksi Anisah. Confirm lepas ni dia kena tempah batu nisan awal awal.
"Gosip otak kau..! Satu U dah kecoh, kau je slow. Aku tahulah kau tak sukakan lecturer tu. Tapi, cubalah selami hati kami yang kecewa ni." Anisah sudah bangun berdiri. Ingin ke toilet membetulkan make up.
Diana menggeleng lemah.
"Dah lah Dewi, kau bukan tak kenal Anisah tu. Angin satu badan, nak nak bila pasal Aduka tu." Diana menarik lengan Dewi Yusra supaya duduk.
"Ni aku tanya, kau tak jawab lagi. Mana korang tahu pensyarah kerek tu nak kahwin?" Soal Dewi lagi. Sesak otaknya dengan persoalan.
"Ala.. kau ingat tak student IT yang couple tu. Ermm Fina dengan Farid tu. Diorang lah cakap. Diorang pergi butik, serempak dengan lecturer hot. Yang mengejutkan, lecturer hot tu dengan mummy dia tempah baju kahwin untuk majlis dua minggu lagi. Gila tak meroyan student yang duk tergila gilakan Aduka tu." Terang Diana panjang lebar. Ternganga mulut Dewi yang mendengar.
"What?? Dua minggu? Macam mana aku boleh tak tahu ni.." bentak Dewi di dalam hati. Dewi Yusra pantas berdiri. Ingin mencari Aduka. Ada perkara yang perlu dibincangkan.
Dewi Yusra mula melangkah laju tanpa menghiraukan panggilan Diana.
---------
Aduka menghempas kasar badannya ke atas sofa. Sungguh letih dirasakan hari ini, walaupun waktu belum menginjak ke tengahari. Macam mana tak letih? Masuk je dalam kotak parking staff, terus dia diserbu. Jenuh nak menjawab soalan. Rasa macam dah kalah artis diserbu wartawan.
"Apalah nasib, dapat wajah kacak pun jadi masalah." Aduka memicit batang hidung. Kepala mula berdenyut.
Dummm!!!
Kuat bunyi pintu ditolak kasar. Terhenjut bahu Aduka, terkejut.
"Astaghafirullah al azim.. Cik Nora. I ingatkan siapa lah tadi." Aduka mengurut dadanya yang terkejut. Bagai mahu melompat jantungnya keluar. Seorang wanita yang berambut curl dengan berbaju kurung moden berwarna oren, tegak berdiri di muka pintu.
Seram melihat wajah Cik Nora iaitu salah seorang pensyarah di fakulti media massa, dengan maskara dan eyeliner sudah meluntur di sekitar kawasan matanya. Comot wajahnya dengan lipstik merah terang dan rambut juga berserabai. Aduka Eskandar mengundurkan langkah ke belakang beberapa tapak. Agak takut dengan panahan mata Cik Nora yang tajam.
"Kenapa you buat I macam ni, Aduka? You dah kecewakan I." Soal Nora sambil menenyeh matanya.
"I buat apa?" Aduka bertanya kembali. Dahi berkerut cuba memahami maksud Nora.
Jujur sebenarnya dia faham apa yang dimaksudkan Nora. Tetapi dia berpura pura tidak mengerti. Pensyarah itu sudah lama sukakan Aduka, sejak dia berpindah ke universiti ini beberapa tahun lepas. Aduka tidak pernah melayan mahupun menerima pemberian Nora setiap kali hari guru, hari jadi atau hari kekasih. Hanya Nora yang tergila gilakan dirinya. Mengembar gemburkan cerita yang Aduka Eskandar adalah bakal suaminya.
"Betul ke you nak kahwin? Siapa I di hati you Aduka? Apa I ni tak cukup cantik ke? Tak cukup seksi?" Soal Nora bertubi tubi.
"Whoaa.. slowly. Calm down Nora. I just nak ingatkan you, before this pernah ke I declare yang you tu girlfriend I or my future wife? Not kan. So, how could you blame me. I never love you Nora. Never.." tegas suara Aduka sambil berpeluk tubuh. Kepala makin berdenyut.
"And yes.. I akan berkahwin dengan pilihan hati I." Sambung Aduka tidak menghiraukan Nora yang sudah teresak esak.
Nora pantas meluru dan memeluk kejap badan sasa Aduka.
"Eh.. apa ni Nora." Tangan Aduka menolak badan Nora yang sudah melekap ke badannya.
"Please Nora. Don't do this." Tangan Aduka masih cuba melepaskan rangkulan Nora.
"Oppss.. sorry ganggu." Dewi Yusra menutup kembali pintu bilik Aduka, selepas matanya menangkap adegan yang kurang menyenangkan.
"Dewi!!! Masuk..!!!" Bagai halilintar suara Aduka, begitu kuat. Terlepas rangkulan Nora.
Dewi Yusra tidak jadi menutup pintu, kaki dihayun perlahan menapak masuk ke ruangan Aduka yang mula berbahang panas.
"So, Nora. Please get out of my room. I ada hal dengan my student." Nora masih tidak berganjak menatap sayu ke dalam anak mata Aduka.
"Nora.. please.." Aduka mengangkat keningnya sebelah. Agak rimas dengan kelakuan Nora.
Nora menghentak hentakkan kakinya sebelum keluar, sempat dijeling Dewi Yusra bila berselisih.
Dummm!!! Nora menghempas kuat pintu bilik Aduka. Aduka hanya menggeleng kesal.
Elok pintu tertutup, terlepas ketawa dari mulut Dewi yang ditahan sedari tadi.
"Itu Cik Nora ke hantu kak limah?" Dewi meneruskan tawanya. Perutnya ditekan tekan, senak bila ketawa terlalu banyak.
Aduka yang mendengar kata kata Dewi turut ketawa. Ada ke patut samakan Nora dengan hantu kak limah? Dewi.. Dewi..
"So.. ada apa datang sini?" Tanya Aduka sebaik ketawa Dewi berhenti.
"Hmmm.. encik dah tahu belum majlis kita lagi dua minggu?" Jawab Dewi Yusra.
"What?? 2 weeks? Mana Dewi tahu? Gosip je kot." Balas Aduka bersahaja.
"Bukan gosip lah encik. Ni mama encik yang cakap."
"Hahh??? Tak mungkinlah. Bila awak jumpa mama? Jangan nak kelentong eh minah ketot."
"Don't call me minah ketot. Dan saya tak kelentong." Dewi Yusra mendengus geram dipanggil minah ketot.
"Encik ada pergi butik kan? Encik ada jumpa sesiapa tak yang sembang dengan mama encik?"
Aduka mengangguk. Seingatnya ada satu pasangan yang sedang fitting baju.
"Couple tu student U ni. Fina dan Farid. Diorang cakap, mama encik yang beritahu encik nak nikah lagi 2 minggu." Terang Dewi Yusra.
"Tapi mama cakap majlis 5 bulan lagi." Aduka kurang mempercayai kata kata Dewi.
"Encik... akad nikah lagi 2 minggu and majlis resepsi yang lagi 5 months. Huhh!!" Dewi mendengus lagi. Susah bercakap dengan orang yang tak nak dengar cakap.
"Serius Dewi.. Awak jangan main main. Now, Ikut saya pergi jumpa mama. Kita tanya mama terus, senang." Laju Aduka mengheret tangan Dewi. Sebelah tangan mencapai handphone dan kunci kereta di atas meja.
atau
WhatsApp 010-4398892

COMBO SET AKHIR ~ TERATAK KASEH


SOLD OUT!!
PENSHARAH HOT SUAMI AKU
Aduka melangkah masuk. Wajahnya serius seperti biasa, langsung tiada nampak perubahan. Dewi leka memerhati wajah Aduka yang ralit mengajar di depan.
"Awak! Apa duk tengok-tengok saya lagi? Saya suruh buka buku. Bukan renung wajah saya kat depan ni." Tangan Aduka terarah pada Dewi.
'Ya ALLAH, dia ni manusia ke jelmaan hantu raya? Semalam punyalah baik, sopan. Hari ni dah muncul balik perangai tak cukup sifat dia.' Ngomel Dewi terkumat-kamit. Tangannya kalut membelek buku Fizik.
"Perasan! Siapa entah nak tenung muka dia. Ingat handsome sangat ke?" Tambah Dewi perlahan. Pantas perutnya disiku Anisah yang duduk di sebelah kanannya.
Dia perasan mata Aduka tajam merenungnya. Dia juga tahu mesti Aduka terdengar apa yang dicakapkannya tadi. Telinga lelaki tu kan telinga gajah, boleh dengar walaupun berbisik.
Kelas berjalan cukup lama. Tiga jam membuatkan punggungnya terasa kebas. Mata semakin berat menahan kantuk. Dia seorang saja yang menguap sudah beberapa kali dari tadi. Pelajar perempuan lain semua tersengih-sengih melihat pensyarah kerek di depan. Biasalah, rupa paras didahulukan biarpun perangai macam singa lapar. Dewi cukup meluat melihat pemandangan di depannya. Pelajar perempuan berlumba-lumba bertanyakan soalan, termasuklah kawan baiknya. Anisah dan Diana turut sibuk berkerumun di depan pensyarah kerek bila selesai sahaja kelas. Ada saja soalan yang direka.
"Dewi! Habis kelas nanti jangan lupa datang bilik saya. Kerja awak semalam tak selesai lagi." Lantang suara Aduka membuatkan semua pelajar terdiam.

MUNGKIN TAKDIR 
Larangan itu membuat dia semakin hairan. Tiada angin, tiada ribut, tiba-tiba suaminya berubah laku.
“Kenapa?” Perlahan dia bertanya.
Tajam pandangan yang menikam wajahnya.
“Abang tak boleh terima isteri yang dah rosak macam Elin!”
Melina terduduk di birai katil. Sangkanya isu itu sudah selesai apabila Khaled seakan dapat menerima penjelasannya dan meneruskan rancangan pernikahan mereka dengan wajah yang manis.
“Elin ingat abang boleh terima penjelasan Elin,”
Khaled menggeleng.
“Siapa yang boleh terima? Cuba Elin beritahu abang, siapa yang boleh terima bila dapat tahu bakal isteri dah rosak?”
Melina menelan liur.
“Kenapa abang teruskan juga kalau abang memang tak boleh terima?” perlahan dia bertanya. Memandang wajah Khaled dalam-dalam.
“Untuk buat Elin tahu rasa marah dan geram yang Elin tinggalkan pada abang. Jangan bermimpi lebih dengan perkahwinan ni. Bagaimana abang kecewa dengan Elin, begitu juga abang akan pastikan Elin akan kecewa dengan perkahwinan kita ni.”
“Jadi, muka happy abang… senyum gembira abang….”
“Itu semua hanya untuk tutup busuk yang Elin hadiahkan untuk abang. Sekarang, abang nak bayar balik semua hadiah tu!”
Melina terkedu. Sakit rasa hatinya mendengar kata-kata itu. Dosa lama bagai sedang mengejarnya kini. Lama terdiam, dia menyentuh dada yang terasa ngilu. Pedih dan sakit. Dan air mata jatuh perlahan-lahan.
atau
WhatsApp 010-4398892

Combo Set Satu Malam Sahaja

PROMOSI COMBO SET SATU MALAM SAHAJA
HANYA RM130.00 SEM / RM150.00 SS
Free poslaju
stok terhad!
*bacaan dewasa*
WhatsApp 010-4398892

BABAK CINTA

RM27 sem  / RM30ss 
poslaju rm8.00 sem / rm12.00ss

Balik daripada sarapan dengan Fifi, bilik orang tu masih juga tidak menunjukkan kehadiran cahaya. Gelap tak ada orang. Dia cuti ke? Aku senyum dalam hati. Selamat. Tak payah aku nak menghadap wajah dia dan berbalah pasal Paloma. Best gila. Dah lama tak rasa best macam ni. Sekali lagi aku berjalan ke pintu dan menyandar di situ. Macam orang tak ada kerja pulak. 
“Psst…Fifi.” 

Fifi berpaling. Jarinya berhenti menaip. 

“OM cuti ke?” Soalku dengan mulut yang sudah senyum simpul. 

Fifi tersenyum dan mengangguk. Siap angkat ibu jari lagi. Aku ketawa dalam hati. Si Fifi ni tahu sangat ‘baik’ aku dengan Fahin tu macam mana. 

Kata Fifi memang dia pembantu aku dengan Fahin tapi dia lebih selesa bantu aku. Katanya dia kurang selesa dengan Fahin. Aku tanya kenapa? Dia jawab sebab Fahin selalu buat hati dia berdegup kencang kalau duduk dekat. Tolonglah! Macam dah tak ada orang lain kat hotel ni yang si Fifi nak berkenan. Menyampah aku. Kali ini up kuasa tiga!

“Kenapa dia cuti ya?” Soalku lagi. Musykil dengan feel Fahin. Kalau sebelum ni susah nak cuti. Tiba-tiba aje kenapa ya?

“OM call tadi cakap dia cuti sebab kucing dia nak beranak hari ni.” Jawab Fifi lancar. 

Aku terdiam dua saat. 

“Sekejap ya Fifi.” Aku terus menutup pintu bilikku sebelum bantai gelak habis-habisan. Gila mamat tu sanggup ambik cuti sebab kucing dia nak beranak? Kucing aje pun bukan isteri dia. Aduh, sakit perut aku ketawa banyak macam ni. Eh, kejap…jangan jangan Paloma yang beranak tak? Aku buka pintu.

“Kucing yang mana satu?” Semua tahu Fahin ni pencinta haiwan. Siapa yang pergi rumah dia akan tahulah macam mana tahap sayang dia pada haiwan. Sebab tu aku tak pergi, takut tersesat dengan haiwan-haiwan dalam rumah dia. Faktanya di sini aku bukan benci haiwan tapi aku geli. 


“Manalah saya tahu Cik Naurah. Cik tanyalah OM.” Fifi sudah ketawa senang. Saja nak kenakan aku. Tiba-tiba aku dikejutkan dengan bunyi nada dering telefonku di atas meja. Lagu Wonder Pets berkumandang. 

Apa yang penting?

Kerjasama!

Apa yang penting?
Kerjasama!
Wonder pets, wonder pets kami datang
Membantu haiwan dalam kesusahan

Fahin! Memang aku sengaja setkan lagu tu untuk dia. Sesuai sangat.

“Assalamualaikum.” Sapaku sopan. Perangai tak semengah kelmarin sudah hilang berganti dengan perangai alim luar biasa. 

“Waalaikumussalam. You kat mana ni?” Terus Fahin terjah aku dengan soalan. 

“Kat mana lagi kat office lah.” Aku menjawab sambil berjalan ke kerusi empukku lalu melabuhkan duduk. 


“Paloma dah beranak.” Ujarnya sepatah. Aku berhenti memusing kerusi yang tadinya aku pusing tiga ratus enam puluh darjah. Memang aku dah agak. Nasib baiklah aku buang dia kelmarin kalau tak, boleh terberanak Paloma kat rumah aku. 

“Oh ya ke?” Aku buat-buat terkejut. 


“You ingat I main-main?” Dengar suara dia pun aku dah tahu dia sedang tahan marah. Marah dengan sikap lepas tangan aku?

“Kalau dia beranak sekali pun kenapa you call I? Bukan ke you cakap I ni tak berperikemanusiaan? Jadi I rasa tak ada kepentingan untuk I tahu semua tu.” Jawabku angkuh sekaligus membalas sindirannya petang kelmarin. Fahin mendengus di hujung talian. 

“You ni memang tak berhati perutkan?” Aku ketawa sinis. Pulak dah! 

“Oh, kelmarin I tak berperikemanusiaan dan hari ni I tak berhati perut pulak? Entah apa pulak I esok ya? Penyangak? Hati kering? Hati batu? Sudahlah Fahin, I tak nak dengar lagi you bincang dengan I hal yang berkaitan dengan Paloma. I tak nak dengar.” Macam tak percaya pula aku bertekak dengan Fahin pasal ni. Ingatkan cukuplah sekadar hal pejabat aku sering tak sependapat dengan dia, ini sampai masuk hal luar. Ish, sangat tidak selesa. 

Tiba-tiba Fahin ketawa. Apa lawak sangat ke ayat aku tadi?

“Kenapa you ketawa?”

“You tunggulah lepas ni.” Fahin seakan memberi ayat ancaman kepadaku tetapi malangnya sikit pun aku tak gentar. Dia ingat aku takut dengan dia? Bukannya dia boleh dakwa aku sampai bawa hal ni ke mahkamah pun. 

“Okey! I tunggu you.” Ujarku selamba untuk menambahkan rasa sakit hatinya sebelum memutuskan talian. Membazirkan masa aku aje jawab panggilan dia. Aku letakkan kembali telefon di atas meja. Badan disandar pada kerusi. Aku cuba menenangkan perasaan yang sedikit berkocak selepas menjawab panggilan orang sebelah. Perasaan aku macam nak bakar aje bilik dia tu. 

Sekali lagi telefonku berbunyi tetapi kali ini menandakan isyarat mesej WhatsApp. Fahin menghantar satu gambar. Aku klik ikon view. 

“Aaaaa!!!!!!!”

Cepat-cepat aku tutup mata sebelum telefonku itu terpelanting jauh ke atas lantai melepasi meja kerja. Tindakan luar sedar, semuanya berlaku dalam masa tak sampai dua saat. Jantung sudah berdebar kencang. Imej itu terbayang-bayang dalam kepala otak aku sampai aku rasa nak termuntah. Meremang bulu romaku, rasa seram sejuk. Tak guna betullah Fahin ni! Menyesal aku jawab aku tunggu dia tadi. Menyesal!


“Kenapa Cik Naurah?” Fifi sudah terjengul di muka pintu. Bukan Fifi saja staf lain pun ikut sama mengintai di belakang Fifi. Aku pula dah rasa nak putus nafas. 

“Fi..fi..Fifi tolong saya.” Aku tak tahu kenapa tiba-tiba aku boleh jadi gagap. Fifi kalut berjalan ke arahku. Aku capai tangannya.

“Ya Allah kenapa ni Cik Naurah? Sejuknya tangan Cik Naurah!” Aku tidak dapat berfikir dengan stabil walaupun raut wajah Fifi kelihatan cemas. 

“Awak tolong pergi delete gambar di telefon saya tu.” Telunjukku menunjuk pada telefon yang entah hidup entahkan mati di atas lantai yang berlapik karpet. Fifi memandangku dengan wajah berkerut. 

“Saya ingatkan Cik Naurah sakit.” Ujarnya selamba sebelum bergerak ke lokasi telefonku tercampak. Fifi tunduk mencapai telefon sebelum merenung skrin telefon.

“Eei, comelnya anak kucing ni. Merah-merah lagi. Cute betul. OM yang hantar gambar ni? Comelnya Cik Naurah, geram saya tengok.” Fifi sibuk berceloteh sampai dah tak ingat arahan aku. Staf lain juga sudah mula masuk dan menjenguk skrin telefonku. Semuanya ikut memuji. Diorang semua memang tak boleh kalau tak menyibuk. Anak kucing aje pun. Tiba-tiba aku hilang selera. Macam mana aku nak makan kalau asyik nampak benda tu? Fahin jahat!


“Cepatlah delete.” Ujarku kurang senang. Tidak semena-mena Lisa salah seorang staf angkat tangan macam na tanya soalan. 

“Cik Naurah, boleh tak sebelum delete gambar ni, Cik Naurah WhatsApp pada saya gambar ni?” Soalnya sambil tersenyum manis. 

“Ambiklah phone saya tu. Awak send sendiri dan pastikan lepas siap semua, delete gambar tu. Fifi you can handle it.” Aku kembali bersandar pada kerusi selepas staf yang lain mengikut Fifi ke mejanya. Fahin. Aku menyebut nama itu dalam hati. Kau main kasar dengan aku ya? Tunggulah kau. Aku akan pastikan kau akan menyesal sebab bergurau biawak macam ni dengan aku. Kau tunggulah.

WhatsApp 010-4398892

DESTINY ~ Lana Sophillea

RM26.00 /RM29.00
postage rm8 sem / rm12.00 ss
“Fattah jadikan Yana bahan pertaruhan Fattah?” Yana pandang Fattah dalam-dalam. Sungguh dia tak sangka. Dia rupanya hanyalah bahan pertaruhan antara lelaki. Terasa seperti hubungan yang mereka jalinkan saat itu adalah pertaruhan semata-mata juga. Terasa seperti seorang perempuan yang tidak ada maruah. Murah.
“How could you?!” Teriaknya kuat, sudah tidak
kisah dengan keadaan sekeliling yang tiba-tiba senyap, mengalihkan kepala memandang mereka dengan persoalan dan berbisik sesama sendiri.
“Yana, tak! Bukan! No, Yana. Please, jangan
salah sangka...” hilang kata-katanya melihat air mata
bergenang di tubir mata Yana. Damn it! Fattah tarik
nafas panjang. Ah!!! Apa aku dah buat? Kenapa tiba-
tiba aku yang menjadi pesalah dalam hal ini?
Yana senyum sinis.
“Jangan salah sangka? You‟re so full of lies,
Fattah!” Tanpa berfikir panjang, dia berlari pantas,
keluar dari dalam dewan hotel tersebut.
Fattah mengejar dan berteriak memanggil
nama Yana berulang kali tetapi gagal. Dia tidak tahu
Yana boleh berlari begitu laju dengan keadaan emosi
yang tidak stabil. Yana terus masuk ke dalam keretanya.
Mengunci dan terus meninggalkan tempat itu. Kini
barulah dia tahu mengapa Fattah beria-ia mendapatkan
dirinya. Dia hanyalah bahan taruhan. Tidak lebih, tidak
kurang. Malangnya, dia telah masuk ke dalam perangkap Fattah.
Kecewa. Dia telah berikan satu-satunya perasaan yang tidak pernah diberi kepada mana-mana lelaki. Dia sedar apa yang tinggal kini hanyalah sisa-sisa cinta. Ia adalah penyesalan yang dia takkan mampu untuk perbaiki. Airmatanya mengalir laju tanpa henti.
Fattah masuk semula ke dalam dewan. Semua mata memandangnya sambil berbisik sesama sendiri meskipun tidak tahu hujung pangkal cerita. Dia mendekati Faiz dan mencekak kolar baju lelaki tersebut.
“Thanks, thanks sangat! Aku harap kau puas
hati. Jangan sampai aku nampak muka kau lagi lepas
ni!” dan dia memberi sebiji tumbukan pada pipi lelaki
itu hingga Faiz terjelepok jatuh.
WhatsApp 010-4398892

Tuan Danial

TUAN DANIAL
RM24.00 SEM / RM27.00 SS
belum masuk pos
Cinta yang cuba di atur oleh keluarga tengku Ismahanim dengan jejaka yang tidak dikenali Bernama danial telah mendorongnya menyamar sebagai pembantu rumah. Dan alangkah ‘sengalnya’ menjadi pembantu rumah yang serba tidak tahu membuat kerja rumah. Terjalinkah cinta mereka? Bagaimanakah Danial menangani seorang maid yang serba tidak tahu?
“ini semua awak punya pasal Isketambola, kalau awak susun stoking saya dalam satu lipatan macam kak Hasnah buat pasti saya tak pakai stoking warna berlainan hari ni. Nasib baik setiausaha saya nampak.” Danial mendapatkan Is yang sedang membancuh teh di dapur. Bertaut kening Is mendengarnya. "mak aih, salahkan orang pula. Masa Tuan Danial sarungkan tadi tak perasan ke?" "Nak perasan apanya kalau awak tu sibuk suruh saya beli kuaci bunga matahari awak tu. Benda kecik macam tu pun nak makan," Danial menghulurkan plastik berisi dua bungkus kuaci ke tangan Is. Dengan bibir yang tersenyum lebar Is menjawab ... "Eleh, marah-marah pun sayang juga Tuan Danial pada saya, ye?" Sepatah perkataan pun tak mampu dilontar keluar oleh Danial tatkala mendengar ayat berani mati Is itu. Dia terus menapak naik ke tingkat atas dengan senyuman manis.
WhatsApp 010-4398892