AndamPengantin

HANYA TINGGAL 2 NASKAH SHJ LAGI!!
HARGA RM18 SEM / RM22 SS
postage RM8 SEM/SS
Ketukan gamelan sayup-sayup kedengaran dari bangsal latihan. Gendang, angklong dan serunai bersipongang memenuhi telinganya. Dia melenggok-lenggok. Cucuk sanggulnya bergetar. Gelangnya bergemerincing dan tangannya meliuk-liuk mengikut irama.
Tiba-tiba dia merasakan pinggangnya dipeluk. Dia memejamkan matanya, ada tangan lain memandu pergerakannya agar lebih gemalai. Dia menuruti panduan itu. Kakinya berjingkit dan gerakannya bagaikan meluncur di atas angin. Matanya terpejam, bibirnya tersenyum dan gendang itu mula mendominasikan pergerakannya.
Tak!Tak!Tak!... tumitnya dihentak. 
Pap!Pap!Pap… dia bertepuk, pinggulnya diayun, jemarinya melentik. Dan… tariannya tidak pernah tak indah.
Jamlus juga melenggok.Tangannya memukul gendang, kepalanya dilentuk-lentukkan. Kesepaduan irama melayu bertingkah saling dengan keindahan angklung dan caklempong. Malam semakin larut… gerimis rakus menakluki alam.
“Suri!” tempikan keras kedengaran dari rumah itu. Irama terhenti, semua memandang ke arah rumah tersebut. Pak Him bingkas bangus lalu bergegas menuju ke anjung rumah tersebut.
“Menjadi lagi ke Romlah?” Soalnya dalam nada yang tinggi. Tidak ada jawapan kedengaran. Masing-masing mulai gelisah
email : mybizsantaishop@gmail.com
atau
WhatsApp 018-9666752

JODOH

PRE ORDER
RM26.00 SEM / RM29.00 SS
poslaju RM8 SEM / RM12.00 SS
Ruang tamu banglo milik Datuk Oliver dan Datin Azizah yang
selalunya sepi tiba-tiba bergegar dengan suara anak lelaki tunggalnya, Ameer Zachary.

“Mommy! Daddy! This is mad. Totally mad! I can’t marry her... I’m still young, study pun tak habis lagi.”
“I don’t even know her... We just met them. Kita tak tahu apa agenda mereka.” Bertubi-tubi Ameer merayu. Sesekali matanya menjeling ke arah Hana Qamila.
“Mommy! Daddy! Please, jangan paksa Ameer. It’s my life. Sekarang zaman milenium. Tak ada orang paksa anak kahwin macam ni. Macamlah Ameer dah buat tak elok kat budak perempuan ni.” Ameer masih tidak puas hati.
Hatinya bertambah sakit apabila melihat Datin Azizah dan suaminya Datuk Oliver hanya berdiam diri. Begitu juga gadis kampung yang baru dikenali sebagai sepupunya. Gadis itu hanya tunduk tanpa mengeluarkan apa- apa suara. Dia hanya mengangguk apabila mommy meminta persetujuannya.
Kini hanya tinggal persetujuan daripada Ameer sahaja.
Segalanya berpunca daripada permintaan ibu Datin Azizah. Datin Azizah semahu boleh cuba menggembirakan ibunya yang masih terlantar di wad ICU. Apa permintaan ibu cuba ditunaikan secepat mungkin. Andai Allah menjemput ibu dalam masa terdekat, dia tidak mahu ibu putih mata. Cukuplah ibunya derita dengan perbuatannya dahulu.
Datin Azizah masih berdiam diri duduk di antara Hana dan suaminya. Keputusannya muktamad.
Hana pada mulanya juga terkejut dengan permintaan nenek. Namun hidupnya hanya ada nenek, ibu dan adik-beradik sahaja. Putih kata nenek, putihlah jadinya. Hana tahu nenek amat sayangkan dia adik-beradik. Mungkin permintaan nenek ada hikmah. Terus sahaja Hana akur tanpa apa-apa soalan.
Sesekali dipandang lelaki yang bakal menjadi suaminya esok. Rambutnya hitam panjang di hadapan tetapi kemas di sisi dengan potongan nipis. Hidungnya mancung, bola matanya berwarna keperangan. Banyak ciri-ciri kemelayuan di wajah lelaki itu walaupun dia berdarah kacukan. Tubuhnya sasa beralas kemeja kotak-kotak dan berseluar jean biru. Sungguh segak.
Hana memandang tubuhnya. Dia hanya bertudung bawal labuh, berseluar trek dan berbaju T-shirt lengan panjang sahaja. Mana layak dipadankan dengan lelaki sesegak Ameer Zachary. Usah mimpilah, Hana... Dia tu dah la handsome, kaya pulak tu. Entah-entah perempuan keliling pinggang. Tapi... Takkan nak hampakan nenek? Oh tidak! aku mesti setuju. Demi nenek. Hana berdrama sendiri dalam fikirannya. Sesekali suara Ameer mengganggu dramanya.
“Mommy... Please! I begged you. At least give me a chance to know her. We just met. Okay... Okay like this, what about an engagement? Kami tunang ke dulu.” Ameer memandang Hana, mengharap Hana menyokongnya. Tapi, hampa...
Hana hanya tunduk memandang lantai. Perbuatan Hana menaikkan lagi darahnya. Isy! Budak ni... Boleh pula dia diam aje. Gatal sangat nak kahwin kut. Huh! nampak sangat kolot, takut jadi andartu. Ameer menggaru kepalanya yang tiba-tiba gatal.
Ameer benar-benar terkejut dengan jawapan yang diberikan mommynya. Daddy hanya berdiam diri, seperti menyokong mommynya.
“Daddy... Please, daddy! At least bagi Ameer habis study dulu ke, please...”
Datuk Oliver hanya menggelengkan kepalanya.
“Ameer tidak setuju... Ameer tetap tidak setuju. This is mad!” kata Ameer keras. Kata-kata Ameer menarik tiga pasang mata di ruang tamu itu.
Renungan Datin Azizah dalam, memandang anak bujang tunggalnya kemudian dia memandang Hana yang masih tunduk kaku. Dia menggeleng, keputusannya adalah muktamad. Kali ini dia perlu tegas dan akur dengan permintaan Ustazah Khadijah walau apa pun terjadi.
“Let me talk to the stupid old lady,” kata Ameer tidak puas hati. Rambut hadapan yang terjuntai menutupi sebahagian dahinya, ditolak ke belakang. Mukanya merah, marah. Siapa orang tua itu yang boleh merubah mommy dan daddynya dan mengarah itu ini? Kenapa mommy dan daddy menurut sahaja, tidak membantah?
Hatinya panas. Sudah tidak ada guna berbincangdengan kedua-dua ibu bapanya itu. Dia perlu berdepan dengan Ustazah Khadijah. Tindakannya dihalang mommy.
Datin Azizah menarik tangan anaknya itu. Ameer terdiam seketika melihat mommynya menitiskan air mata.

atau
WhatsApp 018-9666752

KOMBO IKP

Pre-order untuk novel Feb 2018 sehingga 04 Mac 2018
1.....
Tajuk : SATU CINTA - LIMITED EDITION
(2 cerita dalam 1)

Penulis : Laydee Amarfi(Kau Kata Kau Cinta) 
& Farah Darianna (Kekasih Semalam)

Harga : RM 28(SM)/ RM31(SS) +
Postage : RM8(SM)/RM12(SS)

Sinopsis :
# KAU KATA KAU CINTA (Laydee Amarfi)
Mendengar berita dirinya bakal menjadi bapa, reaksi Amri langsung tidak seperti yang Falihin jangka. Cinta Amri rupanya hanya terhad untuk Falihin seorang saja.
I already planned out my life for the next 3 years. A baby doesn’t fit in there. – Amri
Baby ni membesar dalam perut I, sikit pun tak akan mengganggu life you.– Falihin

Menyangka semua itu hanya sementara, Falihin beralah. Memberi masa untuk Amri menerima. Tapi, kesukaran Amri untuk membuka hatinya menerima titipan Allah itu menimbulkan ribuan rasa dan impak. Silapnya Amri dalam membuat keputusan, dia langsung tidak sedar bahawa takdir-Nya adalah sesuatu yang harus diyakini, bukannya dikesali.
# KEKASIH SEMALAM (Farah Darianna)
Memilikki Qaisara sebagai isteri itu adalah trofi besar buat Hadif. Bertahun memendam rasa, akhirnya si dia yang dipuja jatuh dalam pelukan. Namun, jalan yang ditempuh bukan semudah dia membawa lamaran untuk Qaisara.
“Saya menyesal kahwin dengan awak. Saya rasa bersalah dengan Aariz. Saya khianati dia.” – Qaisara
Hati Qaisara itu terbelah dua. Antara cinta pada Hadif dengan setia pada Aariz. Dirantai kenangan silam buatkan rumah tangga mereka berantakan. 
“I was the moon but you chased the stars.”- Hadif

Qaisara bukan batu. Dia manusia yang dikurnia deria. Bohonglah kalau dia tidak terasa bila Hadif berubah dingin akibat kesilapan diri. Bagaimana pula dia mahu meraih kembali perhatian seorang suami?
*************
2.....
Tajuk : JADI MENANTU PILIHAN
Penulis : Cik Amal Amina
Harga : RM 25(SM)/ RM28(SS) +
Postage : RM8(SM)/RM12(SS)

Sinopsis :
“Jom kita kahwin!” – Farhan.
Sebaris ayat tersebut buat hidup seorang Zara jadi huru-hara. Tak pernah terfikir olehnya untuk menjadi isteri pada Ahmad Farhan, anak jiran sebelah rumah yang sudah dianggap sebagai abang sendiri.
“Pasal apa abang hantar rombongan meminang?” – Zara.
“Sebab abang nak kahwin dengan Zaralah…” – Farhan. 
Menjadi tunang kepada Farhan@paan itu tidak mudah. Tetapi lagi sukar menyandang gelaran yang halal di sisi lelaki tersebut. Ada saja langau yang datang menghimpit.
“Yup, bakal madu! Saya kan nak nikah dengan Dr. Farhan.” – Maya.

Tak cukup dengan Maya yang menggoda, datang pula cinta pertama si suami.
“Aku akan pastikan Farhan jadi hak aku balik! Aku yakin dia masih cintakan aku. Aku ni cinta pertama dia.” – Suraya.
Tapi sedikit pun Zara tak melatah. Dia mula mengatur strategi dalam menepis segala cubaan merampas. Namun bila soal anak dibangkitkan, Zara mula kalah. Dia menjadi takut akan kehilangan suami sendiri.
Mampukah Zara terus bertahan menjadi yang halal buat suaminya bila orang-orang yang mahu merebut Dr Ahmad Farhan itu tak pernah jemu berusaha dan tak pula ada rasa malu?


atau
WhatsApp 018-9666752

DIA LELAKI DURJANA ~ MUM LINZ

COMING SOON
"Err... Tengku. Saya hauslah. Saya nak pergi ambil air dulu ya." Afrina meminta izin untuk keluar dari kelompok yang membuatnya mulai rasa rimas.

"You can go, but remember Afrina. Jangan kau cuba nak lari dari aku." Sempat lagi Farish memberi amaran keras kepada Afrina.
Afrina hanya mengangguk sekilas. Dia mengatur langkah ke sekitar ballroom sebelum berhenti di satu sudut yang berdekatan dengan susunan air. Segelas air yang berwarna hijau di atas meja dicapai Afrina dan diteguk rakus. Sakit kepalanya memandang suasana sekeliling yang seperti terkurung dengan orang-orang yang bukan setaraf dengannya. Dia tidak pandai bergaul dengan warga-warga elit yang ada di situ. Lebih-lebih lagi dengan wanita-wanita yang ada bersama mereka.
Dari pandangan mata mereka sahaja Afrina sudah tahu yang mereka seperti tidak senang dengannya. Bimbang Afrina menggoda pasangan mereka agaknya. Sedangkan mereka tidak sedar yang pasangan mereka sendiri yang liar mata mencari mangsa baru. Seperkara lagi, walaupun suasana suram dan nampak eksklusif tetapi semua itu buat dia rasa rimas dan pening. Lebih-lebih lagi dengan pakaian yang sedikit sendat yang membaluti tubuhnya.
"Hai, Rina." Tegur seseorang dari arah belakang Afrina.
Lantas Afrina berpaling melihat siapa gerangan yang menegurnya.
"Eh, Fikri."
"Yup, it’s me. Buat apa kat sini sorang-sorang?"
"Ambil air. Haus. Lagipun saya bosanlah." Rungut Afrina dengan wajah masam mencuka.
Tergelak Fikri melihat mimik muka Afrina yang sudah berkerut sambil memuncungkan bibirnya.
"Tak apa, biar saya temankan awak. Awak dah makan?"
Afrina menggeleng. Sebu perutnya melihat makanan yang terhidang di atas meja. Tak ada satu pun yang dapat menarik perhatiannya. Tekaknya hanya teringinkan ikan pekasam dan nasi putih panas-panas. Itu sudah cukup.
"Ermm... awak dah makan ke ikan pekasam yang saya hantar hari tu?"
Afrina menggeleng lagi. Mengingati ikan pekasamnya yang jatuh ke lantai tadi, hatinya dicengkam rasa sebak. Tiba-tiba saja dia rasa nak menangis.
"Eh, awak kenapa ni Rina? Saya silap cakap ke?" Fikri mula gelabah bila melihat mata Afrina sudah berkaca-kaca. Air matanya seakan menunggu masa saja mahu menitis jatuh.
"Saya tak sempat makan lagi ikan pekasam tu. Ikan pekasam tu jatuh atas lantai. Sedih tau." Luah Afrina sebak.
Terhambur ketawa Fikri, agak kuat. Kelakar dengan rungutan Afrina.
"Takkan pasal ikan pekasam pun nak menangis?" Kepalanya digeleng-geleng perlahan. Telatah Afrina benar-benar mencuit hatinya.
"Awak apa tau. Kempunan saya tau." Afrina menarik muka. Masam mencuka bila ditertawakan Fikri. Dia tengah sedih, boleh pulak si Fikri ni ketawa sampai tak ingat dunia.
‘Dia ingat aku buat lawak ke apa?’ Matanya menjeling Fikri yang masih seronok ketawakan dia.
"Okey-okey, dahlah. Janganlah merajuk pulak. Saya minta maaf ya. Jangan risau, nanti saya suruh mak saya poskan lagi ikan pekasam tu ya. Special untuk awak." Mata Fikri melekat lama pada wajah Afrina. Di matanya, Afrina nampak comel dengan wajah cemberut sebegitu.
Terus wajah Afrina yang mendung berubah ceria. Gembira mendengar pujukan Fikri.
"Terima kasih, awak." Ucap Afrina dengan sengihan lebar.
"Sama-sama kasih. Untuk awak, apa-apa pun boleh." Fikri mengenyitkan matanya.
Terdiam Afrina. Lain benar kata-kata Fikri kali ini. Anak matanya dikalih memandang ke arah lain, sekejap memandang ke kiri dan sekejap memandang ke kanan. Jari-jemarinya turut diramas. Sedikit gelisah bila mata Fikri masih setia pada wajahnya.
"Jom, kita pergi makan. Kalau awak tak nak makan, awak boleh temankan saya makan. Manalah tahu lepas awak tengok saya makan, awak ada selera pulak." Ajak Fikri cuba mengalih perhatian Afrina. Bukan dia tidak perasan Afrina seperti kurang selesa dengan panahan matanya. Tetapi matanya pula seakan degil, tetap juga mahu merenung Afrina yang nampak terlebih cantik hari ini.
Afrina ukir senyuman manis. Kepalanya diangguk sedikit. Dia berjalan beriringan dengan Fikri ke meja tengah yang menghidangkan pelbagai makanan dari menu utama hinggalah ke pencuci mulut.
Fikri mencapai satu pinggan kosong dan menyenduk spaghetti. Dituang pula kuah ke atasnya.
"Awak nak jugak?"
Afrina menggeleng.
"Awak nak makan apa? Saya tolong ambilkan."
Mata Afrina meliar memandang makanan yang tersusun.
"Err..."
"Sayang..." Tiba-tiba pinggang Afrina dirangkul dari sisi.
Terkejut Afrina hingga membulat matanya memandang Farish yang tersenyum manis di sebelahnya. Seingatnya tak pernah lagi dia nampak Farish tersenyum begitu. Lebih-lebih lagi dengan panggilan ‘sayang’ yang baru sahaja terlontar keluar dari bibir sensual Farish. Jantungnya sudah mula buat lompatan kijang, seperti mahu melompat keluar dari badan.
"Makan, bos." Pelawa Fikri dengan senyum nipis. Tetapi senyumannya nampak tidak seikhlas tadi.
"Kau makanlah, aku nak ambil girl aku pergi sana kejap." Balas Farish dan menarik pinggang Afrina rapat ke badannya.
"Jom, sayang." Ditarik tubuh Afrina supaya mengikutinya.
Afrina cuba merelaikan pelukan tangan Farish di pinggangnya. Makin dia cuba, semakin erat pula tangan sasa Farish mencengkam pinggangnya.
"Tengku, sakit. Lepaslah Tengku." Meringis Afrina menahan sakit. Tangannya menolak-nolak tangan Farish yang melingkari pinggangnya bagaikan ular sawa yang membelit mangsa.
"Shut up and follow me!" Pinggang Afrina dilepaskan tetapi tangannya mencengkam lengan Afrina pula. Ditarik menuju ke kawasan yang agak terlindung dari orang ramai.


atau
WhatsApp 018-9666752

DIA LELAKI BERHANTU ~ ADNIL ZAFF

COMING SOON
“Oh. Jadi awak nak saya panggil awak apa? Baby? Darling?” ucapku lantas tergelak kecil. Zackery memandang ke arahku. 
“Selalu dalam novel, kau buat watak isteri panggil suami dia darling ke?” tanya Zackery sambil tersenyum sendiri.
“Tengok watak wanita tu pulaklah. Sesetengah perempuan memang suka panggil suami darling. Tak suka panggilan abang. Nampak kolot.”
“Tapi kau jenis perempuan yang kolot, kan?” celah lelaki itu pantas. Senyumannya masih tersungging elok di bibir.
“Oh! Mana awak tahu yang saya ni kolot?” cabarku mula seronok melihat dia sudah mula banyak bercakap.
“Sebab dulu kau tak suka aku pegang tangan kau,” jawab Zackery mudah.
“Hanya sebab tu awak rasa saya ni kolot?”
“Kadang-kadang aku nampak kau pakai kain batik. Tapi aku suka. Sebab kau nampak seksi, bila pakai kain batik. Masa tu baru aku dapat tengok bentuk tubuh kau yang sebenarnya. Kalau tak, aku tengok kau suka pakai baju longgar,” jawab Zackery semakin selamba. Dia mula memandangku dengan sedikit sengihan.
Berderau darahku entah kenapa. Aku tak tahu pulak yang dia suka perhatikan aku. Yalah... lelaki yang ada masalah seperti Zackery, yang tidak berfungsi hanya organ bawahannya itu saja. Keinginan tetap ada. Agaknyalah.
“Hmm... saya ni memang kolot. Saya memang tak pandai nak pakai baju tidur seksi-seksi ni. Saya tak pernah nampak mak saya buat begitu di rumah,” balasku sekadar bersahaja.
“Kadang-kadang aku rasa hubungan ni cuma sementara aja. Sebab tu kita ni masih macam ni. Kau pun takkan nak hidup dengan lelaki macam aku selama-lamanya, kan?” ucap Zackery perlahan. Nadanya sudah mula berubah. Riak wajahnya juga mula berubah sedikit.
“Awak rasa saya ni macam tu ke? Lebih baik saya pilih lelaki lain aja semenjak awal. Buat apa saya nak buang masa kahwin dengan awak, kalau akhirnya itu pilihan saya?”
“Habis tu kenapa kau tak panggil suami kau macam watak perempuan-perempuan dalam novel kau tu? Aku rasa kau kahwin dengan aku sebab kasihankan aku. Bukan sebab kau memang sayangkan aku.” Zackery pantas mengenakan aku semula. 
Panggil abang? Macam pelik pulak aku rasa. Tiba-tiba aku kehilangan idea mahu menjawab.
“Kau tak suka ke apa yang aku cakap ni?” soal Zackery tatkala aku masih terus berdiam.
“Tak. Bukan saya tak suka. Saya sebenarnya. Err...” aku hanya terkaku setelah itu. Gugup dalam diam. Lelaki itu masih memusatkan pandangannya kepadaku. Membuatkan aku semakin payah mahu meluahkan kata. 
“Saya seganlah. Lagipun awak cuma tua dua tahun aja dari saya,” jawabku akhirnya. Relevankah agak-agaknya alasan yang aku beri itu? Entah. Itu jawapan lebih kepada mahu mengelak sebenarnya.
“Sama macam kau, aku pun rasa janggal nak ubah kebiasaan tu. Tapi aku faham. Mana ada perempuan yang mahu meletakkan harapan pada lelaki cacat macam aku ni,” sambut Zackery agak tenang.
Aku menghela nafas perlahan memikirkan kata-kata lelaki itu. Ah! Hana.. nak panggil abang malu pulak. Yang kau pelawa diri kau jadi isteri dia, kau tak malu pun, getus hatiku sendiri.
“Sorrylah. Saya takut lidah saya ni terbelit-belit. Saya memang tak biasa panggil awak macam tu. Nak kena praktis dulu bagi mahir,” jawabku mula merapu entah apa-apa. Spontan aku memandang ke arah lain dengan lidah terjelir. Geli geleman dengan jawapan sendiri. Kulit muka sudah terasa tebal melihat senyum aneh di bibir Zackery. Nak mengejek akulah tu!
 “Suka hati kaulah. Aku bukannya memaksa,” jawab Zackery perlahan.
Tiba-tiba aku terasa bersalah pula melihat wajahnya sudah berubah lain macam. Dia kecil hati ke? Hatiku tertanya sendiri. Tetapi aku terus berdiam sambil memandang ke halaman rumah dari atas balkoni itu.
“Pergilah buat kerja kau. Tak payah temankan aku kat sini,” ucap Zackery tiba-tiba.
“Awak marah saya ke?”
“Tak.” Zackery menjawab sepatah tanpa memandangku. Tak marah konon. Tapi nada macam sedang merajuk saja?
“Saya minta maaf kalau saya dah buat awak kecil hati dengan saya,” ucapku perlahan.
“Aku tak layak pun nak kecil hati dengan kau. Aku ni cuma kawan kau. Kau tu dah macam jururawat aku,” balasnya dalam nada sinis. Aku sempat terpandangkan ekor matanya mengerling aku.
Bagi ajalah apa yang dia nak Hana oi! Bukannya dia minta apa pun! jerit hati ku sendiri. Alahai, aku bab pujuk-pujuk orang merajuk ni memang lemah. Spontan aku mula menghela nafas perlahan.
“Abang.” Akhirnya aku tebalkan juga muka memanggil dia begitu. Tetapi sungguh! Perasaan saat ini memang tidak menentu. Rasa macam nak terjun dari balkoni pun ada.
Zackery buat pekak tanpa menoleh. Aku mula menggerutu geram melihat muka tidak berperasannya. Panggil abang tak lut ya? Okay, kita cuba sekali lagi. 
“Baby,” usikku dalam menahan tawa.
“Jangan panggil aku macam tu! Aku tak suka!” tukas Zackery spontan. Aku segera ketawa melihat gelagatnya. Tahu pun malu! 
“Habis tu awak buat pekak aja saya panggil tadi? Panggil abang tak nak layan. Panggil baby layan pulak. Panggil baby lagi nanti, baru tau,” usikku sambil ketawa melihat gelagatnya. Ego konon.
Zackery terus membatu seolah-olah tidak mendengar. Perlahan aku mula mencapai tangannya. 
“Okaylah. Merajuk! Hana minta maaf,” pujukku halus. Lelaki itu tetap pegun tidak melayan. Tapi tangannya tidak pula ditariknya. 
“Abang,” panggilku lembut.
“Ya.” Lelaki itu akhirnya menjawab perlahan. Aku pulak rasa mahu tergelak melihat reaksi Zackery. Aku tahu dia sendiri pun janggal mahu mengubah kebiasaannya beraku engkau dengan aku.
“Kalau nak bermanja cakap ajalah. Tak payah nak malu-malu. Bukan ada orang lain nampak pun kat sini,” ucapku sambil tersenyum memandangnya.
Zackery buat-buat tidak dengar. Saat aku cuba mencari pandangan matanya, dia segera memandang ke arah lain. Sekilas pandang, aku tahu dia malu tapi mahu.
“Alah! Tu macam nak ketawa aja? Saja buat sombong konon,” cebirku perlahan.
Spontan Zackery menoleh kepadaku dengan pandangan ekor mata. Aku meletakkan tangan di bawah dagunya. 
“Nak gelak ke tak ni?” usikku sambil ketawa kecil.
Zackery mencebik. Konon tak lut. Namun seketika kemudian satu senyuman sudah mula dilakar oleh bibirnya. Dan saat itu aku tersedar, dia sedang menggenggam jemariku.
atau
WhatsApp 018-9666752

MISS REPORTER VS MR MILLIONAIRE ~ LANA SOPHELLIA

COMING SOON
“Here it is, Mr. Amril.” Mr. Chong datang semula dengan dua beg plastik berwarna putih di tangan. Am mengeluarkan kad dari dalam dompet Pradanya. Dompet sama yang aku nampak sewaktu kami berdua berbincang dalam bilik pejabatnya minggu lalu. Tak pasti pula sama ada ia kad debit atau kredit.

Hmm, tak kisahlah. Dia banyak duit. Tidak kira berapa banyak kali pun dia swipe kad itu, esok-esok pertambahan postitif juga. Selesai berurusniaga, mereka sekali lagi bersalaman dan kami keluar dari kedai tersebut.

“Nah.” Am hulur sebuah beg itu dekat aku. Terpinga aku dibuatnya. “Kali ni aku belanja kau. Kau dah belanja aku aiskrim, Hundred Plus dan ayam goreng Suharti, kan? So, this time round, biar aku belanja kau pulak.”

“Eh, takpe. Saya okey kot. Saya belanja bukannya nak mintak bos balas pun,” aku cakap jujur. Hmm, separuh jujur sebenarnya.

Yeah, aku tahu sebelum ini aku pernah cakap nak claim dekat company. Dan asyik merungut bila dia minta aku keluarkan duit belanja dia. Tapi aku tak bermaksud nak dia balas balik dengan sesuatu yang mahal. Belanja makan pun dah lebih dari cukup kut. Agak menakutkan juga bila Mr. Millionaire tetiba belanja. Sekali belanja mahal terus pula tu. Ada maksud apa-apa ke? Aku pula yang risau dan mula berfikiran negatif.

“No, Arisa. Aku dah belikan untuk kau. Nak tak nak, kau kena ambil jugak. Lagipun, kau dah susah payah ikut aku hantar flyers ke mailbox orang hari ni. Ni sebagai penghargaan aku kat kau.”

“Eh, takpe. Saya okey, bos. Serious no. No...” Aku tolak serius.

Bukannya apa. Aku jenis tak pakai jam. Jam tu aku nak buat apa pulak?

“Arisa...” Panggilnya keras. “Aku kira sampai tiga aje.” Hish, macam cikgu sekolah rendah aku pula main kira-kira. Nak tak nak, akhirnya, aku ambil juga.

“Thank you.”

“Welcome,” balasnya memakai jam tangan Patek Phillipe. Jam tangan Rolex dia sudah simpan dalam bekas dan masukkan ke dalam dashboard kereta.

“Buka dan tengoklah,” suruhnya bila perasan aku asyik memandang dia menukar jam tangan.

“Err, saya sebenarnya jenis tak pakai jam...” kan dah tak berguna jam tangan yang kau beri ni, bisikku dalam hati.

“Kau ni bukan jenis sukan. Bukan jugak jenis pakai jam. Kau jenis apa sebenarnya?” Am menyoal apabila keretanya sudah keluar dari petak parkir. Tergelak aku dengar soalan dia. Bila dia cakap macam itu, barulah aku perasan aku ini jenis apa aku sendiri tak tahu. Entahlah aku ini. Tidak ada minat yang spesifik.

“Entah,” jawabku disertakan gelakan. 

“Kau tak pakai jewelleries jugak ke?” Malunya bila dia tanya macam itu. Secepat itu aku tarik lengan baju kurung. Dia perasan ke yang lengan, tangan dan jemari aku ni tidak ada satu barang kemas pun? “Biasanya perempuan suka benda-benda macam ni...” tambahnya lagi.

“Kiranya saya bukan perempuanlah tak suka benda-benda begitu?”

Dia geleng perlahan. “Kenapa tak pakai?”

“Err...” Aku nak jawab apa?

“Saya tak suka sebenarnya. Pakai jam atau gelang, mesti tersangkut. Pakai cincin... tak biasa, tak selesa.”

“Kalau kahwin nanti takkan tak nak pakai cincin?”

Hmm, entahlah kenapa kami bincangkan topik ini.

“Saya akan usaha untuk selesakan diri.”

“Kau ni pelik dan rare, tau tak?”

“Entah,” jawabku sepatah.

“Ke, kau sengaja je tunjuk baik depan aku?”

“Hmph, boleh blah!” Ketawanya meledak.

“Kat mana rumah kau? Aku hantarkan terus.”

“Eh, tak payah. Kereta saya ada kat ofis lagi. Turunkan aje depan ofis.”

Hmm, kenapalah dia baik sangat kat aku hari ni? Rasa tetiba aje.

“Aku insist. Tunjukkan jalan. Kalau tak, aku bawa aje kau ke rumah aku.”

Haish! Dia ni dah kenapa menyusahkan diri hantar aku? Terpaksalah aku jadi waze dia saat itu dan dia hantar aku betul-betul depan rumah.

“Thank you,” ujarku kembali menghadapnya sebelum menutup pintu kereta.

“You’re welcome. Assalamualaikum, Arisa.”

“Ya, waalaikumsalam, Mr. Millionaire... See you tomorrow.” Aku tutup pintu kereta dia. Dia pijak accelerator. Aku masuk ke dalam rumah. Yana belum balik. Esok, aku kira nak tumpang Yana. Aku terus masuk dalam bilik. Teringin pula nak tengok dan buka hadiah penghargaan dari Mr. Millionaire tadi. Dengan cermat aku buka...

Bukan jam.

Tapi rantai emas putih yang bertulis nama aku dalam tulisan berangkai.

Gila Mr. Millionaire ni! Dah kenapa bagi aku rantai pula? Emas putih pula tu. Memang tak boleh refund balik!
atau
WhatsApp 018-9666752

SEDETIK LARA MEKAR DI HATI

PRE ORDER
RM37 SEM / RM42.00 SS
termasuk postage

Irdina Iman memang 100 % cintakan Nashrul tapi tiba-tiba Nashrul buat hal yang tak pernah terlintas dalam fikirannya. Ada orang lain yang lebih memerlukan Nashrul jadi Iman perlu blah dari hidup lelaki itu walaupun kaki berat untuk melangkah.

Aduh, memang macam kena hempap bongkah batu! Sakit betul rasanya sampai kata-kata cinta menjadi tawar di hatinya. Bagi iman ucapan cinta yang manis bersemut itu cuma acah-acah. Sehingga hadirnya Farieth, lagilah cinta itu hilang makna. Boleh pulak dia bergurau ajak kahwin lepas tu kantoi dia sebenarnya dah jadi tunangan orang?

Nak percayakan Farieth? Memang taklah tapi sehingga satu ketika, lelaki itu datang bersama cinta yang dia tak mampu nak tolak lagi.

“Tak mungkin abang cintakan Iman.”-Irdina Iman
“Iman memang tak tahu sebab itu rahsia hati abang.”-Farieth Daniel

Dalam kekalutan mahu memaknakan cinta, Nashrul kembali, mahu mencantum rasa cinta yang bersisa. Saat hati memerlukan Farieth, lelaki itu pula pergi bersama limpahan prasangka. Iman ditinggal dalam dilema. Harusnya bagaimana dia? Menerima kembali Nashrul dan melepaskan Farieth? Atau memilih Farieth dan melupakan Nashrul? Atau lepas, tinggal dan bebaskan perasaan yang sekian lama terseksa lalu memilih untuk terus sendiri? Segalanya memungkinkan ‘ Sedetik Lara Mekar di Hati’!

atau
WhatsApp 018-9666752

KERANAMU LAILA AZWA ~ DILA AHMAD

PRE ORDER

RM34.00 SEM / RM39.00 SS
termasuk postage


BETUL ke kata orang, orang lelaki dan orang perempuan tak boleh jadi BEST FRIEND? Sebab, nanti salah seorang akan jatuh cinta!

“Kau kawan baik aku, Azwa. Tak sanggup rasanya nak lukakan hati kau tu. Kau faham tak maksud aku?”- HADI

“Pergi ajelah, Hadi. Tak payah fikir pasal aku. Selama ini pun kau dah banyak menyusahkan aku.”- AZWA:

“Jadi Itu yang kau anggap aku selama ini? Menyusahkan kau?” – HADI

“By the way, nama I Adrian.”- ADRIAN

“I tak tanya.”- AZWA

“I tahu you tak tanya. Tapi I suka nak perkenalkan diri I pada you.”- ADRIAN

“Nama I Azwa.”- AZWA

“Okeylah. I panggil you sayang!”- ADRIAN

“Lama tak nampak Azwa. Makin cun abang tengok.”- ABANG ZALI

Tiga lelaki-lelaki ini tiba-tiba saja muncul dalam hidup Azwa yang tenang selama ini. Tapi sekarang dia keliru dan celaru sebab tidak tahu yang mana satu harus dia pilih.
atau
WhatsApp 018-9666752

MISI CIK RAISYAH PIKAT ENCIK SUAMI

pre order
RM41.90 SEM / RM48.90 SS
termasuk postage
Tahukah korang sebelum terjadinya perkahwinan tanpa rela ini... 2 manusia ni bagaikan tom and jerry😅
250 ORANG TERAWAL AKAN MENDAPAT SPECIAL GIFT🎈
PETIKAN BAB: MISI CIK RAISYAH PIKAT ENCIK SUAMI💋
*********************************************
" Kau buat apa ni!", jerkah Raisya dengan raut wajah bengang. Ini betul-betul keterlaluan!

Pengunjung dalam restoran juga terdiam. Semua mata sedang menyaksikan babak 'panas' di depan.
Nazim tak menjawab. Sebaliknya tengok saja muka Raisya yang dah merah menahan geram. Dia sedikit pun tidak gerun dengan marah wanita itu.
" Dia tutup tubuh kau beb dengan kain buruk restoran???". Berdekah Rosalinda dan Betty ketawa. Tubuh Raisyah Nabella yang seksi dan diidami oleh para lelaki itu, dilitupi kain buruk? Gamat suasana. Orang yang menengok, turut menutup mulut ketawa.
" Lelaki idiot! Kau letak kain kotor yang jijik ni atas tubuh aku? Tak ada otak!". Raisya yang sedang marah mencampak kain buruk yang dah hitam itu ke lantai restoran.
" Sebab aku ada otaklah aku letak kain buruk tu atas tubuh kau, cik tak cukup kain", sindir Nazim.
Mulut Raisya ternganga besar. Berlegar bebola matanya pada mata Nazim. Mereka sedang berdepan.
" Kau cakap aku tak cukup kain?"
" Yep. Any problem?". Nazim bersahaja memeluk tubuh.
Raisya kecikkan mata. Berjalan dirinya mendapatkan gelas berisi air yang ada di atas meja pengunjung lain. Kalau dia tak balas rasa geramnya, jangan panggil dia Raisyah! Gelas air dibawa ke depan muka Nazim. Diminum air itu dan mengulumnya. Nazim sedang melihat perlakuan pelik perempuan kaya itu. Sedikit berkerut kening. Dengan pantas, Raisya menyembur air dari mulutnya ke muka Nazim. Tertutup mata Nazim saat percikan air itu masuk ke matanya.
Semua yang ada dalam restoran tercengang. Mulut Adib yang melihat, terlopong besar. Zim kau kena ludah Zim?
Nazim buka mata. Terpampang jelas muka Raisya yang sedang mengukir senyum. " Apa kau rasa? Rasa macam kena ludah dekat muka kan? Kau rasa macam diri kau sampah busuk kan? Itu yang aku rasa bila kau letak kain buruk tu dekat tubuh aku! Sekarang, seri satu sama"
atau
WhatsApp 018-9666752

LELAKI DESPERATE

RM39.90 SEM / RM46.90 SS
termasuk postage
FAREL NAK ANGKAT AIYUNA PERGI MANA??? 😲
PETIKAN: LELAKI DESPERATE
" Kenapa kau tak angkat handphone. Aku dah bagi amaran. Kalau aku call kau kena angkat". Wajah Aiyuna ditenung Farel.
"Suka hati aku la nak angkat ke tidak. Kau siapa nak bagi perintah pada aku?". Menjeling tajam Aiyuna pada Farel.
"Aku nak kau temankan aku makan malam. Jom kita keluar". Ajak Farel bersungguh.
"Eh, aku tak akan sesekali keluar dengan kau lelaki desperate. Ajaklah perempuan lain. Duit kau kan banyak. Pergi beli perempuan lain".
Farel kecilkan mata. Tubuh Aiyuna diangkatnya.
"Lepaskan aku!!! Apasal kau angkat aku hah. Turunkan aku. Nanti jiran aku nampak. Apa kata dorang. Aku bukan bini kau kau lah! Suka hati nak angkat aku. Turunkan aku Farel!!" Meronta Aiyuna cuba lepaskan diri.
Nak tahu apa yang terjadi???
atau
WhatsApp 018-9666752

JODOHKU JEJAKA JELITA

HARGA RM24 SEM / RM27 SS
postage RM8 SEM / RM12 SS
“Saya serius, awak. Kahwin dengan saya!” – ANDRA ARRIAN
Apa agaknya jawapan yang kau akan berikan kalau tiba-tiba saja ada seorang jejaka yang jelita dan lagi lembut daripada kau, ajak kau kahwin? Nak terima atau tidak? 
Itulah yang terjadi kepada aku, Ayesha Humaira.

Lagi-lagi baru saja putus cinta, aku langsung tak terfikir untuk mencari pengganti dalam masa terdekat, apatah lagi terus nak berkahwin. Tetapi kemunculan Andra Arrian, lelaki berwajah jelita itu buat hidup aku huru-hara!
“Tolonglah jangan buat lawak macam ni lagi, Andra.” – AYESHA HUMAIRA
“Saya tak buat lawak, apatah lagi nak main-main. Apa caranya untuk awak yakin saya tak bergurau? Saya betul-betul nak jadikan awak isteri saya, Ayesha.” – ANDRA ARRIAN
Dalam aku masih berkira-kira untuk menerima lamaran lelaki tersebut, akhirnya aku nekad. Aku terima! Namun, Rizwan hadir menagih cinta kembali.
“Kalaupun Sha terdesak sangat nak kahwin untuk jauhkan diri daripada abang, janganlah sampai pilihan Sha macam tu. Lelaki lembik macam tu apa yang dia mampu buat untuk Sha?” – RIZWAN
Keadaan bertambah rumit tatkala seorang lelaki misteri muncul tiba-tiba dan mendakwa Andra, suami yang baru aku kahwini ini punya naluri songsang!
“Actually your husband sukakan kaum sejenis, macam I.” – HYKE
Hubungan keruh antara Andra dan mamanya, insiden yang menimpa Indra Arraian, dan kehadiran Aliyah meminta sesuatu yang tidak dijangkakan membuatkan hidup kami berantakan!
Semua perkara ini membuatkan aku terhimpit dengan pelbagai dugaan dalam melayari bahtera perkahwinanku bersama Andra. Sungguh, kenapa susah sangat menjadi isteri kepada seorang Andra Arrian? Andai jejaka jelita ini benar-benar jodohku, kenapa jalan yang kami lalui tak selancar orang lain?
Adakah aku bisa bahagia, ya Allah? Bantu aku!
atau
WhatsApp 018-9666752

GEGAR HATI BANG GAZZA

HARGA RM24.00 SEM / RM27 SS
postage RM8 SEM / RM12 SS
“Amna bukan disleksia. Dia keturunan mama, keturunan Ghaz dan Gina. Keturunan bijak pandai.” -Puan Syatilla
Gazza buntu. Bagaimana lagi dia harus terangkan kepada ibunya tentang keadaan Amna, si anak buah yang menderita disleksia? Penderita disleksia bukan orang bodoh malah ada di antara mereka lebih bijak daripada orang biasa. Walau dicuba sehabis daya tetapi ibunya tetap tidak mahu menerima hakikat itu.
Risau dipandang rendah oleh masyarakat kerana mereka daripada golongan keluarga terpelajar. Itu yang dirisaukannya, bukan risaukan Amna. Sesak dada Gazza memikirkan tentang hal itu.
Dalam keadaan risau yang membelenggu diri, Gazza tetap menjalankan tugasnya sebagai seorang doktor dengan caranya tersendiri. Gila-gila dan sukakan muzik. Bahkan sewaktu merawat pesakit pun dia mendengar muzik.
“Nak lagu apa?”
“Haaa...”
“Saya suruh pilih lagu. Nak lagu apa? Lagu Anuar Zain ada. Lagu Dayang Nurfaizah pun ada. Cepat cakap nak lagu apa?”
“Doktor ada lagu Sepohon Kayu tak?”

Itu pertemuan pertama Nafisa dengan Gazza. Tak betul, aneh dan pelik. Itu yang dirasakan Nafisa kepada doktor yang sedang merawat untuk membuang tahi lalat yang sakit di pipinya. Tapi, doktor itu baik. Baik pada pandangan Nafisa sewaktu Gazza menghantar Amna ke sekolah khas untuk kanak-kanak disleksia, tempat dia bekerja.
Sifat melindungi dan penyayang yang tinggi dalam diri Gazza kepada Amna menarik minat Nafisa untuk mengenali lelaki itu. Dalam tidak sedar, dia bersetuju untuk menjadi guru peribadi Amna bagi kelas tambahan di rumah Puan Syatilla. Dan tiba-tiba… Perasaan cinta menjentik tangkai hatinya kepada Gazza.
“Rasa-rasa nak pindah ke mana yang boleh buat doktor rasa gembira?” -Nafisa
“Nak berpindah ke dalam hati awak. Agak-agak ada ruang kosong tak?” -Gazza
Namun, ketika dua hati mulai bertaut, kisah silam Nafisa terbongkar. Dia diherdik dan dihina semacam tidak punya harga diri. Maruahnya dipijak-pijak oleh orang yang tidak selayaknya menghukum tanpa usul.
“Dia sendiri bodoh tetapi ada hati mahu mengajar cucu aku. Tak guna punya budak. Orang asing memang langsung tidak boleh dipercayai. Tidak pernah ikhlas dan hanya mahu mengambil kesempatan.” -Puan Syatilla.
Apakah yang perlu Nafisa lakukan? Golongan sepertinya tidak layak untuk berada bersama golongan terpelajar seperti Puan Syatilla dan Gazza walaupun kini dia sudah berjaya? Disleksia, apa sebenarnya salahmu?
atau
WhatsApp 018-9666752

SEPARUH TAKDIRKU ADA KAMU

HARGA RM26 SM  / RM29 SS
postage RM8 SEM / RM12 SS
DEEBA DALILA. Kawan-kawan memanggilnya D. Seperti namanya, hidupnya juga ringkas, landai dan harmoni. Walaupun kadang-kadang bosan bila mempunyai boyfriend yang taasubkan perempuan cantik. Ergh.
Sampailah suatu masa, satu insiden berlaku dan semuanya berubah. Bila Dalila tersedar, dia berada dalam waktu lima tahun ke depan. Glup! Semuanya terasa begitu asing apatah lagi bila mengetahui dia sudah mempunyai suami dan seorang anak kurang upaya.
“There are always first time in everything. Termasuklah… Jatuh cinta. Abang akan buat Lila jatuh cinta semula pada abang. Sampai Lila tak reti hidup tanpa abang. Itu janji abang.” – FAYYAD SYAKIR
Bukan itu sahaja, rumah tangganya ini siap dilengkapi dengan pakej watak antagonis. Dan watak itu dipegang oleh Hajah Mariani, ibu mentuanya.
“Kau tahu tak? Dari dulu lagi aku memang tak suka kau jadi menantu aku. Sebab aku tak redalah, kau lahirkan anak cacat macam Faqih tu!” – HAJAH MARIANI
“Eh, mulut hajah ni kan macam mulut pengerusi persatuan mak cik-mak cik bawang, kan? Walaupun Faqih mungkin tak sempurna, tapi saya tetap berbangga jadi ibu dia.” – DEEBA DALILA
Walaupun dicerca dek mentua, si suami tak pernah berganjak dari sisi. Pelbagai perkara mereka lalui bersama. Sampai jiwa yang kering tanpa cinta, melimpah-ruah dengan kasih sayang. Namun saat hatinya sudah benar-benar cinta, takdir sekali lagi menguji mereka. Dalila tersedar dan menyedari bahawa segala yang berlaku hanya satu mimpi! Sehinggalah suatu hari, takdir benar-benar menemukan mereka semula.
“Abang… Akhirnya Lila jumpa abang.” – DEEBA DALILA
“Sorry, cik salah orang kut. Saya tak kenal pun cik.” – FAYYAD SYAKIR
“Ni Lila… Masa depan abang. Lila ni separuh takdir abang.” – DEEBA DALILA
“Cik ni tukang tilik ke? Tak baik, cik. Dosa tu. Jatuh syirik!” – FAYYAD SYAKIR
Mampukah Dalila meyakinkan Fayyad bahawa mereka memang ditakdirkan untuk bersama sekali gus menepis kebencian Hajah Mariani? Sebuah takdir ada ceritanya sendiri dan setiap pilihan ada kesannya. Jika cerita cinta mereka hanya satu mimpi, mampukah Dalila menjadikannya satu realiti?
atau
WhatsApp 018-9666752