SEBUAH TRAVELOG : Aku 'Mak Cik Navy' - Sophie Sophilea

LIMITED EDITION

HARGA : RM45.00 SEM / RM50.00 SS

postage RM8.00 SEM / RM12.00 SS

SURI HATI MR PILOT-lef kom hazrizy
Kalau warda ada Ejaz Fakri sebagai suri hati Mr pilot tapi aku ada leftenan komander Hazrizy sebagai suri hati Rozianah. Bezanya Ejaz bawa pesawat komersial tapi cinta hati aku bawa helikopter Fenec dan bertugas demi negara. Kacak? Mungkin tidaklah sekacak Fatah Amin dan akupun bukanlah secantik Neolofa. Tapi Allah dah jodohkan kami berdua. Allah tentukan takdir untuk kami hidup bersama sebagai pasangan Adam dan hawa. 4 tahun menyulan kasih onak duri badai grahara adalah permainan dalam kehidupan.
Pada aku dialah lelaki yang terbaik aku pernah ada meski ada badai dalam rumahtangga tapi dia tetap lelaki terbaik yang Allah hadirkan sebagai imam aku.
Bukan tidak terdetik kerisuan di hati setiap kali dia terbang di sebalik awan demi tugasnya tapi aku akur kalau takdir itu semuanya tertulis di tangan Tuhan.
Mr Pilot leftenan Komander Hazrizy meski dia tegas sebagai seorang ketua namun hatinya tetap rapuh pada cinta seorang Roziyana.
Nak tahu kisah mereka yang swee muit ini ada dalam travelog aku mak cik Navy. Dan ada banyak lagi kisah sweet romantis sedih galau dari mereka yang lain.
sinopsis
AKU MAK CIK NAVY
‘Aku mak cik Navy.; ini bukan hanya kisah aku. Tapi kisah mereka wanita yang kental hatinya, yang ditinggalkan saat mereka sangat memerlukan perhatian seorang suami, yang berkorban kerana madunya adalah kedaulatan negara. Ini cerita kami yang hidup bersama mereka yang berkorban demi Negara...yang menyisihkan hati dan perasaan sendiri demi sebuah tanggungjawab. Malah ada yang pergi dan kembalinya cuma jasad kaku yang tak mampu lagi bersuara. Jasad yang tak mampu lagi membisikkan kata rindu kata cinta buat anak dan isteri yang sekian lama menanti kepulangan.
Aku mak cik navy, perkahwinan ini menuntut satu pengorbanan menjadikannya sebuah kisah cinta yang luar biasa. Tabahnya mereka saat kehilangan suami dan anak. Namun ada juga hati sang lelaki yang menangis bila spearuh jiwanya pulang kepada pencipta.
Ada orang bertanya kenapa mak cik? Macam dah tua sangat kan, kalau ditanya aku sendiri tak ada jawapan sebab semenjak aku kenal suami aku dec 1997 panggilan ini sudah sinonim dengan isteri anggota TLDM yang lain. Bab tu kena tanya pak cik-pak cik uniform putih dan biru ini. Tapi rasanya dia orang pun tak ada jawapan yang kukuh.
Dalam menyelusuri indahnya perkahwinan ada hati dan jiwa yang menuntut banyak pengorbanan. Kami juga manusia biasa yang kadang-kadang kalah dengan tuntutan jiwa dan perasaan. Kadang-kadang bila suami jauh di tengah samudera raya seribu satu rasa bercampur baur. Menanti kepulangan bagaikan menanti buah yang tak akan gugur. Saat diberitahu cuma seminggu dua sahaja pelayaran menjaga keamanan namun kadang-kadang berbulan baru pulang. Ada bahagia ada derita. Kami juga seperti isteri-isteri di luar sana bukan sepanjang masa bahagia tatkala badai menerjah ada hati yang lukanya sangat parah. 
Namun kamilah yang punya sebuah jiwa yang kental setia menanti sang Laksamana di tengah lautan. Ini cerita aku, dia dan mereka. Kehilangan, kepulangan adalah dua benda yang kami harus akur sebagai mak cik navy. Saat melihat gelombang di tengah grahara luas hati kami berdetik ‘Ya Allah kembalikan dia ke pangkuan kami dengan sempurna.’
Inilah sedikit travelog kehidupan kami untuk dikongsi dengan pembaca di luar sana.
Gagahnya laksamana di tengah lautan ada jiwa kental yang yang menanti di daratan.

No comments:

Post a Comment