Sugarlicious ~ Pre Order

atau
WhatsApp 010-4398892
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM 



SUGARLICIOUS ~ SPECIAL EDITION
6 Novel TERBAIK #Lovenovel
Order Whatsapp: 010-4398892

______
Anda dah lengkap memiliki antara 6 novel ini? Yang belum memiliki cepat dapatkan segera...Lengkapkan dan ada ISTIMEWA untuk anda..
* SUGARLICIOUS
#SpecialEdition
(Kesinambungan dari 6 Novel di atas)


PRE ORDER sehingga 25 NOVEMBER 2016
Dijangka siap hujung November 2016

HARGA RM43.00 SEM / RM49.00 SS
termasuk postage

___

#SaatKauJauh - Izz Jaja
#1StClassMistress - Sara Kyoko
#RafiquesGirl - Lynn Safiya
#IvyRaihana - Jaja Ahmad
#AkadKedua - Ana Eimaya
#AkuDan1B3K - Isma Adeliya
_____



Sedikit teaser dari SE novel Aku Dan IB3K novelis Isma Adeliya.... Boleh dptkn dlm SUGARLICIOUS..
"Fina rasalah sekali lagi,” katanya sambil merapatiku. Aku akur. Sup yang sedang berasap aku hembus sikit sebelum aku sumbat sudu ke dalam mulut. Elok saja sudu dikalih dari bibir, pinggang aku disauk lengan kekar Rifqi dan bibirnya melekat di bibirku.


​“Hmmm, betullah sedap.” Kata Rifqi sebaik saja bibirku dilepaskan. Pipi aku merona. Dalam hati pula berbakul-bakul bunga sedang mekar. Ada bunga mawar, ada bunga melur, ada bunga dahlia. Bunga raya dan bunga matahari pun ada.
​“Hot and delicious,” kata Rifqi sambil menyungging senyuman gatal. Bibirnya sudah mara ke arahku sekali lagi. Aku tolak dadanya dengan lembut.
​“Karang tak siap masak, lain pulak jadinya.” Kata-kataku tak diendahkan. Wajahnya direndahkan lagi. Aku injak tubuhku ke belakang, Rifqi tarik tubuhku ke depan. Aku tolak dada Rifqi, Rifqi peluk pinggang aku. Eh dia ni, takkan nak berasmara di dapur?
​“Abang, orang tengah masaklah…” kataku sambil ibu jari dan jari telunjukku mencari sedikit daging di pinggang Rifqi untukku cubit. Tapi jari Rifqi lebih pantas, titik sensitif di pinggangku digeletek. Aku meronta kegelian. Rifqi ketawa dan menarik dadaku rapat ke dadanya. Hembusan nafasnya mengelus pipiku. Aku menelan liur.
​“Ya ampun! Ya ampun! Maaf tuan, puan… bibik cuma mau… mau…”
​“Hish! Potong stimlah bibik ni,” Rifqi berbisik. Pelukan di pinggangku mengendur. Kepalanya dipalingkan ke arah bibik.
​“Bik, lain kali kalau saya dan puan ada di dapur, bagi salam dulu baru masuk.”
​“Ba… baik tuan. Maaf, bibik tak tau tuan sedang cumbuan sama puan di dapur. Bibik pikir hanya ada puan di dapur.”
Cumbuan? Eee, gatalnya bunyi perkataan tu. Tapi memang gatal pun Rifqi ni. Dia buat dua dalam satu, sambil menolong dia melencong ke lain.
“Tak apa bik, belum sempat cumbuan lagi. Baru gurauan saja.” Rifqi menjawab dengan selamba. Pipi aku masih rasa berbahang. Bibik pula buntang matanya dan merah mukanya. Mesti dia terfikir gurauan apa kalau dua tubuh sudah melekat dan bibir Rifqi tinggal satu cm saja dari bibir aku.
“Maaf, bibik cuma mau kasi tau tetamunya sudah sampai.”

No comments:

Post a Comment