Dia Yang Terindah ~ Sophilea

atau
WhatsApp 010-4398892
atau
 KLIK SINI UTK ORDER FORM 
     KESINAMBUNGAN KISAH KAPTEN MUKHRIZ DAN DR ARIANA  

   SERTA KISAH LUQMAN DAN CEMPAKA(DARI NOVEL NOTA BUAT CEMPAKA)  

    PADA YANG MENCARI BUKU NI .. DAPATKAN SEBELUM KEHABISAN!

   TIADA CETAKAN SEMULA YA   


DIA YANG TERINDAH - SOPHILEA

LIMITED EDITION

STOK SANGAT2 TERHAD!R

RM85.00 SEM / RM90.00 SS 


termasuk postage


Cinta Ariana untuk habibnya seluas lautan biru namun pada Mukhriz kasihnya pada Ariana tiada sempadan.
Kerana tugas Ariana dan Mukhriz terpisah.

Namun rindu di jiwa tidak pernah surut. Kata Ariana: 
"Biar pun habib jauh di mata Arin tapi habib tak pernah berganjak walau seinci dari jiwa Arin." Indahnya menyulam cinta yang halal walau jarak memisahkan mereka. 

Kata Mukhriz; 
"Tak ada wanita lain yang ada dalam hati habib kecualia Ariana Dahlia." Namun qada dan qadar Allah tiada siapa yang tahu.

"Kalau Arin jadi bunga habib nak buka kedai bungakan. Kalau Arin jadi permata habib nak tak jadi cincinnya?" Gedik Ariana masih sama.

"Kalau Arin jadi permata habib lagi suka. Habib jual boleh jadi kaya raya."
"Habib!!" Perkahwinan itu indah bila kita bertunjangkan kasih sayang dan cinta. Tapi mampukah cinta itu menjadi satu pengorbanan yang besar buat Ariana Dahlia?

"Hidup ini satu perjudian Arin. Belum tentu kita bahagia selamanya." Kata Luqman Harith. Bagi Cempaka Elina dan Doktor Luqman Harith, cinta di jiwa mereka sudah menjadi pohon yang rendang, berbunga dan semakin teguh berdiri di atas tanah kasih sayang.

"Bukan Ustaz Mukhriz je yang romantik. Habib Cempaka ni pun boleh je bertukar dari hati batu ke suami yang paling loving. Nah untuk dia yang terindah."
Bila ada fitnah melanda rumahtangga Luqman dan Cempaka menjadi taruhan. Kuatkah Cempaka terus memegang tangan Luqman andai yang datang bukan sekadar ribut dan taufan?

"Cempaka cuma wanita biasa yang mudah tersinggung. Maafkan Cempaka, abang."

Jiwa itu tidak pernah menipu, hati itu tak akan berkata palsu. Cinta Ariana kepada habibnya seteguh cinta Luqman kepada zaujahnya meski pun badainya mampu saja karamkan mereka. 

"Kerana Dia yang terindah dalam hidup ku.


No comments:

Post a Comment